April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk: Pesawat ruang angkasa luar kendali SpaceX berjuang untuk menghancurkan diri sendiri

Elon Musk: Pesawat ruang angkasa luar kendali SpaceX berjuang untuk menghancurkan diri sendiri

Selama penerbangan singkat pertamanya lebih dari seminggu yang lalu, roket pesawat ruang angkasa raksasa yang dibangun oleh SpaceX menciptakan “badai batu” yang tidak terduga saat diluncurkan, dan beberapa mesin gagal saat mengarah ke atas sebelum lepas kendali.

Kemudian, Elon Musk, pendiri perusahaan, mengatakan dalam pembaruan yang disampaikan saat obrolan suara Twitter Sabtu malam, akhir perjalanan bahkan lebih menegangkan dari yang seharusnya. Perintah penghancuran diri otomatis tidak segera menghancurkan pesawat ruang angkasa. Sebaliknya, 40 detik berlalu sebelum misil itu akhirnya meledak.

Terlepas dari semua yang salah, Tuan Musk menganggap peluncuran Starship sukses.

“Ini jelas bukan sukses total, tapi tetap saja sukses,” katanya.

Dia mengatakan tujuan uji terbang adalah untuk “belajar banyak, dan kami belajar banyak,” dan lebih banyak uji terbang direncanakan tahun ini.

Pesawat ruang angkasa, yang paling kuat yang pernah diluncurkan, merupakan tujuan utama SpaceX untuk menerbangkan manusia ke Mars, serta rencana NASA untuk mengembalikan astronot ke bulan pada tahun 2025 sebagai bagian dari program Artemis.

Meskipun roket tidak sampai ke luar angkasa, “hasilnya kira-kira seperti yang saya harapkan, dan mungkin sedikit melebihi harapan saya,” kata Musk, mencatat bahwa dia “membuang platform dengan kerusakan minimal pada platform.”

Pada saat yang sama, ia mengakui bahwa peluncuran diluncurkan puing-puing di area yang luas Awan debu yang dihasilkan mencapai kota kecil bermil-mil dari landasan peluncuran di ujung selatan Texas.

Selama diskusi di Twitter, yang berlangsung hampir satu jam, Musk menjawab pertanyaan teknis yang tidak jelas dan memberikan garis waktu terperinci tentang apa yang salah selama penerbangan empat menit itu.

Tiga dari 33 mesin di tahap pendorong Starship dimatikan sebelum roket meninggalkan landasan peluncuran.

READ  Bank of Japan akan 'prihatin' jika yen melebihi 130 terhadap dolar, kata mantan wakil menteri

“Sistem menganggap mereka tidak cukup sehat untuk sembuh, jadi mereka menguncinya,” kata Musk.

Hilangnya ketiga mesin menyebabkan Starship miring ke samping saat menuju ke atas. “Kami biasanya tidak mengharapkan ramping,” kata Mr. Musk. “Kamu seharusnya benar-benar berjalan lurus.”

Dua puluh tujuh detik setelah peluncuran, ada yang salah dengan salah satu mesin— “semacam tindakan keras terjadi,” kata Mr. Musk — dan itu merusak beberapa mesin lain di dekatnya.

“Roket terus melaju,” kata Musk. Itu adalah 85 detik setelah terbang, kata Mr. Musk, “di mana hal-hal benar-benar mengenai baling-baling,” ketika roket kehilangan kemampuannya untuk mengarahkan arahnya dengan menunjuk ke nozel mesin.

Sejak saat itu, misil mulai terbang di luar kendali dan berlanjut bahkan setelah perintah penyelesaian.

“Butuh waktu lama untuk menghancurkan tank-tank itu,” kata Musk tentang sistem penghentian penerbangan, yang dimaksudkan untuk menghancurkan rudal yang tidak terkendali. Penundaan tersebut menunjukkan ketahanan rudal, yang tetap utuh saat jatuh.

Sepertinya margin struktural mobil lebih baik dari yang kami harapkan, kata Musk.

Untuk peluncuran berikutnya, katanya, lebih banyak bahan peledak dapat ditambahkan untuk memastikan bahwa “rudal akan segera meledak jika penghentian penerbangan diperlukan.”

Kejutan tak terduga lainnya adalah hancurnya beton di bawah roket saat diluncurkan.

Dorongan tak terduga dari 30 mesin menciptakan “tornado batu” yang menyebarkan puing-puing di ratusan hektar dan menciptakan awan debu raksasa.

“Pada dasarnya badai pasir buatan manusia,” kata Musk. “Tapi kami tidak ingin melakukannya lagi.”

Alih-alih 33 mesin roket yang menembak langsung ke beton di bawah roket saat lepas landas, pelat baja besar dengan pendingin air akan dipasang. Tuan Musk mengatakan tablet itu belum siap diluncurkan minggu lalu.

READ  Para ilmuwan menemukan cara untuk menyerap polusi karbon, mengubahnya menjadi soda kue, dan menyimpannya di lautan

Dia mengatakan perbaikan roket dan landasan peluncuran berikutnya akan siap dalam enam hingga delapan minggu. Namun, FAA, yang mengatur peluncuran roket, sedang menyelidiki peristiwa peluncuran pertama dan harus puas dengan penyesuaian dan peningkatan SpaceX sebelum penerbangan Starship lainnya diizinkan.

Peluncuran berikutnya akan berupaya mencapai tujuan misi pertama – agar Starship berhasil terpisah dari pendorong dan mencapai ruang angkasa sebelum mengorbit sebagian besar planet dan mendarat di perairan Hawaii.

Tuan Musk tidak menjanjikan kesuksesan penuh pada percobaan kedua. Dia memperkirakan empat atau lima pesawat Starship lagi akan diluncurkan tahun ini. “Kami mungkin memiliki peluang 80% untuk masuk ke orbit tahun ini,” kata Musk. “Saya tidak ingin menggoda nasib, tapi saya pikir ada kemungkinan hampir 100% untuk masuk ke orbit dalam waktu 12 bulan.”

Musk mengatakan SpaceX menghabiskan “$2 miliar” untuk Starship tahun ini dan tidak memerlukan investasi tambahan untuk mengembangkan roket.

Salah satu kegunaan utama Starship adalah sebagai pendarat bulan selama misi Artemis III NASA, yaitu membawa astronot ke permukaan bulan dekat Kutub Selatan. Tuan Musk dengan yakin menegaskan bahwa Starship akan siap sebelum komponen lain seperti roket Space Launch System yang sedang dibangun NASA. “Kami tidak akan pernah menjadi faktor pembatas,” katanya.

Dia juga menekankan tantangan teknis yang coba diatasi SpaceX dalam memproduksi pesawat luar angkasa raksasa yang dapat dengan cepat mendarat kembali berulang kali, seperti pesawat jet.

“Ini jelas merupakan kandidat untuk masalah teknis tersulit yang pernah dilakukan manusia,” kata Musk.