Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ledakan menghancurkan dua menara radio di wilayah Transnistria yang memisahkan diri di Moldova

Pemandangan Balai Kota Tiraspol, ibu kota Transnistria, Moldova, 25 November 2021 (Alexander Hassenstein/UEFA/Getty Images)

Republik Transnistria yang memproklamirkan diri – yang memiliki konstitusi, tentara, mata uang, dan benderanya sendiri tetapi tidak pernah diakui oleh komunitas internasional – dapat ditarik ke dalam perang Rusia di Ukraina.

Seorang jenderal senior Rusia mengatakan pekan lalu bahwa militer bertujuan untuk “mengendalikan penuh” wilayah Donbass timur dan Ukraina selatan – dan untuk … Tiba di Transnistria, Wilayah yang memisahkan diri dari negara tetangga adalah Moldova.

TASS mengutip penjabat komandan Distrik Militer Pusat Rusia, Mayor Jenderal Rustam Minnikaev, yang mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk menciptakan koridor darat antara Donbass dan Krimea. Rusia dianeksasi pada 2014.

Pada hari Senin, terjadi ledakan di Tiraspol, ibu kota Transnistria, yang terletak di Kementerian Pertahanan Ukraina. disebut “provokasi terencana” oleh intelijen Rusia.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang Transnistria, dan mengapa Transnistria penting bagi Rusia.

Negara separatis Transnistria adalah sebidang tanah sempit berukuran sekitar 1.350 mil persegi, terjepit di antara Ukraina dan Moldova lainnya—sedikit lebih besar dari Rhode Island, negara bagian terkecil di Amerika Serikat.

Ini adalah rumah bagi sekitar setengah juta orang, yang sebagian besar berbahasa Rusia.

Beberapa sejarah: Transnistria mendeklarasikan kemerdekaannya dari bekas Republik Soviet Moldova setelah perang dua tahun (1990-1992) yang pecah selama runtuhnya Uni Soviet.

Rusia campur tangan untuk mendukung Transnistria, tetapi mereka tidak mengakuinya sebagai negara merdeka. Konflik antara pemerintah Moldova dan separatis berakhir dengan gencatan senjata pada tahun 1992 – tetapi sekitar 1.500 tentara Rusia tetap berada di Transnistria sejak saat itu.

Rusia melihat ke Transnistria: Pernyataan Mayor Jenderal Menekaev, yang menyusun strategi Rusia untuk “tahap kedua” perang, segera menimbulkan kekhawatiran pihak berwenang Moldova, yang memanggil duta besar Rusia.

READ  Wisatawan sekarang bisa pergi ke Jepang tetapi wisatawan domestik tetap menjadi fokus

Kementerian Luar Negeri dan Integrasi Eropa Moldova mengatakan pernyataan tentang Transnistria “tidak berdasar dan bertentangan dengan posisi Federasi Rusia dalam mendukung kedaulatan dan integritas wilayah Republik Moldova dalam batas-batas yang diakui secara internasional.”

Dia menambahkan bahwa selama pertemuan dengan duta besar Rusia, para pejabat di Moldova menekankan bahwa negara itu adalah “negara netral dan prinsip ini harus dihormati oleh semua pihak internasional, termasuk Federasi Rusia.”

Peran dalam perang: Beberapa analis militer menduga bahwa Rusia berencana untuk mengandalkan Transnistria untuk dukungan logistik – dan untuk memanfaatkan lokasinya yang strategis, untuk membuat koridor darat di sepanjang Laut Hitam untuk merebut pelabuhan Odessa.

Lihat selengkapnya di sini:

Apa itu Transnistria?  - video CNN