April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lebih dari 200 tewas dan banyak yang hilang setelah banjir Kongo

Lebih dari 200 tewas dan banyak yang hilang setelah banjir Kongo

KALE, Kongo (AP) – Korban tewas akibat banjir dan tanah longsor di Kongo timur meningkat menjadi lebih dari 200 orang, dan banyak orang masih hilang, menurut otoritas setempat di provinsi South Kivu.

Thomas Pakeng, manajer distrik Kalehi, distrik yang paling terpukul, mengatakan kepada wartawan di lokasi pada Sabtu bahwa sejauh ini 203 jenazah telah ditemukan, tetapi upaya untuk menemukan lebih banyak jenazah terus dilakukan.

Di desa Nyamukobe, di mana ratusan rumah tersapu air, petugas penyelamat dan penyintas menggali reruntuhan pada hari Sabtu, mencari lebih banyak mayat di lumpur.

Penduduk desa menangis ketika mereka berkumpul di sekitar beberapa mayat yang ditemukan sejauh ini, yang tergeletak di rerumputan yang ditutupi kain berlumpur di dekat pos penyelamat.

Korban selamat yang berduka Anuarit Zikugwa mengatakan dia kehilangan seluruh keluarganya, termasuk mertuanya, serta banyak tetangganya. “Seluruh desa telah berubah menjadi gurun. Hanya ada batu yang tersisa dan kami bahkan tidak dapat menemukan tanah kami sekalipun,” katanya.

Mikak Ntamana, seorang petugas penyelamat yang membantu mencari dan menguburkan korban tewas, mengatakan penduduk desa berusaha mengidentifikasi dan mengumpulkan jenazah orang-orang terkasih yang telah ditemukan sejauh ini. Dia mengatakan beberapa mayat yang hanyut dari desa di puncak bukit terkubur di dedaunan. “Sangat menyedihkan karena kami tidak punya apa-apa lagi di sini,” katanya.

Sungai-sungai meluap di desa-desa di provinsi Kalehe dekat tepi Danau Kivu pada hari Kamis. Pihak berwenang menyatakan bahwa puluhan terluka. Seorang korban selamat mengatakan kepada Associated Press bahwa banjir datang begitu cepat sehingga mengejutkan semua orang.

Gubernur Kivu Selatan Theo Ngwabidji mengunjungi daerah itu untuk melihat sendiri kerusakannya. Dia memposting di akun Twitternya bahwa pemerintah provinsi telah mengirimkan pasokan medis, tempat tinggal, dan makanan.

READ  Pemain ski Austria yang jatuh ke dalam longsoran ditemukan hidup, salah satunya terluka

Hujan mengganggu beberapa jalan utama menuju daerah yang terkena dampak, menghambat upaya bantuan.

Presiden Felix Tshisekedi mengumumkan hari berkabung nasional pada hari Senin untuk menghormati para korban, dan pemerintah pusat mengirimkan tim manajemen krisis ke Kivu Selatan untuk mendukung pemerintah provinsi.

Hujan lebat dalam beberapa hari terakhir telah membawa kesengsaraan bagi ribuan orang di Afrika Timur, dan sebagian Uganda dan Kenya juga mengalami hujan lebat.

Banjir dan tanah longsor di Rwanda, yang berbatasan dengan Kongo, menewaskan 129 orang awal pekan ini.

Pejabat pemerintah daerah Bakeng mengatakan kepada Associated Press, “Ini adalah keempat kalinya kerusakan seperti itu disebabkan oleh sungai yang sama. Tidak akan ada 10 tahun tanpa menyebabkan kerusakan serius.”

—-

Jean-Yves Kamali di Kinshasa berkontribusi pada cerita ini.