Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laporan tersebut menemukan bahwa pelanggaran NWSL lebih luas dari yang diperkirakan

Laporan tersebut menemukan bahwa pelanggaran NWSL lebih luas dari yang diperkirakan

Ini adalah cerita yang berkembang dan akan diperbarui.

Pelecehan dan pelanggaran telah meluas dan sistematis di tingkat tertinggi sepak bola profesional wanita, dan badan pengatur olahraga serta manajer tim telah berulang kali gagal menanggapi peringatan atau menghukum pelatih yang menganiaya pemain, menurut laporan investigasi Dirilis Senin oleh NFL.

Penyelidikan selama setahun oleh mantan penjabat jaksa agung Sally Keough Yates menemukan bahwa beberapa pelatih top permainan menjadi sasaran berbagai tuduhan pelanggaran seksual, termasuk beberapa yang belum pernah dilaporkan sebelumnya. Yates menemukan bahwa pelatih juga mengandalkan taktik pembinaan yang jahat, termasuk “retorika yang kejam dan merendahkan; manipulasi tentang kekuatan, bukan kinerja; dan balas dendam terhadap mereka yang mencoba maju.”

“Pemain menggambarkan pola komentar bermuatan seksual, rayuan seksual yang tidak diinginkan dan kontak seksual, dan hubungan seksual paksa,” tulis Yates dalam ringkasan eksekutif laporannya.

Sepak Bola AS menunjuk Yates untuk menyelidiki tahun lalu di tengah laporan di Washington Post Dan Atlet dari tuduhan luas tentang penganiayaan pelatih di Liga Sepak Bola Nasional Wanita.

“Penyelidikan kami mengungkapkan sebuah asosiasi di mana pelecehan dan perilaku buruk—verbal, pelecehan emosional, dan pelecehan seksual—menjadi sistematis, melibatkan banyak tim, pelatih, dan korban,” tulis laporan tersebut. “Penyalahgunaan di NFL Wanita berakar pada budaya yang lebih dalam dalam sepak bola wanita, dimulai dengan liga pemuda, yang menormalkan pelatihan yang kasar secara verbal dan mengaburkan batas antara pelatih dan pemain. Pemain NWSL menggambarkan pelecehan verbal dan emosional. Ini bukan hanya ‘keras’ pelatihan. Dan para pemain yang terkena dampak tidak mengecilkan violet. Mereka adalah salah satu atlet terbaik di dunia.”

Yates juga menemukan bahwa pialang kekuasaan dalam olahraga telah berulang kali mengecewakan pemain dengan mengabaikan bendera merah dan mengabaikan keluhan. Baik NWSL dan US Soccer tampaknya telah memprioritaskan kekhawatiran tentang paparan hukum terhadap litigasi oleh pelatih…. atas keselamatan dan kesejahteraan pemain.”

Rory Dams telah dituduh melakukan pelanggaran beberapa dekade lalu. Dia melatih jalannya menuju ketenaran.

“[T]Mereka juga gagal menerapkan langkah-langkah dasar untuk mencegah dan mengobatinya, bahkan ketika beberapa pemimpin secara pribadi mengakui perlunya melindungi tempat kerja, “kata laporan itu. “Akibatnya, pelatih yang kasar pindah dari tim ke tim, dan dicuci. pergi dengan siaran pers berterima kasih kepada mereka atas layanan mereka.

Sementara banyak tuduhan pelecehan dan pelanggaran telah dipublikasikan dalam laporan media, laporan Yates dibuka dengan tuduhan yang sebelumnya tidak diungkapkan terkait dengan Christy Holly, pelatih Racing Louisville FC yang disebutkan sebelumnya. Menurut laporan itu, Holly meminta sesi film satu lawan satu dengan pemain Erin Simon pada April 2021.

“Saya tahu apa yang diharapkan,” kata laporan itu. “Ketika saya tiba, saya ingat Holly telah membuka laptop saya dan memulai film game.”

Pelatih Simon mengatakan kepadanya bahwa dia bermaksud menyentuhnya untuk setiap umpan buruk, Yates melaporkan, dan “mendorong tangannya ke bawah celananya dan mengangkat bajunya.”

“Dia mencoba memegangi kakinya erat-erat dan mendorongnya menjauh, tertawa untuk menghindari kemarahannya,” tulis laporan itu. Video berakhir dan saya pergi. Ketika rekan setimnya membawanya pulang, Simon menangis.”

READ  Playoff Piala Stanley diputuskan pada skenario 16 April

Menurut laporan itu, organisasi Louisville menolak untuk membantu penyelidik dengan informasi apa pun yang berkaitan dengan pekerjaan Holly, dengan alasan perjanjian kerahasiaan dan non-penyebaran yang ditandatangani dengan Holly. Louisville memecat Holly secara tiba-tiba pada 30 Agustus 2021, tetapi tidak mengungkapkan keadaan seputar pemecatannya. “Akibatnya, kesalahan Holly sebagian besar tetap tidak diketahui, termasuk siapa pun yang mungkin ingin mempekerjakannya sebagai pelatih,” kata laporan itu.

“Ada banyak atlet yang terus menderita dalam diam karena takut tidak ada yang membantu atau mendengar mereka. Saya tahu itu karena itulah yang saya rasakan,” kata Simon dalam sebuah pernyataan, Senin.

Laporan tersebut didasarkan pada wawancara dengan lebih dari 200 orang, termasuk lebih dari 100 pemain, serta pelatih, pemilik, dan staf kantor depan dari 11 tim saat ini dan sebelumnya. Namun tim Yates menghadapi beberapa kendala.

Laporan itu mengatakan Louisville telah mencegah karyawan dan mantan karyawan untuk berbicara dengan penyelidik tentang Holly. Menurut laporan itu, Portland Thorns, yang pelatihnya Paul Riley telah dituduh menyalahgunakan pemain, “mengganggu akses kami” ke saksi dan “mengajukan argumen hukum yang menyesatkan dalam upaya untuk menghalangi kami menggunakan dokumen yang relevan.” Laporan tersebut menyatakan bahwa Chicago Red Stars, yang pelatihnya, Rory Dames, telah dituduh menyalahgunakan pemain profesional dan pemain muda, “tidak perlu menunda produksi dokumen terkait selama hampir sembilan bulan”. Beberapa saksi, seperti Jeff Bluch, mantan komisaris NWSL, tidak menanggapi penyidik.

Laporan tersebut sangat berfokus pada Holly, Riley dan Dams, dan menceritakan tuduhan pelanggaran seksual, perilaku kasar dan taktik pemaksaan.

Selama waktunya sebagai pelatih Thorns, Riley “menguntit secara seksual pemain” Miliana Shim selama beberapa bulan, laporan itu menyatakan, ” [her] Setelah saya menolak kemajuannya. “Tim menyelidiki, dan NFL mengetahui tuduhan itu, tetapi diizinkan untuk meninggalkan tim dan mengambil pekerjaan pelatih liga lain tanpa pelanggar menjadi publik. Laporan itu juga merinci hubungan seksual, Pertama kali disebutkan oleh Athleticyang diduga dimiliki Riley dengan pemain lain, Sinead Farrelly, dan mencatat bahwa NWSL gagal menyelidiki keluhan yang dia ajukan pada tahun 2021.

US Soccer dan NWSL mengetahui jajak pendapat pemain anonim sejak 2014 di mana para pemain mengatakan Riley “melecehkan secara verbal” dan “melecehkan secara seksual.”[t]Tidak ada organisasi yang mengambil tindakan atas keluhan ini, menurut laporan itu, yang menggambarkan perilaku Riley – yang diduga termasuk perilaku perawatan, teks larut malam dengan pemain, dan komentar genit – sebagai rahasia umum.

Pengaduan Shim diterima pada tahun 2015, dan sepak bola Amerika menerima peringatan lebih lanjut tentang Riley pada tahun 2018 dan 2019, ketika ia sedang dipertimbangkan untuk posisi sebagai pelatih tim nasional wanita Amerika Serikat.

Yates menemukan bahwa NWSL menerima serangkaian empat keluhan tentang Riley pada musim semi 2021. “Liga sebagian besar mengabaikan keluhan tersebut, dan sebagai gantinya, beberapa minggu sebelum artikel The Athletic diterbitkan, Komisaris NWSL Lisa Baird secara aktif berusaha mencegah Riley dari mengundurkan diri,” kata laporan itu. Kemarahannya pada jadwal pasca-musim.”

READ  Serena Williams tersingkir dari Cincinnati Masters setelah kalah 6-4 6-0 dari Emma Raducano

Jajak pendapat pemain pada tahun 2014 dan 2015 juga termasuk tuduhan bahwa para wanita itu “kasar” dan “tidak profesional,” memperingatkan bahwa para pemain “tidak akan jujur ​​karena takut,” menurut laporan itu. Para pemain tim nasional mengeluh kepada mantan presiden NFL Sunil Gulati dan mantan pelatih tim nasional Jill Ellis bahwa para wanita “menciptakan lingkungan yang tidak bersahabat bagi para pemain.”

‘Tidak ada yang peduli’: Pemain NFL mengatakan NFL gagal mengambil tindakan atas tuduhan pelecehan terhadap pelatih Red Stars

Tetapi ketika komentar itu dibagikan kepada pemilik Red Stars Arnim Whisler, dia mengatakan para pemain tim nasional ingin “menutup liga ini” dan hanya memiliki “kapak untuk digiling” dengan para wanita, menurut laporan itu. Dia tiba-tiba berhenti dari Red Stars. November lalu, dua hari setelah Pelatihan untuk pertandingan perebutan gelar NWSL, saat The Post bersiap untuk menerbitkan Sebuah cerita yang merinci tuduhan para pemain terhadapnya. Para wanita tidak menghadapi pemeriksaan latar belakang, menurut laporan Yates, meskipun mereka melakukannya Tuduhan pelanggaran sebagai pelatih pemuda pada 1990-an.

Holly juga diizinkan untuk mengejar pekerjaan kepelatihan lain meskipun ada tuduhan pelecehan sebelumnya. Dia terpaksa meninggalkan Sky Blue Football Club di pertengahan musim 2016 karena “pelecehan verbal” dan “hubungannya dengan seorang pemain,” menurut laporan tersebut. Namun rinciannya tidak pernah dipublikasikan, dan Holly melanjutkan untuk melakukan pekerjaan kontrak untuk sepak bola Amerika, berlatih dengan tim U-17 dan U-23.

Pengalaman ini membantu Holly mendapatkan pekerjaan kepelatihan di Louisville pada tahun 2020, di mana, menurut laporan Yates, dia “mengulangi pola pelanggaran yang sama.”

Laporan itu mengatakan dia mengirim foto candid ke Simon. Dia memintanya untuk datang ke rumahnya untuk meninjau film game, dan “menunjukkan porno sebagai gantinya, masturbasi di depan matanya sebelum pergi,” kata laporan itu.

“Hasil penyelidikan ini sangat memilukan dan sangat mengganggu,” kata Presiden Sepak Bola AS Cindy Barlow-Cohn dalam sebuah pernyataan. “Pelecehan yang dijelaskan tidak dapat dibenarkan dan tidak memiliki tempat di stadion mana pun, di fasilitas pelatihan atau tempat kerja mana pun.”

Skandal penyalahgunaan NWSL meledak di mata publik tahun lalu setelah laporan di The Post dan The Athletic mendorong para pemain untuk menuntut tindakan dari pejabat sepak bola. Pertandingan dibatalkan, lima dari 10 pelatih liga berhenti atau dipecat Baird, mantan komisaris Federasi Wanita Nasional, mengundurkan diri.. Sebagai akibatnya, NFL menyewa Bates dan firma hukumnya, King & Spalding, pada Oktober 2021 untuk menyelidiki.

NFL dan Asosiasi Pemain secara terpisah mempertahankan firma hukum Covington & Burling untuk menyelidiki masalah ini. Temuan awal dari penyelidikan yang sudah berlangsung telah menyebabkan penangguhan sementara pelatih Houston James Clarkson, pelatih Orlando Amanda Cromwell dan asisten pelatih Orlando Sam Green.

Laporan Yates menunjukkan beberapa masalah sistemik yang menjadi penghalang bagi pemain untuk melaporkan pelecehan: Liga tidak memiliki kebijakan anti-pelecehan sampai tahun lalu. Sebagian besar tim tidak memiliki departemen SDM. Tidak ada urutan pelaporan anonim yang independen sampai musim gugur yang lalu. Dan baik liga maupun sepak bola Amerika tidak memiliki staf yang bertanggung jawab atas keselamatan para pemain.

READ  Yankees menukar Luke Voight dengan Padres

Laporan tersebut juga menyoroti masalah budaya yang masih lazim di sepak bola wanita, mulai dari tingkat pemuda. Laporan tersebut menyatakan bahwa para pemain, pelatih, dan staf “dikondisikan untuk menerima dan menanggapi perilaku kepelatihan yang kasar sebagai pemain muda”. Pada saat mereka mencapai tingkat profesional, banyak yang tidak menyadari bahwa perilaku itu kasar.”

Selain itu, ia mencatat bahwa liga tidak mengadopsi kebijakan anti-persaudaraan hingga 2018, dan bahwa hubungan intim antara pelatih dan pemain adalah “normal”. Dia menunjukkan bahwa pelatih seperti Riley, Dams dan Holly memiliki semua mantan pemain yang sudah menikah.

Laporan Yates mencakup serangkaian rekomendasi, meskipun mencatat bahwa sepak bola Amerika memiliki otoritas terbatas atas liga dan operasi tim. Laporan tersebut mendesak tim untuk secara akurat mengungkapkan dan menjelaskan pelanggaran untuk mencegah tim lain dari mempekerjakan pelatih, dan menyarankan bahwa US Soccer lebih baik terlibat dalam proses perizinan, yang dapat membantu “menyingkirkan pelatih bermasalah.”

Sepak bola Amerika harus meminta NFL untuk melakukan penyelidikan tepat waktu atas tuduhan pelanggaran, dan karyawan liga dan tim harus diminta untuk berpartisipasi. Laporan tersebut juga merekomendasikan pelatihan pemain, pelatih, dan peran yang ditugaskan untuk keselamatan pemain di tingkat tim, liga, dan federasi.

Laporan itu tidak membuat rekomendasi tentang perekrutan, mencatat bahwa Riley, Ladies dan Holly semuanya telah keluar dari NWSL. Tapi Yates mendesak sepak bola Amerika untuk mengambil langkah-langkah “untuk mencegah partisipasi masa depan mereka di kancah NFL.”

Demikian juga, baik US Soccer dan NWSL memiliki tim kepemimpinan baru, tetapi laporan tersebut mencatat bahwa beberapa pemilik tim masih berkuasa. “Oleh karena itu, kami merekomendasikan bahwa NWSL, yang memiliki kekuasaan mengatur atas tim NWSL, pemiliknya, dan karyawannya, menentukan apakah tindakan disipliner sesuai untuk pemilik atau eksekutif tim tersebut, dengan mempertimbangkan temuan kami dan temuan NWSL/NWSLPA bersama. penyelidikan,” katanya.

Seorang juru bicara NWSL tidak segera menanggapi permintaan komentar.

US Soccer mengatakan akan segera mulai bekerja untuk menerapkan rekomendasi Yates. Organisasi akan mendirikan kantor keselamatan peserta, menerbitkan catatan dari database SafeSport dan menegakkan standar minimum untuk pemeriksaan latar belakang dari sepak bola remaja melalui standar tertinggi olahraga. Ini juga akan membuat komite yang akan fokus pada penerapan rekomendasi ini, yang diketuai oleh mantan pemain USWNT Danielle Slatton, dengan rencana aksi yang dijadwalkan pada akhir Januari 2023.

“Sepak bola Amerika dan seluruh komunitas sepak bola harus melakukan yang lebih baik, dan saya yakin bahwa kami dapat menggunakan laporan ini dan rekomendasinya sebagai titik balik penting bagi setiap organisasi yang ditugaskan untuk memastikan keselamatan Pemain. Kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan, dan kami berkomitmen untuk melakukan pekerjaan itu dan mendorong perubahan di seluruh komunitas sepak bola.”