April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

T&I Indonesia Kick Up Grabs

T&I Indonesia Kick Up Grabs

Saka Energi Indonesia telah memulai proses tender untuk kontrak transportasi dan instalasi untuk pengembangan Suisen-1 – untuk memanfaatkan struktur selanjutnya yang menghasilkan Perjanjian Bagi Hasil Muria di lepas pantai Indonesia.

Saka, anak perusahaan dari perusahaan transmisi gas milik negara Perusahaan Gas Negara (PGN), sedang mencari kontraktor untuk menyediakan layanan T&I untuk proyek Suisen-1.

Kontrak mensyaratkan kandungan dalam negeri (TKDN) minimal 55%.

Sebagai bagian dari tahap pertama pengembangan, monotower substruktur baru, WHT-D, ditugaskan untuk pengangkutan dan pemasangan. Kontraktor yang berhasil akan bekerja sama dengan D&I Monodover dalam bidang teknik, desain, dan manajemen proyek. Dan tanggung jawabnya meliputi pengadaan terkait, pemeliharaan, bea cukai, dan pergudangan.

Menurut dokumen prakualifikasi Saga, perusahaan juga harus memberikan semua sertifikasi, izin pelabuhan dan izin untuk tujuan T&I, termasuk sertifikasi Migas untuk monotover.

Operator Muria mengharapkan pekerjaan – kontrak untuk jangka waktu enam bulan – akan dimulai pada bulan September atau Oktober tahun ini.

Artikel Berlanjut Di Bawah Iklan

Saga saat ini berproduksi dari lapangan Kepotang perairan dangkal di selatan blok, terletak sekitar 180 kilometer timur laut pantai Jawa Tengah. Produksi alami Kepotang mengalami penurunan, dengan penurunan produksi dari puncaknya sekitar 90 juta kaki kubik gas per tahun dan diperkirakan akan mencapai akhir masa pakainya pada tahun 2025.

Pada akhir 2019, perusahaan hulu nasional Malaysia Petronas Gariqali – mantan operator dan pemegang saham mayoritas – akan mengakuisisi 100% kepemilikan di Saga yang mengoperasikan Muria BSC. Petronas memegang 80% saham operasi di Karikali Muria, sedangkan Saga memegang 20% ​​sisanya.