November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

KTT G20: Biden mengatakan sekutu bekerja dengan suara bulat setelah rudal buatan Rusia menghantam Polandia, menewaskan 2 orang

KTT G20: Biden mengatakan sekutu bekerja dengan suara bulat setelah rudal buatan Rusia menghantam Polandia, menewaskan 2 orang



CNN

kami Presiden Joe Biden Dia muncul dari pertemuan darurat dengan sekutu utama pada hari terakhirnya di G-20 di Indonesia berjanji untuk “tahu persis apa yang terjadi” setelah rudal buatan Rusia jatuh di dalam perbatasan sekutu NATO.

“Kami setuju untuk mendukung penyelidikan Polandia atas ledakan di pedesaan Polandia dekat perbatasan Ukraina, dan kami akan memastikan bahwa kami mengetahui dengan tepat apa yang terjadi,” kata Biden kepada wartawan setelah meja bundar daruratnya dengan para pemimpin di KTT G20.

Dan Biden menambahkan, “Maka kami akan bersama-sama menentukan langkah selanjutnya saat kami menyelidiki.”

Ketua baru saja meninggalkan rapat di Bali pada Rabu pagi waktu setempat. Pembicaraan itu terjadi setelah Kementerian Luar Negeri Polandia mengatakan Selasa malam bahwa “rudal buatan Rusia” telah menghantam desa Przyudow. Pada hari Rabu, Presiden Polandia Andrzej Duda mengatakan rudal yang jatuh di Polandia pada hari Selasa “mungkin merupakan kecelakaan” dari pihak Ukraina saat mencegat rudal Rusia yang masuk.

Pernyataan itu tampaknya mengkonfirmasi sesuatu yang diisyaratkan Biden sebelumnya ketika dia berbicara kepada pers setelah ditanya apakah rudal itu diluncurkan dari Rusia.

Dia menjawab, “Ada informasi awal yang bertentangan dengan itu.”

Dia menambahkan, “Saya tidak ingin mengatakan itu sampai kami menyelidiki sepenuhnya. Tidak mungkin di benak trek bahwa itu dirilis dari Rusia. Tapi kita lihat saja nanti.”

Kementerian Pertahanan Rusia membantah bahwa serangan terjadi pada sasaran di dekat perbatasan negara Ukraina-Polandia.

Biden dan para pemimpin dari G7 dan NATO berada di meja bundar. Para pejabat mengatakan pertemuan itu termasuk Biden dan para pemimpin dari Kanada, Uni Eropa, Spanyol, Italia, Prancis, Jerman, Belanda, dan Jepang.

Presiden mengatakan ada “konsensus lengkap di antara orang-orang di meja” tentang bagaimana menanggapi insiden tersebut. Dia tidak memberikan informasi lain tentang sumber rudal tersebut.

“Biden menyampaikan belasungkawa terdalamnya atas hilangnya nyawa di Polandia timur tadi malam,” kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan saat melakukan panggilan telepon dengan Duda sebelumnya.

Presiden Duda menggambarkan penilaian berkelanjutan Polandia atas ledakan tersebut, yang terjadi di bagian timur negara itu dekat perbatasan dengan Ukraina. Presiden Biden menawarkan dukungan dan bantuan penuh kepada Amerika Serikat dalam penyelidikan Polandia.”

Biden “menegaskan kembali komitmen kuat Amerika Serikat terhadap NATO” dan para pemimpin setuju untuk menjaga tim mereka “berhubungan dekat untuk menentukan langkah selanjutnya yang tepat saat penyelidikan berlanjut.”

Pada KTT tersebut, Biden dan sebagian besar anggota G20 akan menandatangani pernyataan yang mengutuk perang Rusia di Ukraina “dan penderitaan manusia yang disebabkannya, baik Ukraina maupun keluarga di negara berkembang menghadapi kerawanan pangan dan bahan bakar sebagai akibatnya,” menurut seorang pejabat administrasi senior pejabat yang telah melihat pernyataan tersebut.Ungkapan kecaman tersebut merupakan hasil diplomasi berbulan-bulan antara para pemimpin G20. Namun, belum jelas negara mana yang akan menandatangani deklarasi tersebut.

Sebelum memulai perjalanan panjang kembali ke Washington, Biden berpartisipasi dalam penanaman bakau bersama para pemimpin G20 lainnya. Dia juga bertemu Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak untuk pertama kalinya sejak Sunak menjabat bulan lalu.

Sunak mengambil peran sebagai perdana menteri akhir bulan lalu ketika dia menggantikan Liz Truss, yang sekarang menjabat sebagai perdana menteri terpendek dalam sejarah Inggris. Truss mengundurkan diri setelah enam minggu masa jabatan yang membanjiri Inggris dalam kekacauan politik dan ekonomi. Sunak adalah Orang kulit berwarna pertama dan Hindu pertama yang memimpin Britania Raya. Ia juga menjadi orang termuda yang memegang jabatan tersebut dalam lebih dari 200 tahun.

Pejabat Gedung Putih mengharapkan momen terbagi di layar minggu ini ketika Biden bertemu dengan para pemimpin dunia di Bali tepat pada saat pendahulunya mengumumkan pencalonan ketiganya dalam pemilihan presiden.

Namun dinamika itu diperkuat ketika Biden mengadakan pembicaraan darurat pada jam yang sama ketika loyalis Trump memenuhi Mar-a-Lago Hall untuk pengumuman mantan Presiden Donald Trump.

Biden telah memimpin pembicaraan krisis dengan anggota Kelompok Tujuh dan NATO di Bali — dua kelompok mempertanyakan kegunaan Trump saat dia menjabat.

Kurang dari 10 menit setelah dia selesai berbicara kepada wartawan, Trump naik panggung di Mar-a-Lago.

Dengan perjalanan yang semakin dekat, penasihat Biden tidak terlalu khawatir tentang layar terbagi, dan setelah pemilihan paruh waktu Demokrat yang lebih baik dari perkiraan, mereka kurang waspada terhadap Trump yang mengumumkan tawaran ketiga untuk presiden sementara Biden berada di Asia.

Misalnya, pejabat Biden dengan senang hati membuat perbandingan antara presiden saat ini dan mantan presiden di panggung terbuka, mengingat kekacauan umum yang sering membuat Trump bepergian ke luar negeri.

Tim Biden juga yakin pengakuan baru presiden yang ditemukan di kalangan Demokrat lebih baik dibandingkan dengan status pasca-tengah semester Trump di GOP – citra yang masih berkembang, tetapi menunjukkan tanda-tanda erosi.

Pengumuman Trump pasti akan memicu minat baru pada pengambilan keputusan Biden tentang mencalonkan diri kembali. Bagaimanapun, termasuk dari penasihat terdekatnya, Biden akan merasa lebih termotivasi untuk mencari masa jabatan kedua jika Trump bersaing.

Selama pertemuannya di Asia minggu ini, Biden dipanggil oleh sesama pemimpin untuk menyampaikan ucapan selamat setelah hasil paruh waktu, sebuah tanda bahwa persaingan politik Amerika diawasi dengan ketat oleh para pemimpin di belahan dunia lain.

Itu adalah fenomena yang mengejutkan beberapa pembantunya, terutama privasi yang menjadi perhatian banyak pemimpin. Itu adalah tanda, menurut seorang pejabat senior administrasi, bahwa bahaya pemilihan paruh waktu jauh melampaui batas Amerika Serikat. Biden sendiri membingkai kontes tersebut sebagai menempatkan demokrasi pada pemungutan suara — taruhan yang lebih diselaraskan oleh para pemimpin di ibu kota asing saat mereka bekerja untuk menentukan ke arah mana angin politik bertiup di Amerika Serikat.

Menjelang pemilihan, diplomat asing yang dikirim ke Washington berkeliling negara untuk bekerja memuluskan suasana politik, semua dengan tujuan untuk menentukan apakah Trump siap untuk kembali ke politik.

Jika kelompok penyangkal pemilu dan antek Trump yang bersaing untuk mendapatkan jabatan adalah tanda bahwa pengaruh mantan presiden masih hidup dalam politik Partai Republik – dan kembalinya dia ke Gedung Putih tetap menjadi kemungkinan yang berbeda – ketidaksetujuan yang meluas terhadap kandidat tersebut minggu lalu mengirimkan alternatif. sinyal ke luar negeri.

Bagi Biden, waktunya sangat tepat. Prospek eliminasi paruh waktu membayangi persiapan perjalanan keliling dunianya selama beberapa minggu terakhir. Kemenangan luas Partai Republik — termasuk oleh para penyangkal pemilu — akan sangat memperumit pesan inti presiden bahwa demokrasi akan menang atas rezim otoriter.

Bahwa Trump memprovokasi pengumuman kampanyenya pada saat Biden akan menggalang dunia di belakang cita-cita demokrasi hanya meningkatkan taruhannya.

READ  YouTube menghapus lebih dari 9.000 saluran yang terkait dengan perang Ukraina | Youtube