Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia melihat perannya di panggung dunia berkurang akibat perang Ukraina

Penangguhan

SHARM EL SHEIKH, MESIR — Dari negosiasi iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa di resor pantai Laut Merah ini hingga pertemuan G-20 di pantai Bali, para diplomat Rusia mendapati diri mereka melihat pertemuan global utama minggu ini — dijauhi dan ditinggalkan oleh Vladimir Putin. Perang di Ukraina.

Rusia memiliki rencana besar untuk Konferensi Perubahan Iklim PBB di Mesir, yang dikenal sebagai COP27, karena menjadwalkan empat diskusi meja bundar. Tidak ada orang asing yang setuju untuk berbicara di komite; Orang Rusia dibiarkan berbicara di antara mereka sendiri.

Saya menelepon semua orang tetapi tidak ada [will come]meratapi Mantan bintang NHL Vyacheslav Fetisov, anggota Duma Negara Rusia dan presiden Masyarakat Konservasi Alam Seluruh Rusia.

Fetisov menggulir teleponnya, menunjuk ke foto sebelum perang yang menunjukkan pertemuan dengan utusan iklim AS John F. Kerry. Dalam satu jepretan, Kerry mengangkat kaus hoki yang bertuliskan Fetisov dengan spidol permanen: “John, bersiaplah dan mari bermain hoki di Kutub Utara dan ubah dunia menjadi lebih baik! Teman Rusia Anda, Slava Fetisov.”

“Saat ini, saya rasa tidak [Kerry] “Dia akan menjabat tangan Slava,” kata Sergey Rybakov, anggota delegasi lainnya, menggunakan nama panggilan Fetisov.

perang untuknya Alat tenun besar selama konferensi iklim. Hanya beberapa minggu sebelum peresmiannya, Rusia mulai melakukan serangan besar-besaran terhadap infrastruktur energi Ukraina, menambah kekhawatiran tentang krisis energi global yang dipicu oleh invasi Rusia. Di G-20, pertemuan tahunan kekuatan dunia, Rusia juga menemukan dirinya dalam posisi yang tidak biasa: topik diskusi utama daripada pemain terkemuka.

Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi – yang tetap bersahabat dengan Rusia selama perang, menyambut turis Rusia dan menjamu Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov awal tahun ini – menggunakan pidatonya di COP27 untuk menyerukan diakhirinya pertempuran. “Ini adalah panggilan dari konferensi kami,” katanya. Biarkan penghancuran dan pembunuhan ini berakhir.

READ  Para pemimpin UE menyetujui embargo minyak parsial Rusia

Berbicara kepada delegasi melalui panggilan video, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh Rusia mengobarkan perang tidak hanya terhadap rakyat Ukraina tetapi juga terhadap sumber daya alam negara itu.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak berpidato di konferensi di Sharm El-Sheikh Pekan lalu, dia berkata: “Perang penuh kebencian Putin di Ukraina, dan melonjaknya harga energi di seluruh dunia, bukanlah alasan untuk memperlambat perubahan iklim. Itu adalah alasan untuk bertindak lebih cepat.”

Di Bali, Sunak berjanji akan “Hubungi rezim PutinPemimpin Kanada Justin Trudeau berkata,tidak tertarikBerbicara kepada Lavrov, yang menghadiri KTT G-20 menggantikan Putin. Dia mengatakan tujuan Trudeau di KTT adalah untuk memastikan “dunia bersatu untuk memperkuat bahwa Putin membuat pilihan yang sangat buruk ketika dia memutuskan untuk menyerang negara tetangga yang damai.”

Tidak seperti KTT G20 sebelumnya, tidak mungkin ada “foto keluarga” pada akhir pertemuan tahun ini di Bali, sebagian karena beberapa pemimpin pemerintah mengatakan mereka tidak akan berpartisipasi jika delegasi Rusia hadir, kata pejabat Indonesia.

Seorang pejabat Gedung Putih mencatat bahwa para pemimpin negara-negara Kelompok Tujuh – Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, dan Amerika Serikat – tidak berpartisipasi dalam foto grup apa pun dengan pejabat Rusia dalam sekitar 15 pertemuan tahun ini.

“Rusia mengobarkan perang dan membunuh warga sipil tak berdosa,” kata pejabat Gedung Putih, yang berbicara tanpa menyebut nama untuk berbicara dengan bebas. “Saya pikir masuk akal untuk tidak memiliki foto keluarga dari perspektif manapun, bukan hanya Amerika Serikat.”

Saat ditanya apakah delegasi Rusia merasa terpinggirkan di COP27, Fetisov menyindir. “Apa pendapatmu?” membalas.

Rusia adalah salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar, dan Fetisov mengatakan mengabaikan pandangan negaranya dalam pembicaraan iklim global adalah pandangan yang picik.

READ  Badai di Filipina: Korban tewas Nalgi (Paeng) meningkat menjadi 98, menurut badan bencana

Rusia mengizinkan gas metana bocor ke planet ini

“Tanpa Rusia, Anda tidak dapat menyelesaikan masalah ini,” kata Fetisov tentang krisis iklim. Perselisihan [in Ukraine] Itu bisa berakhir besok. Tapi Anda melewatkan satu tahun lagi untuk membuat pilihan yang tepat untuk masa depan.

“Kami tidak datang ke Mesir untuk membicarakan situasi di Ukraina,” tambahnya. “Kami datang ke sini untuk berbagi keprihatinan kami…berbagi pengalaman kami…berbagi pengetahuan kami.”

Pengalaman itu serius Adapun Fetisov – pernah dirayakan sebagai juara Piala Stanley di AS, Washington sekarang telah memberinya sanksi untuk memilih Aneksasi ilegal Rusia Dari wilayah Luhansk dan Donetsk di Ukraina.

Ia dilarang bepergian ke banyak negara, termasuk Amerika Serikat, tempat putrinya tinggal. “jika [COP27] Saya akan berada di belahan dunia lain, saya tidak akan bisa datang,” katanya.

Hal yang sama berlaku untuk anggota delegasi Rusia ke G20 di Indonesia.

Selama beberapa bulan sebelum KTT, pejabat Indonesia mengkhawatirkan kehadiran Putin sehingga menyebabkan para pemimpin dunia lainnya memboikot acara tersebut. Dua hari sebelum KTT, dan beberapa jam setelah pasukan Rusia memaksanya Penarikan dari kota Ukraina KhersonKedutaan Besar Rusia di Indonesia mengumumkan bahwa Putin tidak akan hadir dan Lavrov akan menggantikannya.

Gubernur Bali Wayan Koster menyambut Lavrov dengan penampilan penari Bali saat mendarat di pulau itu pada Minggu malam. Tetapi pada hari Senin, ketika para pemimpin G20 lainnya memulai jadwal pertemuan bilateral dan diskusi panel yang padat, Lavrov sebagian besar tidak masuk kerja.

Mengutip pejabat Indonesia, Associated Press melaporkan bahwa dia jatuh sakit setelah kedatangannya — klaim yang dengan cepat ditolak oleh Kementerian Luar Negeri Rusia, yang merilis video dirinya sedang meninjau dokumen di hotel tepi pantainya. Kehadiran diam-diam delegasi Rusia sangat kontras dengan konferensi G20 pada 2019, konferensi terakhir yang dihadiri Putin secara pribadi, dan di mana dia berada menyebabkan percikan Dengan bertemu dengan Amerika Serikat, China, India dan lain-lain.

READ  Macron mempertahankan rekor besar pertamanya; Lawan angkat 'kasus McKinsey'

Seorang juru bicara kedutaan Rusia di Indonesia tidak menanggapi pertanyaan tentang apakah Lavrov berencana untuk bertemu pejabat di sela-sela KTT. China belum mengumumkan pertemuan resmi dengan Rusia, meskipun Beijing bergabung dengan Moskow pada hari Selasa dalam menentang penggunaan kata “perang” dalam pernyataan bersama untuk menggambarkan invasi ke Ukraina.

Dalam pembicaraan G20, China keberatan menyebut invasi Rusia ke Ukraina sebagai ‘perang’

Kelompok aktivis mengatakan para pemimpin dunia perlu melewati kecaman di G20. “Jika semua yang ingin dilakukan kekuatan Barat di Bali adalah mempermainkan Rusia, mereka akan menemukan bahwa banyak rekan non-Barat tidak akan mempermainkannya,” kata Richard Gowan, yang mengawasi advokasi di PBB untuk Kelompok Krisis Internasional. Guan mengatakan negara-negara Barat perlu bekerja sama dengan para pemimpin dari China dan India untuk membujuk Rusia agar menolak menggunakan senjata nuklir di Ukraina.

Pada Selasa malam, delegasi Rusia menarik kerumunan kecil di acara COP27, tetapi dengan cepat dihalangi oleh para aktivis: “Kamu penjahat perang!” seseorang berteriak. “Kamu membunuh orang-orangku!” teriak yang lain. Keamanan PBB mengawal mereka keluar ruangan.