Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apa yang tersisa untuk dihitung di rumah?  Partai Republik menutup mayoritas

Apa yang tersisa untuk dihitung di rumah? Partai Republik menutup mayoritas

House Republicans berada dalam posisi untuk mencapai 218 kursi yang mereka butuhkan untuk mengubah kamar pemilihan paruh waktu. Hingga Selasa malam, CBS News memperkirakan Partai Republik akan memenangkan setidaknya 217 kursi, sementara Demokrat diperkirakan akan memenangkan setidaknya 211 kursi.

Dengan GOP hanya berjarak satu kursi dari mayoritas, CBS News menggambarkan perebutan kendali Dewan Perwakilan Rakyat kemungkinan besar adalah GOP.

tetap disana Sembilan balapan terkenal disebut. Tujuh di antaranya adalah diskualifikasi, dan ada satu kursi yang condong ke Republik dan satu kursi yang condong ke Republik.

Menjelang Hari Pemilihan, Sarah Chamberlain, ketua kelompok Kemitraan Jalan Republik yang bekerja dengan Republikan DPR yang lebih moderat, meramalkan bahwa margin Partai Republik akan menjadi “hanya dua kursi, dan seharusnya tidak demikian”.

“Jujur, ini seharusnya tanah longsor,” tambahnya.

Di pemilihan pendahuluan, kelompok Chamberlain mendukung kandidat dari Partai Republik seperti Perwakilan Peter Meagher dari Michigan dan Jimmy Herrera Butler, Anggota Partai Republik yang menjadi target mantan Presiden Donald Trump. Chamberlain berargumen bahwa kandidat moderat dan Buruh yang dipilih oleh kelompoknya akan lebih kompetitif dalam pemilihan umum, dibandingkan dengan kandidat Whig lain yang mereka kalahkan dan masuk dalam pemungutan suara.

Dia mengatakan masalah kualitas kandidat, serta keterputusan antara Trump dan anggota Partai Republik lainnya, menyebabkan pertarungan untuk menguasai DPR semakin dekat.

“Saya tidak berpikir Trump akan melangkah terlalu jauh,” kata Chamberlain. “Kita hanya perlu membuat keputusan yang lebih baik dengan Trump. Saya pikir beberapa calon Trump merugikan kita pada hari Selasa. Itulah mengapa kita perlu bersatu sebagai sebuah partai dan bergerak maju.”