September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Krisis energi Eropa memaksa pabrik tutup

Krisis energi Eropa memaksa pabrik tutup

Tungku, yang dipanaskan hingga 1500 ° C, menyala merah. pekerja di Tabut Internasional Pabrik kaca memuatnya dengan pasir yang perlahan terkumpul menjadi massa cair. Di dekat lantai pabrik, mesin mengubah cairan tak berbentuk dengan semburan udara panas menjadi ribuan gelas anggur tipis, yang ditujukan untuk dijual di restoran dan rumah di seluruh dunia.

Nicholas Hoedler, CEO, menyeka jalur perakitan, biru berkilauan dengan nyala gas alam. Selama bertahun-tahun, Arc didorong oleh energi murah yang membantu mengubah perusahaan menjadi produsen peralatan makan kaca terbesar di dunia – dan pemilik bisnis penting di wilayah kelas pekerja di Prancis utara ini.

Namun dampak dari pemotongan gas Rusia yang tiba-tiba ke Eropa telah melemparkan bisnis ke dalam bahaya baru. harga energi Itu naik begitu cepat sehingga Mr. Hodler harus menulis ulang prakiraan bisnis enam kali dalam dua bulan. Baru-baru ini, sepertiga dari 4.500 karyawan Arc diberi cuti sebagian untuk menghemat uang. Empat dari sembilan tungku pabrik akan rusak; Lainnya akan dikonversi dari gas alam menjadi solar, yang merupakan bahan bakar yang lebih murah tetapi lebih berpolusi.

“Ini adalah situasi paling dramatis yang pernah kami alami,” kata Mr Hodler, berteriak agar terdengar di tengah hiruk pikuk cangkir. “Untuk bisnis padat energi seperti kami, ini mengganggu.”

Sagitarius tidak sendirian. Harga energi yang tinggi memukul industri Eropa, memaksa pabrik untuk memotong produksi dengan cepat dan membuat puluhan ribu karyawan cuti. Pemotongan, meskipun diharapkan bersifat sementara, meningkatkan risiko a Resesi yang menyakitkan di Eropa. Produksi industri di zona euro turun 2,3 persen pada Juli dari tahun lalu, dan Penurunan terbesar Dalam lebih dari dua tahun.

Pembuat logam, kertas, pupuk, dan produk lain yang mengandalkan gas dan listrik untuk mengubah bahan mentah menjadi produk, dari pintu mobil hingga karton, telah mengumumkan bahwa mereka sedang mengencangkan ikat pinggang. Menurut surat kabar Inggris, The Guardian, setengah dari produksi aluminium dan seng di Eropa telah dihentikan EuromitoxAsosiasi Perdagangan Logam Eropa.

Di antaranya adalah Arcelor Mittal, pembuat baja terbesar di Eropa, dan tanur sembur yang menganggur di Jerman. Alcoa, produsen global produk aluminium, memotong sepertiga dari produksinya di pabrik peleburannya di Norwegia. Di Belanda, Nyrstar, produsen seng terbesar di dunia, untuk sementara menghentikan produksi hingga pemberitahuan lebih lanjut.

READ  Tagihan energi memberi tekanan pada bisnis dan individu karena biaya Inggris melonjak

Bahkan kertas toilet pun tidak kebal: di Jerman, salah satu produsen terbesar, Hakle, mengumumkan bahwa mereka bangkrut karena “krisis energi bersejarah”.

Angin puyuh itu membuat penduduk Arques khawatir, sebuah kota yang kekayaannya telah dikaitkan dengan industri kaca selama lebih dari satu abad. Arch modern didirikan pada tahun 1825 sebagai Verrerie Cristallerie d’Arques dan kemudian merupakan pembuat lokal kecil piala kristal halus.

Saat ini, operasi Arc sangat besar, mencakup area yang kira-kira setengah ukuran Central Park di New York. Ini telah berkembang sedemikian rupa sehingga Arc secara tidak langsung menghasilkan 15.000 pekerjaan lain di wilayah tersebut, dari pabrik karton yang mengemas gelas mereka hingga operator yang memindahkan produk mereka. Pabrik Arc lainnya berlokasi di China, Dubai dan New Jersey.

“Penutupan tungku adalah berita buruk,” kata salah satu pekerja, seorang veteran pabrik berusia 28 tahun, yang berbicara dengan syarat anonim karena takut membahayakan pekerjaannya. “Harga energi yang tinggi tentu berdampak, tetapi menakutkan seberapa cepat itu bisa terjadi,” tambahnya.

Sampai batas tertentu, krisis adalah reaksi Eropa Hukuman yang dimaksudkan untuk menghukum Moskow atas invasinya ke Ukraina. Rasa sakit telah merusak kepercayaan pada perusahaan-perusahaan Eropa dan kemampuan mereka untuk membuat rencana.

Tetapi solusinya mungkin tidak cukup cepat. Biaya sudah naik jauh melampaui apa yang banyak produsen mampu. Ribuan perusahaan Eropa mendekati akhir dari kontrak listrik tetap yang ditandatangani ketika harga lebih murah, dan mereka harus diperbarui pada bulan Oktober dengan harga saat ini. Harga listrik untuk tahun depan, yang terkait dengan biaya gas, adalah sekitar 1.000 euro per megawatt-jam di Jerman dan Prancis, sementara gas alam berada pada titik tertinggi sepanjang masa sekitar 230 euro per megawatt-jam.

Porselen Eschenbach Jerman selamat dari transisi dari komunisme ke kapitalisme setelah 1989. Tetapi ketika kontrak energinya berakhir pada akhir tahun ini, perusahaan akan menghadapi tagihan energi tahunan sebesar 5,5 juta euro, atau hampir enam kali lipat dari yang dibayarkan sekarang, kata Rolf Froen. sutradaranya. .

“Itu berarti kami harus menggandakan harga kami, dan tidak ada yang akan membayar itu untuk cangkir dan piring,” katanya. Eschenbach, sebuah perusahaan berusia 130 tahun di negara bagian timur Thuringia, sedang dalam pembicaraan dengan politisi lokal tentang solusi yang mungkin. Ini adalah salah satu dari lusinan perusahaan kecil dan menengah di Jerman yang takut harus menutup pintu mereka untuk selamanya.

READ  Salmonella: Barry Callebaut, pabrik cokelat terbesar di dunia, tutup karena wabah

Satu jam di utara pabrik haluan Aluminium DunkerqueProdusen aluminium terbesar Prancis akan meninggalkan sebagian dari 620 tenaga kerjanya dan memangkas produksi lebih dari 20 persen karena menghadapi potensi lonjakan biaya energi empat kali lipat.

“Waktu yang kami habiskan untuk menangani masalah energi telah dikalikan 10,” kata Guillaume de Jo, CEO. “Kami berharap krisis akan berumur pendek, tetapi jika terus berlanjut, industri Eropa akan berada dalam masalah yang sangat besar.”

Hodler bekerja untuk menjaga Arc keluar dari masalah, setelah bertahun-tahun kesulitan keuangan terkait dengan ekspansi berlebihan, dan yang terbaru, penutupan pandemi. Pada bulan Desember, tak lama setelah Hodler mengambil alih dalam perombakan manajemen, Arc menerima pinjaman darurat €45m yang didukung oleh negara Prancis dan sekarang meminta pemerintah untuk bantuan tambahan dari tagihan energinya yang tinggi.

Situs, yang mengkonsumsi energi hingga 200.000 rumah, membuat “Arts de table,” termasuk piring makan Lunarc dan peralatan makan dan sendok garpu bermerek Cristal d’Arques. Terakhir, Arc memproduksi empat juta cangkir sehari, serta barang-barang seperti tempat lilin untuk Bath & Body Works dan kacamata promosi untuk Heineken dan McDonald’s.

Melakukannya membutuhkan panas yang kuat untuk melelehkan pasir menjadi kaca dalam tungku yang harus tetap menyala 24 jam sehari. Di musim panas, krisis energi di Eropa mendorong tagihan energi Arc menjadi $75 juta, dari €19 juta setahun sebelumnya. Selain itu, konsumen tiba-tiba berhenti membeli barang-barang seperti tempat lilin dan mesin cuci, di mana Ark memproduksi jendela kaca, yang menyebabkan pesanan lebih rendah.

“Orang-orang khawatir tentang tagihan energi musim dingin mereka, dan mereka berkata, ‘Saya akan menunggu untuk membeli barang yang tidak penting ini,'” kata Mr. Hodler.

Pukulan ganda mendorong tim manajemen Arc untuk mencari solusi – yang semuanya kurang diinginkan.

Bulan ini, 1.600 pekerja diminta untuk tinggal di rumah dua hari seminggu untuk memangkas biaya. Untuk pertama kalinya, tungku Arc akan beralih ke tenaga diesel alih-alih gas alam, yang diumpankan langsung ke pabrik melalui pipa. Diesel akan meningkatkan jejak karbon Arc sebesar 30 persen, dan harus dikirim dalam jumlah besar dengan truk tangki.

READ  Analis Pasar Senior di Bursa Efek New York tentang data inflasi "buruk" dan apa artinya bagi bisnis Fed di masa depan

Bahkan lebih sulit adalah potensi tungku busur untuk melambat. “Anda tidak bisa begitu saja menutup tungku kaca,” kata Mr. Hodler, “karena itu akan menghancurkannya.” “Jika mereka dimatikan dengan lembut, mereka akan bertahan, tetapi kemudian membutuhkan waktu lebih dari sebulan untuk dipanaskan kembali.”

Mr Hodler mengatakan bahwa dua tungku yang sebelumnya dijadwalkan untuk pemeliharaan terjadwal sekarang mungkin tetap tidak terhubung di masa mendatang. Dua lagi akan dijeda untuk mengimbangi permintaan yang lebih rendah.

“Kami tidak ingin menghentikan operasi sepenuhnya,” kata Mr. Hodler. “Tapi kami tidak akan berproduksi jika kami kehilangan uang.”

Semua penduduk lokal di Arques sangat prihatin. Di Café Le Cristal, tempat nongkrong para pekerja pabrik Arc, siapa pun telah berbicara tentang nasib oven pada sore baru-baru ini.

“Lengkungan adalah sumber kehidupan daerah ini,” kata Valerie Harley, pemilik kafe, yang dibuka pada tahun 1939 dan dinamai untuk menghormati George Durand, yang membangun Crystalrie d’Arquis dari sebuah pabrik kecil menjadi sebuah kerajaan. “Jika oven tidak berfungsi, karyawan juga tidak.”

Penduduk lama Veronique Cognotti mengatakan penduduk setempat sedang mempersiapkan efek domino. “Banyak perusahaan lain bergantung padanya,” katanya tentang pabrik itu. “Pengangkut, pembuat karton – mereka semua akan merasakan pukulannya.”

Di meja terdekat, seorang pria yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan dia dipecat awal bulan ini di sebuah pabrik karton terdekat yang membuat kotak dan kemasan untuk Arc, setelah pembuat kaca memotong produksi.

“Dengan harga energi yang sama, pembangkit tidak beroperasi sebanyak dulu, dan itu benar-benar menciptakan reaksi berantai,” katanya.

Dia dibayar 80 persen dari gajinya untuk tinggal di rumah sementara pabriknya menganggur, tetapi ini menambahkan hingga € 130 dalam upah yang hilang. Pada saat yang sama, katanya, tagihan bensin untuk mengisi minivannya telah melonjak menjadi hampir €100, dari sekitar €50 pada awal tahun.

“Ini akan menjadi masalah yang jauh lebih besar,” katanya.

Melissa Eddy Berkontribusi pada pelaporan dari Berlin.