November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukraina mengatakan pasukan Rusia akan berjuang untuk kota utama saat pemerintah proksi melarikan diri

Ukraina mengatakan pasukan Rusia akan berjuang untuk kota utama saat pemerintah proksi melarikan diri

diatribusikan padanya…Nicole Tong untuk The New York Times

Kyiv, Ukraina – Pemerintahan sipil yang dilantik oleh Presiden Rusia Vladimir Putin di kota pelabuhan Kherson selatan yang strategis dan penting mulai runtuh pada Senin, dengan pejabat penjabat meninggalkan pusat pemerintahan ketika pasukan Ukraina terus membuat kemajuan di kota itu. .

Pejabat Ukraina, video di media sosial dan akun dari aktivis Ukraina berbicara kepada penduduk, memberikan gambaran sekilas tentang situasi kacau di lapangan di Kherson: pedagang menolak untuk membayar dalam mata uang Rusia, kantor pemerintah telah dikosongkan dari peralatan penting dan warga sipil telah diberitahu oleh pejabat pro-Kremlin untuk mengambil “Dokumen, uang, barang berharga, dan pakaian” dan Melarikan diri dari kota.

Laporan oleh pejabat dan aktivis Ukraina menunjukkan bahwa administrasi pendudukan berantakan dan situasi kemanusiaan menjadi semakin sulit.

Sulit untuk memverifikasi laporan secara independen karena internet dan layanan komunikasi lainnya di Kherson hampir sepenuhnya terputus, yang menurut para aktivis Ukraina adalah upaya yang disengaja oleh pejabat Rusia untuk menggagalkan tentara Kyiv.

Tetapi bahkan ketika situasi di Kherson tampak semakin genting, para pejabat Ukraina mengatakan pasukan Moskow sedang bersiap untuk tinggal dan berjuang untuk sebuah kota yang diklaim secara ilegal oleh Putin sebagai wilayah Rusia kurang dari tiga minggu lalu.

Jenderal Kirillo O Budanov, kepala dinas intelijen militer Ukraina, mengatakan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Senin di salah satu media Ukraina, Okranska Pravda, bahwa tidak ada bukti bahwa tentara Rusia sedang mempersiapkan penarikan massal.

Dia menambahkan bahwa langkah pejabat proksi Kremlin untuk mengevakuasi warga sipil dan menarik pekerja mereka dari kota bisa menjadi upaya untuk mempersiapkan Kherson untuk pertempuran perkotaan oleh pasukan Rusia.

READ  PM Kishida bersumpah Jepang tidak akan pernah berperang lagi karena China, Korea Selatan mengutuk kunjungan Kuil Yasukuni

“Mereka tidak bersiap untuk pergi sekarang,” kata Jenderal Budanov tentang tentara Rusia. “Mereka bersiap untuk bertahan.”

Serhiy Khelan, wakil gubernur wilayah Kherson yang diasingkan, mengatakan bahwa pasukan Moskow dan proksi lokal mereka terlibat dalam “penjarahan besar-besaran”, mencuri “segala sesuatu yang penting secara arkeologis dan historis.” Sementara klaimnya tidak dapat diverifikasi secara independen, penjarahan oleh pasukan Rusia di bagian lain negara itu telah didokumentasikan secara luas.

Jenderal Budanov mengatakan bahwa bank Rusia terbesar yang beroperasi di kota itu, Promsvyazbank, menarik dan membelanjakan uang dari pundi-pundinya. Dia juga menuduh bahwa pejabat pendudukan mengosongkan rumah sakit pasien sebagai bagian dari “kampanye media gila” yang dimaksudkan untuk menunjukkan kepada publik di Rusia bahwa Moskow peduli terhadap warga sipil.

“Dengan kata lain, mereka menciptakan ilusi bahwa semuanya hilang,” katanya. “Sementara, sebaliknya, mereka membawa unit militer baru ke sana dan mempersiapkan jalan-jalan kota untuk pertahanan.”

Kherson terletak di tepi barat Sungai Dnipro, dan merupakan pintu gerbang ke Krimea yang dikuasai Rusia di selatan dan pelabuhan Laut Hitam Ukraina di barat, termasuk Odessa. Kekalahannya akan menjadi pukulan militer dan simbolis yang parah bagi Putin, yang melakukannya Dia menolak permintaan pemimpinnya Dengan dalih membiarkan mereka mundur dari kota.

Sementara papan reklame yang menyatakan “Kherson dengan Rusia selamanya” tetap ada, para pemimpin lokal yang setia kepada Kremlin mengatakan akhir pekan ini bahwa “semua departemen dan kementerian Administrasi Sipil” harus dipindahkan melintasi Sungai Dnipro ke daerah yang dianggap lebih aman daripada kemajuan pasukan Ukraina. Pejabat pendudukan juga mengatakan mereka akan merelokasi hingga 60.000 warga sipil.

Moskow mengklaim bahwa sebanyak 20.000 orang telah melarikan diri, tetapi para pejabat Ukraina menyebutkan angka itu mendekati 1.000 dan mengatakan kebanyakan dari mereka adalah loyalis Kremlin.

READ  Pengadilan Tinggi London memutuskan melawan Maduro Venezuela dalam pertempuran emas bernilai miliaran dolar
diatribusikan padanya…Ivor Prickett untuk The New York Times

Kyiv telah memberlakukan pemadaman informasi rinci tentang serangan selatannya, yang bertujuan untuk mempertahankan unsur kejutan ketika pasukannya berjuang untuk merebut kembali kota-kota dan desa-desa di sekitar Kherson, yang direbut Rusia pada minggu-minggu awal perang dan merupakan satu-satunya ibu kota regional Ukraina. jatuh sejak penaklukan Moskow. Pada hari Senin, Komando Selatan tentara Ukraina mengatakan bahwa sejak melancarkan serangan balasan pada akhir Agustus, pasukannya telah merebut kembali 90 kota dan desa di mana lebih dari 12.000 orang masih tinggal.

Kontrol Rusia atas Kherson tampak semakin genting. Pekan lalu, komandan tertinggi Rusia di Ukraina, Jenderal Sergei Surovkin, mengatakan situasi di Kherson “sangat sulit” dan bahwa dia “tidak mengesampingkan keputusan sulit,” meskipun dia tidak merinci.