Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kolom: Kenaikan harga nikel Indonesia adalah kabar buruk bagi harga dan harga

LONDON, 29 Sep (Reuters) – Produksi nikel Indonesia meningkat sebagai gelombang kekuatan kapasitas baru untuk memenuhi permintaan yang meningkat dari industri baterai kendaraan listrik (EV).

Menurut International Nickel Research Group, tambang negara itu telah meningkatkan produksi sebesar 41% tahun-ke-tahun dalam tujuh bulan hingga 2022. Produksi year-to-date sebesar 814.000 ton mewakili 47% dari total produksi global, dibandingkan dengan 38% untuk periode yang sama pada tahun 2021.

Indonesia berkontribusi pada peningkatan 14% year-on-year dalam output pertambangan global pada Januari-Juli.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ini adalah berita buruk bagi bull nikel, dengan harga tiga bulan London Metal Exchange (LME) saat ini diperdagangkan pada $23.000 per ton, turun hampir setengah dari tertinggi Maret di $55.000, dan Goldman Sachs menjadi bank terbaru yang memangkas perkiraan harganya. .

Namun, ini adalah berita buruk bagi harga nikel karena gelombang pasokan Indonesia datang dalam bentuk logam yang tidak diperdagangkan di LME atau Shanghai Futures Exchange (ShFE).

Produksi nikel Indonesia menurut tambang dan produksi

Nyalakan

Ledakan nikel di Indonesia mencerminkan sumber daya mineral negara yang kaya dan upaya pemerintah untuk mendorong penambang ke dalam rantai pemrosesan bernilai tambah.

Setelah dikirim sebagai bijih kadar rendah ke pabrik baja tahan karat China, nikel pig iron (NPI) telah menjadi arus utama setelah pihak berwenang melarang ekspor bijih pada tahun 2020. Ekspor NPI dan feronikel mungkin dibatasi. Dalam produk baterai EV.

Indonesia saat ini menjadi rumah bagi eksperimen kimia skala industri tentang cara mengubah jenis bijih nikel spesifik negara dari input peleburan stainless menjadi input katoda baterai.

Buah pertama dari pekerjaan itu sekarang muncul dalam bentuk peningkatan output produk antara seperti matte dan mixed hydroxide deposition (MHP) yang dapat dikonversi menjadi nikel sulfat untuk produksi baterai.

READ  Transaksi bilateral Indonesia-China kini menggunakan Rupee dan Yuan

Sektor tersebut saat ini didominasi oleh pemain China, sehingga tidak heran kemana arah nikel ini.

Bauran impor nikel China berubah dengan cepat untuk mencerminkan produk baru yang keluar dari Indonesia. Impor nikel matte dari Indonesia naik dari nol tahun lalu menjadi 74.000 ton dalam delapan bulan pertama tahun ini.

Impor PLTMH Indonesia naik dari hanya 15.000 ton menjadi 251.000 ton pada periode yang sama tahun 2021. Material tersebut berasal dari pabrik high-pressure-acid-leach baru, seperti yang dioperasikan oleh PT Huayue, yang mengumumkan pengiriman pertamanya ke China. Pelabuhan Ningbo pada bulan Februari.

Pada bulan Agustus, impor NPI dan feronikel Indonesia mencapai titik tertinggi bulanan sepanjang masa sebesar 583.000 ton.

Sisi lain dari bahan baku yang lebih tinggi adalah penurunan selera China untuk logam olahan yang lebih murni. Impor bersih turun 33% menjadi 90.000 ton pada Januari-Agustus.

Apa yang disebut nikel Kelas I adalah bentuk konversi yang lebih disukai ke nikel sulfat siap pakai baterai, tetapi sekarang sedang dipindahkan ke pasar Cina.

Impor Nikel China Berdasarkan Produksi 2020-2022

Pengurangan harga

Peningkatan pasokan Indonesia ini diharapkan secara luas, tetapi waktu pastinya tidak jelas mengingat jumlah rute pemrosesan baru yang digunakan untuk mengubah bijih menjadi baterai nikel.

Ini sekarang tidak dapat disangkal dan, menurut Macquarie Bank, telah mengubah pasar menjadi “surplus struktural yang akan bertahan selama bertahun-tahun”. (“Koleksi Bahan”: 28 Sep 2022)

Bahkan Goldman Sachs, yang sebelumnya adalah banteng yang blak-blakan, setuju. Bank memangkas target harga tiga bulan menjadi $16.000 per ton dari $26.000 dan panggilan 12 bulan menjadi $20.000 dari $28.000.

Kombinasi dari kejutan permintaan Eropa, ledakan produksi Indonesia dan penutupan kesenjangan pengolahan antara stainless dan nikel baterai berarti “harga nikel akhir tahun sekitar 30% negatif”.

READ  Penggemar BTS di Indonesia mengadakan kampanye vaksinasi COVID-19 gratis

Bank September. 26 Judul makalah penelitian – “Nikel: Harga yang Salah untuk Clud Kelas II Pemasangan” – menjelaskan semuanya.

Masalah harga

Ada kepahitan dalam kisah beruang ini.

Sementara pembuat baterai dan pembuat mobil Barat mulai menaruh minat langsung pada industri nikel Indonesia yang berkembang pesat, sebagian besar tetap merupakan fenomena Cina.

Seluruh dunia bergantung pada pasokan nikel olahan untuk mengubahnya menjadi sulfat tingkat baterai. Inilah sebabnya mengapa semua saham LME adalah Kelas I, turun secara bertahap. Mereka sekarang berdiri di 51.816 ton, turun 49% dari awal tahun.

Pasar Kelas I saat ini disandera oleh nasib logam Rusia, tidak secara resmi disetujui tetapi kemungkinan akan menikmati sanksi mandiri yang signifikan dalam kontrak 2023.

Macquarie mengatakan pasokan tahunan sebesar 200.000 ton nikel, semuanya dalam bentuk logam Kelas I, adalah “penting untuk arah harga”.

Tapi berapa biayanya? Untuk nikel LME, ditentukan oleh pengiriman Kelas I? Atau untuk pertumbuhan volume produk setengah jadi yang diperdagangkan antara Indonesia dan China?

Baik LME dan ShFE, yang sahamnya terus turun, sedang berjuang untuk menilai secara bersamaan surplus nikel global yang terus meningkat dan rantai pasokan Kelas I yang ketat.

Ketidaksesuaian market place dan market inilah yang menjadi salah satu penyebab lumernya kontrak nikel LME pada Maret lalu.

Perdagangan nikel di bursa ditandai dengan likuiditas yang rendah dan perubahan harga yang tiba-tiba.

Rentang waktu LME meledak awal pekan ini karena pasar yang tipis bereaksi berlebihan terhadap perubahan biaya pendanaan dolar, diperdagangkan pada $167 per ton untuk periode jangka waktu tiga bulan.

Spread waktu yang sama diperdagangkan kembali ke $840 per ton sesaat sebelum LME menghentikan perdagangan.

READ  Pria Indonesia menemukan bunga terbesar di dunia 'Rafflesia arnoldi' di hutan

Bagian dari volatilitas ini adalah keterbatasan harga transfer dalam menangkap spektrum produk nikel yang meluas.

Ini mendorong pengguna, terutama pemain baterai China, ke metode penetapan harga yang berbeda seperti utang MHP atau menggunakan nikel sulfat sebagai titik dasar untuk transaksi.

Macquarie Bank sekarang menawarkan tiga perkiraan harga nikel yang berbeda untuk logam olahan LME, nikel pig iron China, dan nikel sulfat China.

Ini adalah tanda bahwa kesenjangan harga semakin lebar, sementara saluran eksekusi teknis antara pendorong permintaan nikel lama dan baru ditutup.

Pandangan yang diungkapkan di sini adalah dari penulis, kolumnis Reuters.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Diedit oleh John Harvey

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Pandangan yang diungkapkan adalah milik penulis. Mereka tidak mencerminkan pandangan Reuters News, yang berkomitmen pada integritas, independensi, dan kebebasan dari bias di bawah Prinsip Kepercayaan.