Oktober 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Magnet Minyak Indonesia Arif Panigoro meninggal di 76

Jakarta. Kepala Perminyakan Indonesia Arif Panigoro telah meninggal di Rochester, Minneapolis, pada usia 76 tahun, keluarga Panigoro mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

“Kami Bapak Aripin Panigoro dan keluarga Medco Group mengucapkan terima kasih kepada semua pihak dan pekerja atas dukungan dan doanya selama menjalani pengobatannya,” ujar Hilmi Panigoro, kakak Arif dan pimpinan Medco Energy International. Dikatakan dalam sebuah pernyataan.

“Maafkan dia jika ada yang salah dengan tindakannya,” kata Hilmi.

Arif terutama dikenal sebagai pendiri Medco Energi International, perusahaan minyak dan gas publik terbesar di Indonesia. Dia juga seorang politisi yang menjadi nama rumah tangga selama periode yang bergejolak yang menyebabkan pengunduran diri Presiden Suharto pada tahun 1998.

Arif, anggota parlemen dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) 1999-2005, mengundurkan diri dari partai Megawati Sokornobutri dan membentuk Partai Demokrasi Reformasi Baru (PDP) bersama beberapa politisi senior di PDI-P. Partai tersebut bersaing dalam Pemilu 2009 tetapi gagal mengamankan kursi di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Sampai kematiannya, ia adalah anggota Dewan Pertimbangan Presiden Arif, yang memberi nasihat kepada Presiden Joko Widodo tentang berbagai masalah, mulai dari politik hingga ekonomi hingga keamanan dan lingkungan.

Ia juga duduk di Dewan Pengawas Stop DP Partnership Indonesia, yang mempromosikan kerjasama dan koordinasi antara mitra institusi, individu dan pemerintah untuk memerangi tuberkulosis di tanah air.

Arif lahir pada 14 Maret 1945, lima bulan sebelum kemerdekaan Indonesia dalam keluarga bisnis di Bandung, Jawa Barat. Meraih gelar Sarjana Teknik Elektro dari Institut Teknologi Bandung pada tahun 1973 dan langsung mendirikan perusahaan jasa instalasi listrik sendiri.

Beliau bergabung dengan European Business Company di Fountainblue, Perancis pada tahun 1979 sebagai Senior Management Program.

READ  Indonesia mengundang investor AS untuk menggali lebih dalam pertumbuhan menjanjikan dari startup teknologi lokal

Bersama banyak temannya, Arifin mendirikan Medco pada tahun 1980 dan memasuki bisnis jasa pengeboran minyak dan gas yang pada saat itu didominasi oleh perusahaan asing seperti perusahaan energi milik negara Fertamina dan Royal Dutch Shell dan Chevron. .

Saat ini, Metco telah berkembang menjadi perusahaan energi dan sumber daya alam dengan kapitalisasi pasar lebih dari $1 miliar. Perusahaan ini terlibat dalam tiga bidang bisnis utama: minyak dan gas, pertambangan listrik dan tembaga, dan pengendalian aset di Indonesia dan Meksiko, Libya, Tanzania, Yaman dan Oman.