April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Klaus Makela memimpin Orkestra Simfoni Chicago

Klaus Makela memimpin Orkestra Simfoni Chicago

Chicago Symphony Orchestra, yang dipimpin selama beberapa dekade oleh para pemimpin raksasa termasuk Georg Solti, Daniel Barenboim dan Riccardo Muti, hari Selasa mengumumkan bahwa direktur musik berikutnya adalah Klaus Makela, konduktor Finlandia berusia 28 tahun yang karisma dan kejelasannya telah memicu daya tarik orkestra. . Peningkatan pesatnya dalam musik klasik.

Ketika ia memulai kontrak lima tahun pada tahun 2027 pada usia 31 tahun, Makela akan menjadi konduktor termuda dalam 133 tahun sejarah ansambel tersebut, dan salah satu konduktor termuda yang pernah memimpin orkestra besar di Amerika Serikat.

Makela, yang akan segera menjadi direktur musik, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa menurutnya usianya tidak relevan, ia mencatat bahwa ia telah memimpin orkestra selama lebih dari separuh hidupnya, dimulai ketika ia berusia 12 tahun.

“Saya tidak memikirkannya,” katanya. “Musik tidak mengenal usia.”

Makela, yang juga akan mengambil alih sebagai konduktor Royal Concertgebouw Orchestra di Amsterdam pada tahun 2027, mengatakan dia bergabung dengan Chicago Symphony karena memiliki “intensitas – suara yang sama dari masa lalu.”

“Saya merasa apa pun yang Anda minta, dia bisa menjadi lebih baik dan berbuat lebih banyak,” katanya, mengingat penampilan tamunya baru-baru ini di sana. “Bagi seorang konduktor, ini adalah perasaan yang sangat istimewa karena Anda melihat bahwa tidak ada batasan untuk apa yang dapat Anda capai.”

Makela akan berada di Chicago minggu ini untuk memimpin orkestra. Dia dijadwalkan tampil bersama pianis bintang Yuja Wang, yang menjalin hubungan dengannya hingga saat ini. Keduanya adalah duo yang kuat dalam musik klasik dan terkadang tampil bersama. Wang mengundurkan diri dari konser pekan lalu tanpa memberikan alasan. Dia akan digantikan oleh pemain cello Sol Gabetta.

READ  Mister C, DJ perintis Brooklyn, meninggal pada usia 57 tahun

Jeff Alexander, presiden Chicago Symphony, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa hubungan Makela dengan para musisi terlihat dari beberapa menit pertama mereka berlatih bersama pada tahun 2022, mempersiapkan program Prokofiev, Stravinsky dan Helleborg.

Konduktor orkestra segera mulai melacak Makela, diam-diam menghadiri penampilannya di New York, San Francisco, Tokyo, dan Oslo. Mereka secara resmi menawarinya pekerjaan itu pada Februari 2023 ketika dia kembali berpartisipasi dalam program Mahler, Sibelius dan López Bellido.

“Setiap pengalaman mulai menegaskan kembali perasaan awal kami bahwa ini bisa menjadi hubungan baru yang benar-benar istimewa,” kata Alexander.

Makela, salah satu konduktor yang paling dicari di industri ini, telah memimpin Oslo Philharmonic dan Paris Philharmonic. Ia mengatakan akan mundur dari grup tersebut ketika kontraknya habis pada 2027 agar ia bisa fokus pada orkestra di Chicago dan Amsterdam.

Penunjukan McKella akan membawa perubahan generasi di Chicago: Ia menggantikan Muti, 82, seorang konduktor veteran yang memimpin Chicago Symphony dari 2010 hingga 2023 sebelum menjadi direktur musik emeritus seumur hidup.

Chicago Symphony, dengan dana abadi $385 juta, adalah salah satu orkestra terkaya dan terpopuler di Amerika Serikat. Namun perusahaan ini menghadapi berbagai tantangan, termasuk kesulitan keuangan yang berkelanjutan akibat pandemi ini, kenaikan biaya, dan penurunan jumlah langganan yang berlangsung lama dan bertahap, yang pernah menjadi sumber pendapatan yang menguntungkan. Jumlah penonton konser masih di bawah tingkat sebelum pandemi – sekitar 79 persen pada musim ini dibandingkan dengan 83 persen – meskipun jumlah tersebut terus meningkat.

Orkestra berharap Makela dapat membantu menarik penonton baru terhadap musik klasik, termasuk penonton konser yang lebih muda.

“Tidak ada yang salah dengan orang tua,” kata Makela. “Tapi tentu saja, idealnya, kami memiliki audiens yang sangat luas dan beragam.”

READ  5 Permata Hollywood yang Terlupakan yang Tidak Mendapat Kredit Cukup (Tanpa Alasan Sama Sekali)

Selama masa jabatannya, McKella mengatakan dia berharap untuk menangani repertoar standar seperti simfoni “Resurrection” karya Mahler dan St. Matthew Passion karya Bach, serta karya-karya yang kurang dikenal seperti “Vespro della pieta virgin” karya Monteverdi dan karya paduan suara William Walton “Belshazzar's Feast. “

Dia juga mengatakan dia akan menjadikan pembuatan karya baru sebagai prioritas, dengan menyebut Unsuk Chin, Thomas Larcher, Andrew Norman dan Anna Thorvaldsdottir sebagai beberapa komposer kontemporer favoritnya.

“Saya merasa kita bisa memiliki babak baru bagi orkestra dalam hal repertoar, dalam hal mengembangkan suara menakjubkan yang sama, namun menjadikannya sefleksibel mungkin,” katanya.

Chicago Symphony juga berupaya untuk menghadirkan lebih banyak perempuan dan orang kulit berwarna ke dalam grup. Orkestra ini beranggotakan 59 pria dan 34 wanita, dengan hanya sedikit anggota berkulit hitam dan Latin.

Karena pandemi ini telah menunda audisi, orkestra mempunyai jumlah lowongan yang sangat tinggi, yaitu 15, yang digambarkan Makela sebagai “peluang untuk perubahan.” Orkestra mengatakan dia akan segera memberikan masukan pada audisi.

Makela, yang berlatih di Akademi Sibelius di Helsinki, mengatakan beberapa modelnya adalah Esa-Pekka Salonen, sesama warga Finlandia yang baru-baru ini mengumumkan pengunduran dirinya dari San Francisco Symphony, mengutip eksperimennya dengan musik dan teknologi. Dia mengungkapkan kekagumannya pada Kirill Petrenko, konduktor Berlin Philharmonic Orchestra, dengan mengatakan bahwa dia menunjukkan keberanian dalam pemrograman.

Konser minggu ini akan menjadi kunjungan ketiga McKayla ke Chicago. Dia mengatakan dia menyukai seni, arsitektur, dan makanan kota dan tidak takut dengan musim dingin yang besar.

“Saya tidak takut dengan cuaca, karena saya orang Finlandia,” katanya. “Sepertinya sangat nyaman.”