Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

‘KKN de Desa Benari’ menjadi blockbuster terbesar di Indonesia – The Diplomat

Sebelum membuat penyok dalam pekerjaan epidemi, industri film Indonesia sedang berguling. “The Raid”, yang dibintangi Igo Uwais, telah lama dianggap sebagai film aksi klasik, sementara sutradara seperti Timo DiJazanto terus mendorong genre tersebut dengan cara yang inovatif dan menakutkan. Feminis Barat Mauli Surya yang destruktif,”Marlina adalah pembunuhnyaIni membuat kehebohan di Cannes pada tahun 2017 dan merupakan salah satu dari beberapa film Indonesia yang telah melakukannya dalam beberapa tahun terakhir. Juga di tahun 2019, Pumilangit memperkenalkan franchise superhero beranggaran besar, angsuran pertama yang disutradarai oleh sutradara terkenal Joko Anwar.

Seperti yang saya tulis Mandala Baru Belum lama ini, laju industri film Indonesia dideteksi oleh sejumlah faktor. Pada tahun 2016 reformasi regulasi membuka pintu Ratusan juta dolar Investasi asing terkonsentrasi terutama dari Singapura dan Korea Selatan, yang mendanai perluasan dua jaringan teater utama negara itu, Cinema 21 dan CGV. CGV yang lebih kecil dari keduanya berubah dari 19 bioskop dan 139 layar pada 2015 menjadi 67 bioskop dan 389 layar pada 2019, sementara pendapatan meningkat empat kali lipat dari 2014 hingga 2019. Kita dapat berasumsi bahwa skala perluasan Cinema 21 bahkan lebih besar.

Perlombaan untuk mendapatkan pijakan di pasar bioskop Indonesia didorong oleh peningkatan besar jumlah orang yang telah menjadi penonton setia bioskop. Menurut perkiraan 52 juta tiket Film Indonesia terjual pada tahun 2018, naik dari hanya 16 juta pada tahun 2014. Ketika teater bersaing untuk mendapatkan pangsa pasar dan meningkatnya permintaan, industri ini terutama untuk terus tumbuh sampai epidemi berhenti.

Smash hit baru sutradara AV Suryati, “KKND National Benari”, memecahkan rekor box office dan menunjukkan bahwa segala sesuatunya kembali ke jalurnya. Film luar negeri, biasanya Marvel Dent-Poles, justru menjadi peristiwa sejarah yang lebih kuat di box office Indonesia. Berdasarkan Analis Industri Picara Box OfficeAvengers EndCom telah menjual rekor 11,2 juta tiket pada tahun 2019.

READ  Tidak untuk dijual: Penduduk setempat memprotes film dokumenter tentang proyek pertambangan emas Pulau Sankeyhe yang kontroversial di Indonesia

Tapi “KKN” yang baru-baru ini dirilis, sebuah film horor menakutkan tentang sekelompok siswa yang memprovokasi semangat pedesaan, memecahkan rekor box office. Filmnya sudah mulai dijual 7 juta tiket Dan berakhir di 8, menjadikannya film terlaris yang pernah dibuat secara lokal, namun belum selesai. Tampaknya tidak mungkin bahwa “EndCom” akan populer, tetapi akan menetapkan tanda air baru yang tinggi untuk film-film buatan lokal di box office dan menyelesaikan alirannya, melampaui banyak blockbuster terbesar Marvel.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Berikut adalah dua hal yang harus dicari. Pertama, jalur industri pra-epidemi belum diaspal. Kelas menonton film Indonesia semakin meningkat, dan ada indikasi bahwa mereka tidak hanya akan menonton cuplikan CGI Marvel terbaru di Cineplex, tetapi juga film-film buatan lokal yang sesuai dengan selera penonton lokal.

Kedua, perubahan struktur industri selama beberapa tahun terakhir memiliki dampak positif yang mendalam. Industri film sebagian besar dimonopoli oleh teman-teman Suharto, dan izin impor untuk film-film asing sangat dibatasi untuk disewa dan kadang-kadang untuk tujuan berita nasionalis atau rezim. Sekarang industri lebih diliberalisasi, perusahaan pesaing kurang lebih kompetitif dalam harga, layanan dan konten di pasar bebas.

Akibatnya, proliferasi bioskop yang menanggapi kekuatan pasar akan mendorong (semoga) investasi yang lebih besar dalam PDB berkualitas tinggi karena pasar menjadi semakin menguntungkan. Ini adalah contoh yang jelas dari sebuah industri yang telah diuntungkan dari lebih banyak partisipasi modal swasta, lebih banyak kompetisi dan lebih sedikit intervensi pemerintah. Ini tidak selalu terjadi di semua sektor di Indonesia, tetapi di sini.

READ  Apakah Indonesia siap untuk India berikutnya? Kasus dan Tingkat Hunian Tempat Tidur Variasi Delta Rouges Naik Jawa

Akhirnya, keberhasilan landasan pacu “KKN” menandakan kembalinya belanja konsumen dari resesi epidemi. Di Eropa dan Amerika Serikat, ada pengeluaran konsumen yang tinggi, yang menyebabkan inflasi, tetapi tidak pernah benar-benar menjadi perhatian di Indonesia dengan cara yang sama. Kekhawatiran besar, menurut saya, adalah berjuang untuk memulihkan pengeluaran konsumen setelah epidemi. Setidaknya dalam hal pendapatan box office “KKN”, jelas bahwa penggemar film rela membelanjakan kembali pendapatan mereka di Cineplex. Ini merupakan pertanda baik tidak hanya bagi industri perfilman Indonesia tetapi juga bagi perekonomian secara keseluruhan.