Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Larangan Indonesia terhadap ekspor bijih aluminium utama berdampak ‘kurang’ pada pasokan China: pakar

File Foto: Xinhua

Indonesia telah melarang ekspor bauksit, input utama untuk aluminium, yang tidak akan berdampak nyata pada pasar China karena produsen telah mendiversifikasi sumber daya mereka dan memperkuat penggunaan aluminium daur ulang, kata para ahli.

Menurut laporan media, Menteri Penanaman Modal dan Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal Bahlil Lahadalia baru-baru ini mengatakan pemerintah akan melarang ekspor bauksit tahun ini untuk mendukung pengembangan industri hilir pertambangan. Menteri tidak memberikan waktu yang tepat untuk berlakunya larangan tersebut.

Berita tersebut menarik perhatian industri karena potensi gangguan pasokan aluminium China, terutama untuk beberapa industri downline seperti kendaraan listrik dan komponen fotovoltaik, yang membutuhkan pasokan aluminium yang stabil.

Namun, para ahli mengatakan tidak perlu terlalu khawatir karena impor dari Indonesia dapat dialihkan dan kesenjangan antara negara lain dapat diisi.

Pada tahun 2021, China mengimpor 107 juta ton bijih aluminium, 51 persen dari Guinea, 32 persen dari Australia dan Indonesia, yang ketiga 17 persen, menurut Administrasi Umum Kepabeanan China.

Pembatasan ekspor tersebut telah berulang kali digunakan oleh pemerintah Indonesia, yang mulai berlaku pada tahun 2014 sebelum dicabut pada tahun 2017.

Huo Yunbo, seorang analis di perusahaan konsultan logam Antaike, mengatakan kepada Global Times pada hari Selasa bahwa larangan tersebut tidak dapat diprediksi dan berdampak besar pada China karena Indonesia, pemasok bauksit terbesar China pada saat itu, menyumbang lebih dari 60 persen dari total impor.

“Situasi telah berubah karena China secara bertahap mendiversifikasi sumber dayanya ke daerah lain, terutama Guinea, yang sekarang menyumbang setengah dari total impor bauksit China,” kata Huo.

Huo mencatat bahwa meskipun Indonesia melarang ekspor, tambang bauksit China di Guinea akan menutupi kekurangan tersebut.

READ  Impian EV Indonesia mendapat percikan nyata sebesar $ 15 miliar

Dalam jangka pendek, harga bauksit, termasuk perusahaan hilir, akan berfluktuasi sampai batas tertentu, kata pakar tersebut.

Cina adalah produsen alumina terbesar di dunia, menyumbang setengah dari produksi global. Tetapi dengan sumber daya bauksit yang relatif buruk, ia harus mengimpor sekitar 32,3 persen dari produksi bauksit dunia setiap tahun.

Sambil berusaha mencapai target pengurangan karbon, China juga meningkatkan produksi aluminium sekunder daur ulang dari berbagai sumber, menetapkan target yang jelas untuk mengurangi ketergantungannya pada impor.

Produksi aluminium sekunder China akan mencapai 11,5 juta ton pada tahun 2025, peningkatan besar dari 7,4 juta ton pada tahun 2020, menurut Persyaratan Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional untuk Pengembangan Ekonomi Sirkular untuk Rencana Lima Tahun ke-14 (2021-25) dirilis pada Juli 2021.

Dalam Rencana Lima Tahun ke-13 (2016-20), aluminium sekunder China menyumbang 20 persen dari total produksi aluminium dan masih memiliki potensi pertumbuhan yang signifikan dibandingkan dengan rata-rata global 30 persen, kata para ahli.