April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kiss menjual katalog band, nama merek, dan kekayaan intelektual dalam kesepakatan senilai lebih dari $300 juta

Kiss menjual katalog band, nama merek, dan kekayaan intelektual dalam kesepakatan senilai lebih dari $300 juta

Ini bukanlah akhir dari perjalanan Ciuman. Kuartet rock ini telah menjual katalog, nama merek, dan kekayaan intelektualnya kepada Pophouse Entertainment Group asal Swedia dalam kesepakatan senilai lebih dari $300 juta, demikian diumumkan pada hari Kamis.

Ini bukan pertama kalinya Kiss berkolaborasi dengan Pophouse, yang didirikan bersama oleh Björn Ulvaeus dari ABBA. ketika lineup band saat ini — pendiri Paul Stanley dan Gene Simmons ditambah gitaris Tommy Thayer dan drummer Eric Singer — naik panggung di konser tersebut. Malam terakhir tur perpisahan Dan pada bulan Desember di Madison Square Garden yang terkenal di Kota New York, mereka mengakhirinya dengan pengungkapan Avatar digital Dari diri mereka sendiri.

Teknologi mutakhir ini diciptakan oleh perusahaan efek khusus George Lucas, Industrial Light & Magic, bekerja sama dengan Pophouse. Kedua perusahaan baru-baru ini bekerja sama Tampilkan “Perjalanan Abba”. di London, di mana para penggemar dapat menyaksikan konser lengkap band Swedia di masa kejayaan mereka, yang ditampilkan oleh avatar digital mereka.

Cara penggunaan avatar Kiss belum diumumkan, namun CEO Pophouse Per Sundin mengatakan para penggemar dapat mengharapkan film biografi, dokumenter, dan pengalaman Kiss di depan mata.

Acara avatar ini dijadwalkan diluncurkan pada paruh kedua tahun 2027 — tapi jangan berharap akan terlihat seperti “ABBA Voyage,” kata Sundin kepada AP. Penggemar dapat mengharapkan peluncurannya di Amerika Utara.

Sundin mengatakan inti dari pembelian itu adalah Paparkan Kiblat kepada generasi baru – yang menurutnya membedakan Pophouse dari yang lain Akuisisi katalog musik lainnya.

“Label rekaman, tiga besar yang tersisa, melakukan pekerjaan dengan baik, namun mereka memiliki terlalu banyak katalog dan tidak dapat fokus pada semuanya,” katanya. “Kami bekerja sama dengan Universal (Music Group) dan Kiss, padahal kami akan memiliki hak atas para artisnya, dan kami melakukannya bekerja sama dengan Kiss. ​​​​Tapi ya, kami sudah membeli semua haknya, dan itu bukanlah sesuatu yang pernah saya lihat dengan jelas sebelumnya.

READ  Pemogokan WGA: Negosiasi Writers Guild dan Hollywood dalam 'fase akhir'

“Saya tidak suka memperoleh kata-kata.” Gene Simmons Band ini tidak akan pernah menjual katalognya ke label yang tidak menghargainya, kata AP melalui Zoom, menekankan bahwa band ini tidak akan pernah menjual katalognya ke label yang tidak menghargainya.

“Kolaborasi adalah inti dari hal ini. Itu akan menjadi kelalaian terhadap kewajiban fidusia yang kita simpulkan—lihat apa yang baru saja saya lakukan di sana?—terhadap hal yang kita diciptakan untuk diberikan. “Orang-orang mungkin salah paham dan berpikir, sekarang Bubhouse adalah melakukan hal-hal ini dan kami berada di Beverly Hills sambil mengacungkan jempol. “Tidak, itu tidak benar. Kami berada di parit bersama mereka. Kami berbicara sepanjang waktu. Kami berbagi ide. Ini adalah kolaborasi. Paul (Stanley) dan saya di khususnya, dengan band, akan tetap berkomitmen untuk ini. Ini adalah bayi kami.”

Dan itu termasuk: tidak ada lagi tur live. “Kami tidak akan pernah melakukan tur seperti Kiss Period lagi,” katanya. “Kami tidak akan merias wajah dan pergi keluar.”

Kiss adalah investasi kedua Pophouse di luar Swedia: Pada bulan Februari, Cyndi Lauper menjalin kemitraan dengan perusahaan yang mencakup penjualan produk. Bagian mayoritas dari musiknya Dan proyek pertunjukan imersif baru yang dia sebut sebagai “karya teater imersif” yang membawa penonton ke New York tempat dia dibesarkan.

Tujuannya adalah untuk mengembangkan cara-cara baru untuk menghadirkan musik Lauper kepada para penggemar dan penonton muda melalui pertunjukan baru dan pengalaman langsung.

“Kebanyakan suit, ketika Anda memberi tahu mereka sebuah ide, mata mereka berbinar, dan mereka hanya menginginkan karya terhebat Anda,” kata Lauber kepada AP di kantor pusat Pubhouse di Stockholm pada bulan Februari. “Tetapi orang-orang ini adalah perusahaan multimedia, dan mereka tidak hanya ingin membeli katalog saya, mereka juga ingin membuat sesuatu yang baru.”

READ  Tiga didakwa dengan konspirasi untuk menjual kertas curian dengan kata-kata Eagles