Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ketika Coco Gauff dan Zendaya membutuhkan nasihat tenis, mereka bertanya kepada Brad Gilbert.

Ketika Coco Gauff dan Zendaya membutuhkan nasihat tenis, mereka bertanya kepada Brad Gilbert.

Brad Gilbert — pecandu tenis, pemain bola basket, komentator, dan pelatih hingga legenda — memiliki waktu hampir tujuh menit untuk menukar topi kepelatihannya dengan mikrofon, mulai dari membantu Coco Gauff memimpin pertandingan putaran ketiga pada Jumat malam hingga mewawancarai Novak Djokovic di terowongan sebelum pertandingan Timnya. .

Ngomong-ngomong, pertandingan itu berakhir tepat setelah pukul 01:30 hari Sabtu, dan Gilbert menghabiskan Jumat sorenya untuk mengadakan permainan sebelum menuju ke area lapangan Goff. Saat itu sudah lewat jam 2 pagi ketika dia kembali ke hotel Marriott Airport LaGuardia di New York. Dia kemudian menghabiskan satu jam menganalisis video pertandingan yang dimenangkan lawan Gauff berikutnya, Caroline Wozniacki, sore itu. Akhirnya, sekitar pukul 03.30, dia mematikan lampu. Ketinggian dan kecemerlangannya tiba pada pukul 6.

“Saya telah datang ke tempat ini sejak tahun 1981,” kata Gilbert, yang bepergian dengan mesin espresso, sambil menyeruput kopi sambil menuju ke kantornya, yang juga dikenal sebagai Pusat Tenis Nasional Billie Jean King, pada Sabtu pagi. “Tidak akan ada cara lain.”

Faktanya, inilah kehidupan yang dipilih Gilbert.

Selama 40 tahun, ia hampir selalu hadir dalam olahraga ini, naik hingga tahun 1980-an menjadi peringkat 4 dunia, meskipun pukulannya tidak benar, memalukan dan jelek, dan kemudian beralih ke pekerjaan sebagai pelatih dan televisi, sering kali pada saat yang sama. waktu, dengan cara hybrid. Anehnya hal ini biasa terjadi di tenis. Andre Agassi berada di sisinya saat memenangkan AS Terbuka pada tahun 1994, begitu pula Andy Roddick pada tahun 2003.

Kini, satu dekade setelah melatih di level tertinggi, pada usia 62 tahun, Gilbert kembali berlatih dan dengan cepat menjadi bintang di AS Terbuka tahun ini, meskipun ia berperan sebagai pendukung Gauff yang berusia 19 tahun. .Di antara pemain terbesar. Bintang-bintang pesta tenis klasik Amerika ini. Suatu menit, Gilbert sedang berbicara dan bertepuk tangan pada Goff selama sesi latihan. Keesokan harinya, dia melaju melewati kerumunan, saling bertabrakan dengan para penggemar yang memperlakukannya seperti teman lama saat dia berjalan ke ruang komentar ESPN untuk berbaur dengan sekelompok bintang tua dari zamannya, seperti Chris Evert, Patrick McEnroe dan Pam Shriver.

READ  Blog Langsung Spence-Ugas: Pembaruan Cepat, Sorotan

“Pria yang sangat lucu,” kata Gauff awal musim panas ini kepada Gilbert, yang tidak tahu banyak tentang eksploitasi pelatihannya karena, seperti yang dia katakan sambil tertawa, hal itu kebanyakan terjadi sebelum dia lahir. “Aku tidak ingin bersama seseorang yang seperti tembok. Tapi yang pasti itu bukan tembok.”

Penggemar tenis menyukai dan membenci julukan pemain geeknya. Stan Wawrinka, tank Swiss milik pemain, adalah Stanimal. Carlos Alcaraz melarikan diri dari Alcaraz. Dan seterusnya.

Ini adalah kehidupan yang baik. Itu untuk sementara waktu.

Shriver mengatakan Gilbert tidak pernah sama. Dia dan Gilbert pertama kali bergabung di Olimpiade 1988, dua penggemar olahraga yang memenangkan medali sambil melompat dari renang ke gulat hingga atletik untuk berkompetisi.

“Dia suka menjelajah,” kata Shriver. “Rencana permainan yang bagus.”

Tahun lalu terjadi perubahan yang tidak biasa. Selama hampir satu dekade, Gilbert telah bekerja dengan pemain muda di lapangan swasta di California. Kemudian telepon berdering dengan permintaan yang aneh.

Zendaya, seorang aktris dan bintang musik, telah menandatangani kontrak untuk membintangi “Challengers”, sebuah film tentang cinta segitiga tenis profesional.

Masalah kecil: dia tidak tahu cara bermain tenis. Bisakah Gilbert mengajari dia dan lawan mainnya Josh O’Connor dan Mike Faist cara bermain dengan cukup baik agar tidak terlihat konyol? Selain itu, bisakah dia mempersiapkan dan merancang poin dalam adegan aksi?

Tentu, kenapa tidak, kata Gilbert. Dia dan Zendaya mulai menghadiri pertandingan tenis Pepperdine University untuk membantunya memahami permainan tersebut. Ada tiga bulan pelatihan di California, kemudian empat bulan pelatihan dan pembuatan film di Boston dan New York.

Ketika semuanya selesai, Gilbert melihat sekeliling dan melihat bahwa teman-temannya dari TV sedang melatih pemain profesional papan atas paruh waktu. Darren Cahill bekerja dengan Jannik Sinner dari Italia, peringkat keenam dunia. Shriver bekerja dengan Donna Vekic, seorang veteran berbakat dari Kroasia.

READ  Pengemudi mobil balap Justin Owen meninggal pada usia 26 setelah jatuh di dekat kampung halamannya

Gilbert ingin kembali dengan pemain top Amerika. Dia menyebarkan kabar tersebut dan mulai menerima beberapa tawaran, namun dia ingin memastikan bahwa mereka mendapatkan pemain yang tepat, seorang anggota elite yang dia yakini dapat membantunya dan berbagi rasa laparnya.

Setelah Gauff kalah pada putaran pertama Wimbledon pada bulan Juli, hasil Grand Slam mengecewakan lainnya bagi seorang pemain yang diyakini siap memenangkan gelar terbesar, ia menerima telepon dari timnya. Mereka ingin dia berbicara dengan orang tuanya tentang berbagi kebijaksanaannya di sana sebagai penasihat bersama pelatih Goff yang baru dan kurang berpengalaman, Pere Ripa.

Amerika? Cek.

elite? Cek.

kelaparan? Periksa tiga kali lipat.

“Anak super,” katanya tentang Goff pada hari Sabtu.

Kelemahan Gauff bukanlah sebuah misteri: pukulan forehand yang goyah dan servis di saat-saat sulit; Perjuangan untuk memaksimalkan kekuatannya yang luar biasa – kecepatan dan kemampuannya menguasai lapangan, sifat atletisnya, backhandnya yang kuat, dan servis pertamanya yang bagaikan laser.

Jika Anda menggunakan alat ini dengan cara yang benar, Anda bisa memanfaatkannya secara maksimal. Mungkin pikiran Gilbert bisa membuat dia mengatasi masalah itu.

“Dia senang mendiskusikan persaingan dan bagaimana mengatasi titik lemah orang-orang,” kata Andy Murray, yang bekerja dengan Gilbert di awal karirnya. “Kami banyak fokus pada strategi dan menemukan cara untuk memenangkan pertandingan.”

Tim Gilbert dan Gauff bungkam tentang cara spesifik dia membantunya, tetapi siapa pun yang melihat dan mendengar apa yang dia katakan dari kotaknya selama pertandingan dapat mengetahui: Ketahui apa yang akan terjadi, dan mainkan kekuatan Anda.

“Lakukan secara fisik, Coco” adalah ungkapan yang berulang kali diucapkan, sebuah pengingat bahwa ia dapat mengejar bola sepanjang malam jika ia mau, merebut kaki dan jantung lawannya.

Gilbert tidak mendapatkan banyak keuntungan dari statistik yang menjadi populer di antara banyak tim elit. Ini mengabaikan tampilan di kotak pelatihan yang menyediakan data real-time kepada pelatih.

READ  Christian McCaffrey memiliki lelucon dua kata yang lucu setelah pukulan TDnya melawan Jaguar - NBC Sports Bay Area & California

“Saya memercayai mata saya,” katanya.

Dia telah mencoba memperkenalkan Goff pada musiknya, mengirimkan tautannya ke lagu-lagu Tom Petty, Bruce Springsteen, dan the Eagles. Gauff, penggemar City Girls — duo hip-hop Miami yang beranggotakan artis Yung Miami dan JT — belum mengungkapkan pendapatnya.

Namun, saat ini, dia dan timnya juga punya alasan untuk memercayai matanya. Gauff telah memenangkan dua dari tiga turnamen pertamanya bersama dia di tim, dan 15 dari 16 pertandingan, termasuk empat di AS Terbuka hingga Minggu.

Lalu ada ini: Gilbert mulai bekerja dengan Agassi pada bulan Maret 1994, dan Agassi memenangkan AS Terbuka pada bulan September tahun itu. Gilbert mulai bekerja dengan Roddick pada bulan Juni 2003. Tiga bulan kemudian, Roddick menjadi juara AS Terbuka.

Mereka adalah pemain yang berbeda. Gilbert mengatakan Agassi memiliki ingatan fotografis dan pikiran analitis yang dapat menganalisis pertandingan beberapa jam kemudian, pukulan demi pukulan, dengan daya ingat yang sempurna. Roddick begitu bersemangat sehingga Gilbert memiliki waktu sekitar 15 detik untuk menyampaikan pesan apa pun sebelum perhatiannya beralih ke tempat lain.

Posisinya di Jouf? Dia bilang dia mirip Zendaya.

Mereka berdua adalah orang yang berbakat, mulai mengerjakan kerajinan mereka dan membuat kemajuan besar ketika mereka masih kecil. Tingginya hampir sama, sekitar 5 kaki 10 inci. Ia mengatakan Zendaya memiliki lebar sayap mendekati 6-4. Tubuh atletis yang bagus. Andai saja dia mengajarinya tenis ketika dia masih muda.

Mereka mengirim pesan hari itu, pada hari ulang tahun Zendaya yang ke-27. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia sedang menonton dan berada dalam posisi hampa. Dia bilang begitu. Seperti yang dia inginkan.