November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kepulauan Solomon tidak akan mengizinkan pangkalan militer China, menurut Kantor Perdana Menteri

Kepulauan Solomon tidak akan mengizinkan pangkalan militer China, menurut Kantor Perdana Menteri

Perdana Menteri Kepulauan Solomon, Manasseh Sogavari, berpidato di sesi ke-72 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa di Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York, AS, 22 September 2017. REUTERS/Eduardo Munoz

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

SYDNEY (Reuters) – Di tengah reaksi regional, Kepulauan Solomon mengatakan tidak akan mengizinkan pangkalan militer China didirikan di negara kepulauan Pasifik itu meskipun pihaknya berencana menandatangani pakta keamanan dengan Beijing.

Sehari setelah pejabat dari kedua negara menandatangani rancangan perjanjian tentang keamanan, kantor Perdana Menteri Kepulauan Solomon Manasseh Sogavari mengatakan pada hari Jumat bahwa perjanjian itu tidak meminta China untuk mendirikan pangkalan militer.

“Pemerintah menyadari implikasi keamanan dari menjadi tuan rumah pangkalan militer dan tidak akan mentolerir inisiatif semacam itu di bawah naungannya,” kata sebuah pernyataan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sugavari belum merilis rincian perjanjian keamanan dengan China, di tengah kekhawatiran yang diangkat oleh bocoran draft yang memungkinkan kapal Angkatan Laut China untuk mengisi kembali pulau-pulau tersebut. Para menteri belum menandatanganinya.

Ditanya tentang komentar terbaru dari Kepulauan Solomon, Kementerian Luar Negeri China mengatakan “titik awal” dari perjanjian keamanan adalah untuk melindungi keselamatan orang dan keamanan properti.

“Itu tidak memiliki nuansa militer,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian kepada wartawan pada briefing harian pada hari Jumat.

“Pernyataan dan spekulasi yang relevan di media tidak berdasar.”

Empat orang tewas selama protes anti-pemerintah yang keras, dan sebagian besar Chinatown di Honiara, ibu kota Kepulauan Solomon, dihancurkan selama protes anti-pemerintah yang keras pada bulan November.

READ  KABUL - Sebuah ledakan mematikan di sebuah masjid di ibukota Afghanistan menewaskan 21 orang, kata polisi Afghanistan

Pemimpin Negara Federasi Mikronesia pada hari Kamis mendesak Kepulauan Solomon untuk tidak menandatangani pakta keamanan, dengan mengatakan dia memiliki “masalah keamanan yang serius” dan khawatir Pasifik dapat terlibat dalam perang antara China dan Amerika Serikat. Baca lebih banyak

Selandia Baru juga telah memperingatkan tentang perjanjian itu, yang dikatakan dapat mengganggu kerja sama keamanan regional yang sudah berjalan lama. Menteri Pertahanan Australia Peter Dutton mengatakan pada hari Jumat bahwa dia menghormati pandangan Sugavari tetapi mendesak agar berhati-hati.

Dutton mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Sky News bahwa China telah menyiapkan 20 titik kehadiran militer di Laut China Selatan meskipun mengatakan kepada Amerika Serikat bahwa mereka tidak akan melakukan militerisasi di kawasan itu, dan Canberra khawatir Beijing berada di jalur yang sama di kepulauan Pasifik.

Mereka menginginkan pelabuhan militer di Papua Nugini [Papua New Guinea]. Mereka punya satu di Sri Lanka, dan mereka jelas mencari di tempat lain di mana mereka bisa meletakkannya.”

China menawarkan untuk membangun kembali pangkalan angkatan laut di Papua Nugini pada 2018, tetapi tetangga utara terdekat Australia memutuskan untuk meminta Australia mengembangkan pangkalan itu.

Sebuah perusahaan negara China mengoperasikan pelabuhan Hambantota di Sri Lanka di bawah sewa 99 tahun, meskipun Sri Lanka sebelumnya mengatakan pelabuhan itu tidak dapat digunakan untuk tujuan militer China.

Dutton mengatakan bahwa pangkalan militer China di Kepulauan Solomon akan mendorong Australia untuk secara signifikan meningkatkan kehadiran militernya di kawasan itu karena pulau-pulau itu sangat dekat dengan Australia.

Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne mengatakan pakta keamanan antara Kepulauan Solomon dan China akan merusak stabilitas di kawasan itu.

READ  Macron bersaing dengan Le Pen dalam debat TV yang berapi-api

“Kami tidak berpikir ada kebutuhan bagi negara-negara di luar keluarga Pasifik untuk memiliki peran keamanan,” katanya di radio lokal, Jumat.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Kirsty Needham). Pelaporan tambahan oleh Martin Quinn Pollard di Beijing. Diedit oleh Jerry Doyle dan Simon Cameron Moore

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.