Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Paus mengatakan Rusia sedang belajar bahwa "tank mereka tidak berguna" di Ukraina

Paus mengatakan Rusia sedang belajar bahwa “tank mereka tidak berguna” di Ukraina

  • Rusia “baru saja menemukan bahwa tank mereka tidak berguna,” kata Paus Fransiskus, dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Italia Corriere della Sera.
  • Sejak awal perang, pasukan Ukraina telah berhasil menghancurkan ratusan tank Rusia.
  • Paus telah meminta pertemuan dengan Kremlin, tetapi Presiden Vladimir Putin belum menanggapi permintaannya.

Sementara Paus Fransiskus mengutuk kebrutalan perang di Ukraina, dia mengatakan Rusia menemukan “tank mereka tidak berguna,” dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Italia Corriere della Sera yang diterbitkan pada hari Selasa.

berkata dalam Artikel. “Memproduksi dan menjual senjata adalah aib, tetapi hanya sedikit yang berani melawannya.”

Pejuang Ukraina adalah Pengeboman tank Rusia Dengan impor Barat seperti Javelin dan Stugna-Ps buatan Ukraina, serta senjata anti-tank lainnya selama perang; Para peneliti saat ini memperkirakan bahwa 600 tank Rusia telah hancur atau hilang. Para ahli mengatakan bahwa tank Rusia memiliki senapan mesin cacat desain Ini membuatnya rentan terhadap pemenggalan yang akan membunuh krunya, yang dikenal sebagai “efek jack-in-the-box,” lapor CNN. Amerika Serikat dan sekutu NATO lainnya terus mempersenjatai Ukraina dengan senjata anti-tank juga artileri berat.

Selama wawancara, Francis tampaknya sebagian menyalahkan pecahnya perang di NATO, yang katanya “menggonggong di gerbang Rusia.”

“Saya tidak tahu apakah kemarahannya diprovokasi atau tidak, tetapi saya menduga dia mungkin telah difasilitasi oleh posisi Barat,” kata Francis tentang Presiden Rusia Vladimir Putin.

Dalam mengungkapkan keprihatinannya tentang perang, Paus Fransiskus menyebutkan Perang Saudara Spanyol, yang sekarang tempat percobaan Untuk senjata Soviet dan Nazi, seperti pesawat tempur Messerschmitt 109 dan artileri baru yang akan digunakan dalam Perang Dunia II.

READ  Perjanjian Keamanan Kepulauan Pasifik: China berperan dalam mempengaruhi tur Wang Yi

Paus Fransiskus telah berulang kali menyerukan perdamaian di Ukraina, tetapi belum mengkritik Putin secara eksternal ketika pemimpin Katolik itu mencoba memperbaiki pelanggaran sejarah dengan Gereja Ortodoks Rusia, yang pemimpinnya dekat dengan Putin. Sekitar 20 hari setelah dimulainya perang, dia meminta untuk bertemu dengan presiden Rusia, tetapi dia belum menerima tanggapan.

“Kami sama sekali tidak memiliki jawaban, tetapi kami terus menekan mereka tentang masalah ini,” kata Francis dalam wawancara tersebut. Namun, saya khawatir Putin tidak dapat atau tidak ingin menyetujui pertemuan kami saat ini.