Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kepala intelijen Putin menegur Macron atas pernyataannya yang sangat berbahaya tentang Ukraina

Kepala intelijen Putin menegur Macron atas pernyataannya yang sangat berbahaya tentang Ukraina

Ditulis oleh Jay Faulconbridge

MOSKOW (Reuters) – Presiden Rusia Presiden Rusia Vladimir PutinKata kepala intelijen luar negeri, presiden Prancis Emmanuel MacronPenolakan Rusia untuk mengesampingkan pengiriman pasukan Eropa untuk melawan tentara Rusia di Ukraina sangatlah berbahaya dan tidak bertanggung jawab.

Macron mengatakan bulan lalu bahwa tidak ada konsensus mengenai pengiriman pasukan Eropa untuk berperang di Ukraina, tetapi tidak ada yang bisa dikesampingkan, meskipun Amerika Serikat dan anggota koalisi Eropa lainnya mengatakan tidak ada rencana untuk melakukan hal tersebut.

Invasi Rusia ke Ukraina memicu krisis terdalam dalam hubungan Moskow dengan Barat sejak krisis rudal Kuba pada tahun 1962, dan Presiden Vladimir Putin memperingatkan bahwa Barat berisiko memicu perang nuklir jika mengirim pasukan untuk berperang di Ukraina.

Menanggapi pertanyaan tentang pernyataan Macron, Sergei Naryshkin, kepala Badan Intelijen Luar Negeri Rusia (SVR), penerus utama Departemen Spionase Luar Negeri Direktorat Pertama KGB, mengatakan bahwa pernyataan tersebut sama sekali tidak bertanggung jawab.

“Ini menunjukkan tingginya tingkat tidak bertanggung jawab politik para pemimpin Eropa saat ini, dan dalam hal ini, presiden Perancis,” kata Naryshkin kepada televisi pemerintah dalam komentarnya pada hari Selasa. “Pernyataan ini sangat berbahaya.”

“Sungguh menyedihkan untuk dilihat, menyedihkan untuk diamati, dan menyedihkan untuk dipahami bahwa kemampuan para elit di Eropa dan Atlantik Utara saat ini untuk bernegosiasi berada pada tingkat yang sangat rendah,” katanya. “Mereka jarang menunjukkan akal sehat sama sekali.”

Rusia dan Amerika Serikat mempunyai gudang senjata nuklir terbesar di dunia. Presiden Joe Biden telah memperingatkan bahwa konflik antara Rusia dan NATO dapat menyebabkan Perang Dunia III.

Setelah invasi Rusia pada tahun 2022, para pemimpin Barat mengatakan mereka akan membantu Ukraina mengalahkan pasukan Rusia di medan perang dan mengusir pasukan Rusia. Ukraina memperoleh kembali sebagian besar wilayahnya pada tahun 2022.

READ  Wordle 371 Tips untuk 25 Juni - Berjuang dengan Wordle hari ini? PETUNJUK INI AKAN MEMBANTU | Game | hiburan

Namun serangan balasan Kiev pada tahun 2023 gagal menembus garis pertahanan Rusia, dan pasukan Rusia telah mendorong lebih jauh ke wilayah Ukraina pada saat dukungan Amerika terhadap Ukraina terkait dengan perdebatan politik internal.

Rusia menguasai seperlima wilayah yang diakui secara internasional sebagai Ukraina.

(Laporan tambahan oleh Maxim Rodionov di London, Ron Popeski di Winnipeg, Kanada, dan Jay Faulconbridge di Moskow; Disunting oleh Allison Williams dan Gerry Doyle)