Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan Langsung: Perang Rusia di Ukraina

Pembaruan Langsung: Perang Rusia di Ukraina

Richard Moore, kepala MI6 berbicara dengan CNN, di Forum Keamanan Aspen pada hari Kamis, 21 Juli (CNN)

Kepala intelijen Inggris Richard Moore mengatakan Rusia “di ambang kehabisan” di Ukraina, dalam sebuah wawancara dengan CNN Jim Sioto.

Rusia akan merasa semakin sulit untuk menyediakan tenaga kerja dan material selama beberapa minggu ke depan. “Mereka harus berhenti sejenak, dan ini akan memberi Ukraina kesempatan untuk merespons,” kata Moore, kepala MI6, dalam wawancara pertamanya di luar Inggris.

“(Putin) mengalami kegagalan strategis di Ukraina,” kata Moore di sela-sela Forum Keamanan Aspen, dan pasukan menewaskan 15.000 orang, menambahkan bahwa itu “mungkin perkiraan konservatif.”

Namun, Moore mengatakan sangat penting bagi moral Ukraina untuk menunjukkan bahwa mereka dapat merespons.

“Ini akan menjadi pengingat penting bagi seluruh Eropa bahwa ini adalah kampanye yang dapat dimenangkan oleh Ukraina. Karena kita akan memasuki musim dingin yang sangat keras.”

“Musim dingin akan datang dan jelas dalam cuaca seperti ini dengan pasokan gas stres dan semua yang tersisa, kita akan melalui masa sulit,” tambah Moore.

Dia mengatakan bahwa setelah invasi Rusia ke Ukraina, negara-negara Eropa melakukan upaya bersama melawan intelijen Rusia.

“400 perwira intelijen Rusia Utara yang beroperasi di bawah perlindungan diplomatik telah diusir,” dan ini telah mengurangi kemampuan Rusia untuk memata-matai Eropa hingga setengahnya.

Ditanya tentang desas-desus tentang kesehatan Putin yang buruk, Moore mengatakan: “Tidak ada bukti bahwa Putin menderita sakit yang serius.”

Komentarnya muncul setelah lebih dari 400 perwira intelijen Rusia diusir dari kota-kota di seluruh Eropa dan beberapa mata-mata yang menyamar sebagai warga sipil ditangkap.

Moore mengatakan kepada CNN bahwa sejak invasi Rusia ke Ukraina pada Februari, negara-negara Eropa telah mengusir “400 perwira intelijen Rusia utara yang beroperasi di bawah perlindungan diplomatik” di seluruh blok.

READ  Badai Tropis Julia muncul di atas Samudra Pasifik setelah Nikaragua, tidak ada kematian yang dilaporkan

“Kami pikir, di Inggris, itu mungkin telah mengurangi kemampuan mereka untuk melakukan bisnis mata-mata mereka untuk Rusia di Eropa hingga setengahnya,” kata Moore. Dia menambahkan bahwa sejumlah “penjahat” atau mata-mata Rusia yang beroperasi secara tertutup dan menyamar sebagai warga sipil biasa, telah terdeteksi dan ditangkap dalam beberapa bulan terakhir.

Ketika ditanya apakah perang di Ukraina telah menjadikan Rusia sebagai “lingkungan kaya target” bagi Inggris dan sekutunya untuk merekrut aset potensial, Moore hanya mengatakan “kami berharap” bahwa Rusia di dinas intelijen dan diplomatik akan mempertimbangkan apa yang mereka saksikan di Ukraina “dan memutuskan” untuk “menanggapi rezim” Seperti yang dilakukan banyak orang selama Musim Semi Praha tahun 1968.

Baca lebih banyak disini.