Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kepala eksekutif Qantas akan mengundurkan diri lebih awal karena maskapai tersebut berupaya membangun kembali reputasinya

Kepala eksekutif Qantas akan mengundurkan diri lebih awal karena maskapai tersebut berupaya membangun kembali reputasinya

SYDNEY, 5 September (Reuters) – Maskapai Qantas Airways Australia (QAN.AX) mengatakan kepala eksekutifnya yang sudah lama menjabat akan memajukan tanggal pensiunnya di tengah badai publisitas atas tuduhan penjualan tiket ilegal, yang menandakan apa yang diharapkan maskapai besar itu akan menjadi kenyataan. akhir masa jabatannya. Bermasalah.

Alan Joyce, bos perusahaan selama 15 tahun, dijadwalkan pensiun pada bulan November, namun mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa ia akan mengundurkan diri dua bulan lebih awal karena “fokus pada Qantas dan kejadian masa lalu” dalam beberapa minggu terakhir. Tanpa menjelaskan secara detail.

Lima hari yang lalu, pengawas konsumen Australia mengajukan gugatan terhadap Qantas, dengan tuduhan bahwa mereka menjual tiket untuk sekitar 8.000 penerbangan pada pertengahan tahun 2022 setelah dibatalkan, yang merupakan pelanggaran terhadap undang-undang konsumen negara tersebut. Qantas mengeluarkan dua permintaan maaf dan menyalahkan kondisi industri yang sulit pada saat itu.

Maskapai tersebut mengatakan keluarnya Joyce akan membantunya “mempercepat pembaruannya”, memberikan kesan bahwa maskapai tersebut tunduk pada tekanan publik dan politik setelah bertahun-tahun menahannya.

Selama satu setengah dekade, Joyce sering menghadapi kritik atas PHK, termasuk keputusan tahun 2011 yang melarang seluruh armada Qantas karena perselisihan industrial.

Bahkan sebelum skandal tarif-untuk-tidak-penerbangan, Qantas telah menghadapi berita utama yang negatif karena laporan bahwa mereka berhasil berkampanye agar pemerintah federal Australia melarang saingannya Qatar Airways mengoperasikan penerbangan tambahan ke Australia.

Maskapai ini juga menghadapi pengawasan ketat atas keputusannya untuk mengizinkan kredit penerbangan era pandemi senilai A$500 juta (US$323,00 juta) berakhir pada akhir tahun, yang dibatalkan segera setelah regulator mengajukan gugatannya.

Alan Joyce, CEO Qantas, berbicara kepada awak media di pesta perayaan ulang tahun ke-100 Qantas di Bandara Sydney di Sydney, Australia, 16 November 2020. Foto: Lauren Elliott/Reuters Memperoleh hak lisensi

Joyce, yang bulan lalu melaporkan rekor keuntungan tahunan setelah tiga tahun mengalami kerugian akibat pandemi, telah lama populer di kalangan investor.

READ  Wall Street memperkirakan penurunan suku bunga dan resesi ringan

Namun harga saham maskapai ini telah anjlok 13% sejak awal Agustus di tengah pertanyaan apakah maskapai tersebut telah memaksimalkan keuntungan dengan mengorbankan reputasi jangka panjangnya di mata pelanggan. Saham turun sedikit pada hari Selasa, sejalan dengan pasar yang lebih luas (.AXJO).

“Warisan Qantas yang ditinggalkan oleh Alan Joyce adalah… sebuah merek yang sekarang identik dengan upah rendah, pekerjaan yang tidak aman, pencurian ilegal dan pencurian konsumen,” kata senator Partai Buruh Tony Sheldon, mantan presiden Serikat Pekerja Transportasi, dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan: “Dewan telah mendukung perilaku Joyce di setiap langkah dan harus bertanggung jawab.”

Qantas menolak permintaan wawancara dengan pimpinannya, Richard Goyder. Berbicara kepada Australian Financial Review, Goyder mengatakan ini adalah “waktu untuk rendah hati, dan saya pikir Anda juga akan melihat banyak hal seperti itu”.

Pensiun dini Joyce akan menjadikan penggantinya Vanessa Hudson menjadi wanita pertama yang memimpin maskapai penerbangan berusia seabad itu mulai Rabu.

($1 = 1,5480 dolar Australia)

(Laporan oleh Byron Kay di Sydney dan Aishwarya Nair di Bengaluru – Disiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Bahasa Arab) Penyuntingan oleh Jamie Freed

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru