April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Vladimir Putin diperkirakan akan memenangkan pemilihan presiden Rusia pada tahun 2024

Vladimir Putin diperkirakan akan memenangkan pemilihan presiden Rusia pada tahun 2024



CNN

Presiden Vladimir Putin akan memperketat cengkeramannya pada negara yang ia pimpin sejak pergantian abad ini, namun hasilnya masih terbatas. Rusia Pemilu yang diatur secara bertahap ini menandakan kemenangan besar yang diperkirakan akan diraih oleh pemimpin Kremlin tersebut.

Setelah separuh suara dihitung, Putin memimpin dengan 87,3% suara, menurut hasil awal yang diumumkan pada hari Minggu oleh Komisi Pemilihan Umum Pusat Rusia.

Hasilnya berarti Putin akan memerintah setidaknya hingga tahun 2030, ketika ia akan berusia 77 tahun. Dia adalah pemimpin yang paling lama menjabat di Rusia sejak diktator Soviet Joseph Stalin, dan akan berkuasa selama tiga dekade penuh.

Dengan sebagian besar kandidat oposisi tewas, dipenjara, diasingkan, atau dilarang mencalonkan diri – dan dengan oposisi yang secara efektif dilarang di Rusia sejak mereka melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022 – Putin tidak menghadapi tantangan yang kredibel terhadap pemerintahannya.

Hasilnya tidak bisa dihindari – Juru bicara Putin mengatakan tahun lalu bahwa pemungutan suara tersebut “tidak benar-benar demokratis” melainkan “birokrasi yang mahal” – Namun ritual pemilu sangat penting bagi Kremlin sebagai sarana untuk menegaskan kekuasaan Putin.

Ritual ini diadakan setiap empat tahun sekali, sebelum undang-undang diubah pada tahun 2008 untuk memperpanjang masa jabatan presiden menjadi enam tahun. Perubahan konstitusi selanjutnya menghilangkan batasan masa jabatan presiden, sehingga berpotensi memungkinkan Putin untuk tetap berkuasa hingga tahun 2036.

Dalam putaran kemenangan di markas pemilihannya pada Minggu malam, Putin mengatakan bahwa pemilu telah “memperkuat” persatuan nasional dan bahwa ada “banyak tugas ke depan” bagi Rusia seiring negara tersebut melanjutkan jalur konfrontasinya dengan Barat.

“Tidak peduli berapa banyak orang yang mencoba mengintimidasi kami, tidak peduli berapa banyak mereka mencoba untuk menekan kami, kemauan kami, kesadaran kami, tidak ada seorang pun yang mampu melakukan hal seperti ini dalam sejarah, dan itu tidak akan terjadi sekarang dan tidak akan terjadi. terjadi” di masa depan. Dia berkata: “Tidak pernah.”

Lawan terberat Putin telah tewas dalam beberapa bulan terakhir.

Setelah memimpin pemberontakan yang gagal pada bulan Juni, kepala tentara bayaran Wagner, Yevgeny Prigozhin, terbunuh dua bulan kemudian setelah pesawatnya jatuh saat melakukan perjalanan dari Moskow ke St. Petersburg. Kremlin membantah terlibat dalam kematian Prigozhin.

READ  India tidak menunjukkan tanda-tanda akan memperlambat pembelian minyak Rusia

Pemilihan diadakan sebulan kemudian Alexei NavalnyLawan Putin yang paling kuat, tewas di koloni hukuman di Kutub Utara. Keluarga dan pendukung Navalny menuduh Putin bertanggung jawab atas kematiannya, namun Kremlin menolaknya.

Dalam pidatonya pada Minggu malam, Putin dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya melanggar tradisinya untuk tidak menyebut nama Navalny, membahas kematiannya dan mengonfirmasi diskusi tentang… Kemungkinan pertukaran tahanan Dengan partisipasi tokoh oposisi. Sekutu Navalny sebelumnya mengklaim bahwa dia tinggal “beberapa hari lagi” untuk ditukar sebelum kematiannya.

“Adapun Tuan Navalny – ya, dia telah meninggal. Itu selalu merupakan peristiwa yang menyedihkan. Ada kasus lain di mana orang meninggal di penjara. Bukankah ini terjadi di Amerika? Dia berkata: Itu terjadi, dan tidak hanya sekali.

Putin mengatakan beberapa hari sebelum kematian Navalny, dia diberitahu tentang proposal untuk menukarnya dengan tahanan yang ditahan di negara-negara Barat. “Orang yang berbicara dengan saya belum menyelesaikan kalimatnya ketika saya mengatakan saya setuju,” kata Putin. “Namun sayangnya hal itu terjadi [Navalny’s death] Itu terjadi. Syaratnya hanya satu, kita ganti dia agar dia tidak kembali. Biarkan dia duduk di sana. Ya, hal seperti ini terjadi. Tidak ada yang dapat Anda lakukan untuk mengatasinya, itulah hidup.”

Ibrahim Norouzi/AFP

Yulia Navalnaya, janda Navalny, mengantri di dekat Kedutaan Besar Rusia di Berlin, Jerman, sekitar tengah hari waktu setempat, 17 Maret 2024.

Janda Navalny, Yulia Navalnaya, telah mendesak warga Rusia untuk berpartisipasi secara massal untuk menunjukkan perlawanan pada hari Minggu, hari terakhir pemungutan suara di 11 zona waktu Rusia dan 88 distrik federal. Sebelumnya, Kremlin memperingatkan agar tidak terjadi perkumpulan tanpa izin.

Sebuah tim CNN di Moskow menyaksikan antrean di luar TPS meningkat dengan cepat pada tengah hari sebagai bagian dari apa yang disebut sebagai aksi protes Demonstrasi anti-Putin. Terinspirasi oleh Navalny. Seorang wanita yang mengantri mengatakan kepada CNN: “Ini adalah pertama kalinya dalam hidup saya, saya melihat antrean untuk pemilu.” Ketika ditanya mengapa dia datang pada jam itu, dia menjawab: “Anda tahu alasannya. Saya pikir semua orang di antrian ini tahu alasannya.”

Protes serupa juga diadakan di kedutaan besar Rusia di seluruh Eropa, dengan banyak orang berkumpul pada siang hari di London, Paris, dan tempat lain. Navalnaya menghadiri demonstrasi di Berlin, mengantri bersama pemilih lainnya untuk menunjukkan oposisi.

READ  40 tewas dalam ledakan tambang batu bara di Turki, puluhan ditahan

Pemilu ini juga diwarnai oleh tindakan pembangkangan yang lebih nyata. Hingga hari Sabtu, Rusia telah mengajukan setidaknya 15 kasus pidana terhadap manusia Tuangkan pewarna ke dalam kotak suaraMereka membakar atau melemparkan bom molotov ke tempat pemungutan suara. Ella Pamfilova, ketua Komisi Pemilihan Umum Pusat Rusia, mengatakan 29 TPS di 20 wilayah Rusia menjadi sasaran, termasuk delapan upaya pembakaran.

Lebih dari 60 warga Rusia ditangkap di setidaknya 16 kota pada hari terakhir pemungutan suara, menurut kelompok hak asasi manusia independen OVD-Info.

AP

Para pemilih mengantri di TPS di Saint Petersburg, Rusia, pada siang hari waktu setempat, 17 Maret 2024.

Rusia juga mengadakan pemilihan presiden di empat wilayah Ukraina yang dicaploknya selama invasi komprehensifnya. Ukraina mengatakan pemilu tersebut melanggar hukum internasional dan akan diklasifikasikan sebagai “batal demi hukum.”

Pihak berwenang yang dibentuk oleh Rusia di wilayah pendudukan Ukraina melaporkan bahwa tingkat partisipasi dalam pemilu melebihi 80%. Namun bukti adanya paksaan pemilih telah muncul. Saluran Telegram Rusia menunjukkan tentara Rusia menemani petugas pemilu saat mereka pergi dari rumah ke rumah untuk mengumpulkan suara.

Sebuah video dari Luhansk menunjukkan seorang perempuan lanjut usia di dalam apartemennya mengisi surat suara pemilu dan memasukkannya ke dalam kotak suara, sementara seorang pria berseragam militer berdiri di dekatnya dengan senapan tersandang di dadanya.

Setelah hasil awal dipublikasikan pada hari Minggu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menggambarkan Putin sebagai “diktator” dan pemilu Rusia sebagai “palsu.”

“Jelas bagi semua orang di dunia bahwa individu ini, seperti yang sering terjadi dalam sejarah, muak dengan kekuasaan dan melakukan segala daya untuk memerintah seumur hidup. Tidak ada kejahatan yang tidak dilakukannya untuk memperpanjang kekuasaan pribadinya. Tidak ada seorang pun di dunia yang kebal dari hal ini,” kata Zelensky.

Pemilu ini diadakan setelah lebih dari dua tahun perang, yang telah merugikan rakyat Rusia dalam jumlah besar. Kremlin merahasiakan jumlah korban, namun para pejabat Barat yakin bahwa lebih dari 300.000 tentara Rusia tewas atau terluka di medan perang di Ukraina.

Menanggapi pertanyaan jurnalis pada hari Minggu tentang Presiden Perancis Emmanuel Macron Dalam pernyataannya bulan lalu bahwa ia tidak mengesampingkan pengiriman pasukan Eropa ke Ukraina, Putin mengatakan langkah tersebut akan menjadi “satu langkah lagi menuju Perang Dunia III.”

READ  Biden memuji negara tersebut atas dukungannya terhadap Ukraina, tetapi menggunakan nama yang sudah ada sejak lebih dari 30 tahun yang lalu

Dmitry Lovetsky/AFP

Seorang pria meninggalkan bilik suara di tempat pemungutan suara di St. Petersburg, 16 Maret 2024.

Invasi Putin telah mengubah poros geopolitik dunia pasca-Perang Dingin, yang menyebabkan negara-negara Barat memperlakukan Rusia sebagai negara paria setelah puluhan tahun menjalin hubungan yang lebih bersahabat. Perang tersebut juga mengecilkan dunia Putin, setelah Pengadilan Kriminal Internasional tahun lalu mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadapnya atas tuduhan melakukan kejahatan perang di Ukraina, yang mewajibkan lebih dari 100 negara untuk menangkap pemimpin Rusia tersebut jika ia menginjakkan kaki di wilayah mereka.

Namun perang juga membuka cakrawala baru bagi Rusia, yang berupaya menjalin kemitraan baru dan memperkuat kemitraan yang sudah ada. Hubungan Rusia dengan Tiongkok, Korea Utara, dan Iran – yang tidak mengutuk invasi tersebut – semakin dalam, dan Putin telah mencoba mendekati negara-negara Selatan sambil menawarkan visi dunia yang tidak dipimpin oleh Barat.

Para pengkritik Putin menuduhnya merekayasa masalah kebijakan luar negeri untuk mengalihkan perhatian dari ketidakmampuan pemerintahnya menyelesaikan berbagai masalah dalam negeri Rusia, mulai dari rendahnya harapan hidup hingga meluasnya kemiskinan.

Sementara Rusia selamat Penalti Lebih baik dari yang diharapkan, konflik yang ditimbulkan oleh negara-negara Barat mendistorsi perekonomian mereka dengan menyerap sumber daya untuk produksi militer. Inflasi meningkat, barang-barang kebutuhan pokok seperti telur menjadi tidak terjangkau, dan puluhan ribu profesional muda meninggalkan negara tersebut.

Mengukur opini publik sulit dilakukan di negara otoriter seperti Rusia, di mana organisasi pengawas beroperasi di bawah pengawasan ketat dan banyak yang takut mengkritik Kremlin.

Namun Levada Center, sebuah organisasi jajak pendapat non-pemerintah, mengatakan bahwa hampir separuh warga Rusia sangat mendukung perang di Ukraina, dan lebih dari tiga perempatnya mendukung perang di Ukraina. Levada juga melaporkan bahwa peringkat persetujuan terhadap Putin melebihi 80% – angka yang hampir tidak diketahui di kalangan politisi Barat, dan merupakan peningkatan yang signifikan selama tiga tahun sebelum invasi besar-besaran ke Ukraina.

Ini adalah cerita yang berkembang dan akan diperbarui.