Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kelompok produsen minyak dalam fokus jelang sanksi Rusia

Kelompok produsen minyak dalam fokus jelang sanksi Rusia

Dipimpin oleh Arab Saudi dan Rusia, OPEC+ sepakat pada awal Oktober untuk memangkas produksi sebesar dua juta barel per hari mulai November.

Vladimir Simechek | Af | Gambar Getty

Aliansi produsen minyak yang berpengaruh sepakat pada hari Minggu untuk tetap pada kebijakan produksi menjelang embargo Uni Eropa yang ditangguhkan pada minyak mentah Rusia.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen non-OPEC, sekelompok 23 negara penghasil minyak yang dikenal sebagai OPEC+, memutuskan untuk tetap berpegang pada kebijakan pemotongan produksi minyak saat ini sebesar 2 juta barel per hari, atau sekitar 2% dari permintaan global. , dari November hingga akhir. 2023.

adalah analis energi diharapkan OPEC+ sedang mempertimbangkan pemotongan produksi baru yang mendukung harga menjelang potensi pukulan ganda untuk pendapatan minyak Rusia.

Uni Eropa sedang bersiap untuk melarang semua impor minyak mentah Rusia melalui laut mulai Senin, sementara Amerika Serikat dan anggota lain dari Kelompok Tujuh sedang bersiap. Ini akan membatasi harga minyak yang dijual Rusia ke negara-negara di seluruh dunia.

Kremlin telah memperingatkan sebelumnya bahwa setiap upaya untuk memaksakan batasan pada harga minyak Rusia akan lebih merugikan daripada menguntungkan.

Harga minyak telah turun hingga di bawah $90 per barel dari lebih dari $120 pada awal Juni sebelum berpotensi melumpuhkan sanksi terhadap minyak Rusia, meredam permintaan minyak mentah di China dan meningkatkan kekhawatiran akan resesi.

OPEC +, yang dipimpin oleh Arab Saudi dan Rusia, menyetujui hal ini Di awal Oktober Untuk memangkas produksi sebesar 2 juta barel per hari mulai November. Ini terjadi meskipun ada seruan dari Amerika Serikat agar grup memompa lebih banyak untuk menurunkan harga bahan bakar dan membantu ekonomi global.

READ  Putin Gorbachev membantah mengadakan pemakaman kenegaraan dan akan menjauh

Ini adalah berita terbaru. Periksa kembali nanti untuk informasi lebih lanjut.