Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kekurangan minyak goreng di Indonesia memburuk, dua tewas dalam antrian untuk emas cair, World News

Pendudukan Rusia di Ukraina telah mengurangi stok, menewaskan dua orang yang mengantri untuk membeli minyak goreng di Indonesia.

Tragedi itu terjadi di Kalimantan Timur di pulau Kalimantan, salah satu produsen minyak sawit mentah (CPO) dan minyak sawit segar terbesar di Indonesia.

Eksportir Indonesia harus menyisihkan 30 persen dari produk minyak sawit mereka untuk keperluan dalam negeri untuk memenuhi kekurangan, naik dari 20 persen sebelumnya.

Organisasi Pembangunan Dunia (CGDEV) mengatakan pada hari Jumat bahwa kenaikan besar-besaran harga pangan dan energi yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina akan menjerumuskan lebih dari 40 juta orang ke dalam kemiskinan ekstrem, memperingatkan terhadap sanksi ekspor dan sanksi terhadap produksi pangan Rusia.

Para peneliti mengatakan konsumen gandum langsung di Ukraina dan Rusia memiliki perhatian paling mendesak, terhitung lebih dari seperempat ekspor gandum global. Ini termasuk Mesir, Indonesia, Bangladesh, Pakistan, Azerbaijan dan Turki, tetapi harga akan naik secara global karena importir bersaing untuk mendapatkan alternatif.

Kementerian Keuangan RI pada Jumat mengeluarkan ketentuan menaikkan pajak progresif CPO menjadi US$375 per ton saat harga internasional di atas US$1.500 per ton.

Dengan menggabungkan minyak sawit dan bahan bakar diesel, pemasok lokal mengekspor lebih banyak minyak sawit di tengah kenaikan harga komoditas di pasar internasional karena mereka mengalihkan produksi mereka ke biodiesel – bahan bakar alternatif untuk kendaraan – biodiesel.

Baca juga | Indonesia meloloskan undang-undang untuk memindahkan ibu kota dari Jakarta ke Nusantara

Diperkenalkan pada tahun 2008, program biodiesel berupaya untuk mengurangi impor domestik minyak mentah dan minyak olahan, meningkatkan konsumsi domestik minyak sawit dan dengan demikian menstabilkan harganya. Untuk memikat produsen minyak sawit untuk memasok perusahaan biodiesel, pemerintah memberikan subsidi tahunan, yang tahun lalu hampir 52 triliun rupee.

READ  SEA Games 31: Indonesia Puas dengan Posisi Tiga Besar | Dunia

India telah meminta Indonesia untuk meningkatkan ekspor minyak sawit ke negara itu untuk mengimbangi hilangnya pasokan minyak bunga matahari dari wilayah Laut Hitam akibat krisis Ukraina.

India, pembeli minyak goreng terbesar di dunia, bergantung pada Indonesia, produsen utama lebih dari setengah impor minyak sawitnya, tetapi khawatir tentang pembatasan ekspor oleh Jakarta pada Januari untuk mengurangi harga lokal.

Pasokan kelapa sawit yang terbatas, diikuti dengan penghentian ekspor minyak bunga matahari dari wilayah Laut Hitam – yang menyumbang 60 persen dari produksi bunga matahari dunia dan 76 persen ekspor – telah mendorong harga minyak nabati global ke rekor tertinggi.

(Dengan masukan dari instansi)