Agustus 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Di Indonesia, proses sederhana membeli minyak goreng ternyata mematikan, Asia News

Kekurangan minyak goreng di Indonesia semakin mengkhawatirkan menyusul tewasnya dua warga yang mengantre emas cair di Kalimantan Timur di pulau Kalimantan. Meski menjadi salah satu produsen minyak sawit mentah (CPO) dan minyak sawit segar terbesar di Indonesia, tragedi telah terjadi.

Pada hari Sabtu, Sandra, seorang ibu rumah tangga berusia 41 tahun, pingsan saat mengantre di bawah terik matahari selama lebih dari satu jam menunggu minimarket setempat buka. Dia meninggal di ambulans dalam perjalanan ke rumah sakit setempat. Polisi mengatakan dia menderita asma.

Pada hari Selasa, Rita Ryani yang berusia 49 tahun meninggal setelah dua hari dirawat intensif.

Ryani, Kepala Badan Reserse Kriminal Polres Samaria, mungkin sudah lelah mengantre di tiga supermarket berbeda, di mana ia mencoba membeli dua liter minyak goreng yang sudah dijatah dari masing-masing toko. “Korban merasakan sakit dan kram di tangannya dan menelepon suaminya. Dia kemudian pingsan dan dibawa ke rumah sakit,” kata Antika Dharma Sena kepada media setempat menyusul berita kematiannya.

Indonesia telah dicekam oleh kepanikan kelapa sawit selama berbulan-bulan karena harga CPO telah naik 40 persen sejak awal tahun ini.

Invasi Rusia ke Ukraina telah menyebabkan kekurangan minyak lainnya, seperti minyak bunga matahari dan minyak lobak, serta target produksi yang mengecewakan di negara-negara penghasil minyak sawit seperti Malaysia.

Untuk mengatasi kelangkaan tersebut, pemerintah Indonesia membatasi pembelian minyak goreng hingga dua liter per orang. Beberapa pelanggan, seperti Ryani, telah menimbun minyak karena takut kehabisan barang sepele, serta membeli dan menjualnya kembali kepada warga lain yang ingin mendapatkan emas cair.

Pada hari Kamis, barisan di sekitar minimarket di Callimanton terus terlihat seperti ular, kata seorang penduduk lokal yang tidak disebutkan namanya kepada Asia’s This Week, untuk kedua kalinya dalam beberapa pekan terakhir bahwa ia harus mengantre untuk mendapatkan barang-barang kebutuhan pokok.

READ  IMA desak dukungan berkelanjutan untuk UMKM di Indonesia: Menteri

“Kami tidak mau antre seperti ini, harga akan kembali normal,” katanya seraya menambahkan bahwa ia harus membawa fotokopi KTP dan Kartu Keluarga ke minimarket. Beberapa toko mulai mencatat informasi pelanggan, memastikan mereka tidak kembali untuk membeli lebih banyak oli, dan mematuhi aturan dua liter.

Di Madonna, Sumatera Utara, rak-rak di toko-toko lokal dan minimark juga kosong, dengan papan yang menunjukkan bahwa pelanggan hanya dapat membeli dua liter minyak goreng, dengan harga Rp14.000 (S $ 1,30) per liter. .

alternatif

Seorang karyawan yang tidak disebutkan namanya di sebuah supermarket di Madonna mengatakan dia telah menindak keluhan pelanggan selama berminggu-minggu tentang kurangnya minyak goreng di rak. Mereka melihat pelanggan menjual minyak di pinggir jalan di pasar gelap.

Yohana Tiko, Direktur Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI Kaltim) Kaltim, mengatakan situasi tersebut sangat memprihatinkan mengingat Indonesia, khususnya Kalimantan, merupakan negara pengekspor minyak goreng terbesar di dunia.

“Seharusnya tidak ada kekurangan, namun itulah yang terjadi. Apa yang terjadi di sini?” Dia berkata. “Apa masalah antara pemasok bahan baku dan produsen minyak?”

CPO yang diproduksi Diego Indonesia melebihi permintaan domestik, yang berarti terjadi surplus di dalam negeri. Namun karena Indonesia hanya memproduksi CPO dan buah segar, maka sebagian besar pengolahan dilakukan oleh pengusaha swasta yang fokus pada pasar ekspor.

“Ini harus bertindak sebagai tindakan pencegahan bagi pemerintah untuk mengelola situasi, tanpa mengekspor produk kelapa sawit,” katanya.

Sementara itu, pemerintah Indonesia sedang berusaha mengatasi masalah tersebut.

Pada Selasa, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan pemerintah fokus pada skenario global kenaikan harga komoditas berbagai minyak.

Dalam upaya untuk menahan kenaikan harga minyak sawit, peraturan pemerintah baru yang mulai berlaku pada hari Jumat mengurangi ekspor sebesar 30 persen karena Indonesia menaikkan pajak minyak sawit menjadi maksimum $375 per ton. $ 175 per ton.

READ  Disney telah menunjuk presiden pertama Corp Coms di Indonesia

Menteri Perdagangan Indonesia, Mohammed Ludfi, mengumumkan kenaikan pajak selama sidang komite parlemen pada hari Kamis, di mana ia dikritik oleh anggota parlemen karena menuduhnya “panik” atas penarikan kontrol ekspor minyak sawit, juga dikenal sebagai bea pasar domestik ( DMO). . Tuntutan itu membuat eksportir sawit menyisihkan 30% produk sawitnya untuk pasar domestik dari sebelumnya 20%.

Kementerian Lufthansa telah mengubah aturan terkait CPO setidaknya enam kali sejak awal tahun ini. Rencana terakhir pemerintah menggunakan dana dari pajak baru untuk mensubsidi penjualan minyak goreng grosir selama enam bulan ke depan dan mendistribusikan 200 juta liter minyak goreng ke seluruh Indonesia setiap bulan.

alternatif

“Pemerintah telah memutuskan untuk mensubsidi minyak sawit total sebesar 14.000 rupee (US $ 1,00) per liter,” kata Hardardo kepada saluran YouTube pemerintah, Selasa. “Subsidi akan diberikan atas dasar dana dari Badan Pengelola Perkebunan Kelapa Sawit.”

“Dengan harga ini, kami berharap Palmyra akan tersedia di supermarket dan pasar tradisional dan pasar basah. Untuk itu, Kapolri akan memastikan ketersediaan dan pasokannya,” ujarnya.

Artikel ini awalnya diterbitkan South China Morning Post.