Februari 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kekuatan besar?  Mengapa Tiongkok enggan terlibat dalam krisis Laut Merah dan bergabung dengan serangan pimpinan AS terhadap Houthi?

Kekuatan besar? Mengapa Tiongkok enggan terlibat dalam krisis Laut Merah dan bergabung dengan serangan pimpinan AS terhadap Houthi?

Sebagai tanggapan, koalisi lebih dari 20 negara pimpinan AS, mulai dari Inggris hingga Bahrain, bergabung untuk melindungi lalu lintas komersial di Laut Merah, termasuk melancarkan serangan udara terhadap Houthi.

Sebaliknya, pendekatan yang dilakukan Beijing adalah menyerukan diakhirinya serangan terhadap kapal dan menyatakan keprihatinan terhadap situasi yang meningkat.

Para pengamat mengatakan respons hati-hati Tiongkok ini konsisten dengan pendekatan umum mereka terhadap krisis di Timur Tengah dan sepertinya tidak akan berubah kecuali serangan tersebut berdampak pada kepentingan perdagangan dan komersial Tiongkok.

Namun mereka mengatakan kehati-hatian ini juga mencerminkan kurangnya kepemimpinan dan kapasitas negara yang ingin menjadikan dirinya sebagai kekuatan global.

“Ini jelas tidak menunjukkan keinginan untuk bertindak sebagai kekuatan besar yang bertanggung jawab,” kata Uri Sela, seorang profesor di Universitas Tel Aviv.

“Meskipun Tiongkok mempertahankan retorika yang jelas tentang menjaga perdamaian dan stabilitas, dalam praktiknya, sejauh ini, tampaknya Tiongkok memiliki sedikit kemampuan untuk mewujudkannya baik dalam hal kekuatan militer maupun diplomasi.”

03:21

Koalisi pimpinan AS mengebom pejuang Houthi yang didukung Iran di Yaman

Koalisi pimpinan AS mengebom pejuang Houthi yang didukung Iran di Yaman

Salah satu faktor yang berkontribusi, menurut David Arras, profesor politik internasional di Pusat Studi Tiongkok dan Amerika Hopkins-Nanjing, adalah bahwa kapal-kapal Tiongkok belum diserang oleh Houthi, yang berarti Tiongkok tidak berminat untuk mengambil tanggung jawab yang lebih besar di Yaman. Konflik.

Arasi menambahkan bahwa bahkan ketika impor dan ekspor Tiongkok yang diangkut dengan kapal non-Tiongkok menyebabkan pengalihan perhatian, yang menyebabkan harga barang menjadi lebih tinggi, Beijing lebih memilih menanggung biaya-biaya tersebut daripada “menyesuaikan diri dengan Amerika Serikat… atau menanggung kewajiban keamanan yang mahal dalam hal itu.” wilayah yang bergejolak.” .

READ  5 orang tewas setelah sebuah pesawat militer jatuh di Mediterania timur

Akibatnya, Tiongkok tidak berkomitmen untuk menjamin stabilitas di Laut Merah atau membela hak navigasi internasional – dan juga tidak bersemangat untuk memenuhi komitmen tersebut.

Dia mengatakan hal ini membuat Washington mempunyai beban untuk melindungi kebebasan navigasi dan Beijing mempunyai “tumpangan gratis.”

Penasihat Keamanan Nasional AS dan diplomat terkemuka Tiongkok bertemu di Thailand

Meskipun serangan terhadap sasaran Houthi terus berlanjut, serangan terhadap kapal terus berlanjut, sebuah situasi yang Tiongkok gunakan untuk mencerminkan kegagalan tatanan global yang dipimpin AS dan menunjukkan upayanya dengan cara yang lebih baik, menurut Silla.

“Tiongkok melihat peluang di sini untuk menggunakan ‘narasi kegagalan’ ini untuk membuktikan bahwa ‘tatanan global’ Tiongkok lebih unggul daripada Amerika Serikat,” katanya.

Namun, ia mengatakan konflik di Laut Merah malah menunjukkan “volatilitas dan kerapuhan” keberhasilan Tiongkok di kawasan tersebut, khususnya perjanjian yang ditengahi oleh Iran dan Arab Saudi.

Financial Times melaporkan pekan lalu bahwa Amerika Serikat telah meminta Tiongkok untuk menggunakan pengaruhnya terhadap Iran untuk mengendalikan Houthi, karena hanya ada sedikit indikasi bahwa Beijing akan melakukan hal tersebut.

Sella mengatakan negara-negara memiliki ekspektasi yang rendah terhadap kebangkitan Beijing sebagai pemimpin namun “mengharapkan lebih banyak keterlibatan diplomatik dari Tiongkok,” terutama dengan Iran.

Serangan berkelanjutan yang dilakukan oleh kelompok Houthi yang didukung Teheran “merusak seluruh narasi Tiongkok” tentang dampak perjanjian tersebut.

“Situasi di Laut Merah telah menunjukkan besarnya kekuatan Tiongkok yang sebenarnya: Tiongkok mempunyai kepentingan ekonomi yang besar di kawasan ini, namun masih sangat jauh dari kekuatan global,” tambah Sela.

Dia menambahkan: “Tetap bersikap rendah hati pada saat ini dapat membantu Tiongkok lolos dari masalah ini.”

READ  Tantrum oleh seorang musafir: Seorang wanita ditampilkan dalam video menyerang agen check-in maskapai di Bandara Mexico City

Penasihat Keamanan Nasional AS mengadakan pembicaraan “konstruktif” dengan Menteri Luar Negeri Tiongkok

Jeremy Chan, seorang analis senior di Grup Eurasia, mencatat bahwa reaksi diam Tiongkok berasal dari pandangannya bahwa serangan di Laut Merah adalah “akibat langsung” dari kegagalan mencapai gencatan senjata permanen di Gaza, sebuah kegagalan yang ditudingkan oleh Tiongkok. Amerika Serikat. Amerika.

Dalam keadaan seperti ini, Beijing tidak akan mendukung Washington, baik dengan mengecam kelompok Houthi atau melakukan patroli angkatan laut gabungan di Laut Merah – sebuah langkah yang akan berhasil dalam jangka pendek namun tidak dalam gambaran yang lebih besar.

“Penilaian saya adalah bahwa ini adalah langkah cerdas dari sudut pandang sempit kepentingan Tiongkok, namun merupakan langkah konyol bagi negara yang ingin menjadi pemimpin global,” kata Chan.

Menurut Andrew Scoble, peneliti terkemuka Tiongkok di Institut Perdamaian AS, Tiongkok sebagian besar memainkan peran sebagai “kekuatan besar yang ringan” di Timur Tengah, di mana meskipun merupakan kekuatan ekonomi kelas berat, Tiongkok tetap menjadi “kekuatan diplomatis ringan dan kekuatan militer.” kelas bulu”.

Dia mengatakan: “Dengan beberapa pengecualian, Beijing telah membuat tindakan yang sederhana dan formal di tingkat diplomatik, meskipun dengan seruan tentatif untuk dialog dan perdamaian, sementara Tiongkok secara militer telah menggunakan jejak ‘lunak’ di Timur Tengah.”

“Dia telah belajar bagaimana berbicara dalam bahasa kekuatan besar, namun masih belajar bagaimana menapaki jalur kekuatan besar.”

Namun Wang Yiwei, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Renmin, mengatakan posisi Tiongkok bukan sekedar memihak, namun harus menjunjung tinggi hak dan kepentingan semua pihak, terutama negara-negara berkembang.

“Ini bukan sekedar mengecam dan mendukung satu pihak. Posisi Tiongkok harus berkesinambungan dan konsisten,” katanya.

READ  McCarthy bertemu dengan Presiden Taiwan di California pada hari Rabu

Negara-negara berkembang mungkin ingin Tiongkok mengambil “sikap adil” dan “berbicara mewakili dunia Arab.”

10:26

Pejuang Houthi di Yaman yang berada di balik serangan Laut Merah mengancam akan mengganggu perdagangan global

Pejuang Houthi di Yaman yang berada di balik serangan Laut Merah mengancam akan mengganggu perdagangan global

Alvin Campa, asisten profesor di Sekolah Studi Internasional Josef Korbel di Universitas Denver, mengatakan tanggapan Tiongkok menunjukkan bahwa Tiongkok “terombang-ambing antara menjadi pemimpin global… dan memajukan kepentingan geopolitiknya.”

Dia menambahkan bahwa seorang pemimpin dunia akan menjamin keselamatan semua kapal komersial terlepas dari posisi politik mereka, namun laporan menunjukkan bahwa hanya Houthi yang menjamin keselamatan kapal Tiongkok dan Rusia.

Dia menambahkan: “Tiongkok berusaha mencapai masalah ini dalam dua arah, dan Tiongkok tidak melakukan banyak hal dalam proses ini, namun mencapai hasil yang diinginkan dalam kedua arah.”

Campa menambahkan bahwa kepemimpinan Tiongkok dapat dirugikan jika mereka menggambarkan dirinya sebagai pemimpin yang “kurang bertanggung jawab”.

“Ini mengirimkan pesan bahwa jika Anda melakukan sesuatu yang merugikan Barat dan Anda tidak melakukan apa pun terhadap kami, kami tidak akan melakukan apa pun yang merugikan Anda.”

Tiongkok hanya mempunyai sedikit kemampuan untuk memproyeksikan kekuatan di kawasan Teluk, dan tentu saja Tiongkok tidak siap untuk terlibat dalam konflik yang lebih besar

William Figueroa, Universitas Groningen

Arasi mencatat bahwa Beijing akan berusaha mendapatkan beberapa “poin kepemimpinan” seperti menyerukan diskusi regional yang lebih luas, namun Tiongkok tampaknya memajukan agenda diplomatiknya “tanpa biaya material.”

William Figueroa, seorang profesor di Universitas Groningen, mengatakan Beijing tidak ingin terlihat mendukung kelompok yang mengancam stabilitas sistem pelayaran internasional, dan juga tidak ingin proyek regionalnya terhambat oleh konflik regional yang lebih luas. .

Pada saat yang sama, mereka menyadari hubungan antara Houthi dan Iran, serta terbatasnya pengaruh mereka terhadap salah satu pihak.

“Saya pikir ini konsisten dengan pendekatan jangka panjang Tiongkok,” kata Figueroa, yang meneliti hubungan Tiongkok dengan negara-negara Timur Tengah.

“Ini adalah satu-satunya posisi yang masuk akal, karena apa lagi yang bisa dilakukan Tiongkok? Tiongkok hanya memiliki sedikit kemampuan untuk memproyeksikan kekuatan di Teluk, dan tentu saja tidak siap untuk terlibat dalam konflik yang lebih besar.”

Topan FGR4 Angkatan Udara Kerajaan bersiap lepas landas untuk melakukan serangan udara terhadap sasaran militer Houthi di Yaman pada hari Senin. Gambar: Kementerian Pertahanan Inggris melalui AP

Chan mengatakan Tiongkok kemungkinan akan mempertahankan statusnya saat ini lebih lama dari perkiraan banyak orang, terutama karena kapal-kapalnya belum sepenuhnya terkena dampak.

Selama negara-negara Teluk Arab – yang merupakan kepentingan komersial utama Tiongkok – mempertahankan pendirian yang sama, Beijing “pasti akan tetap berada di jalur yang sama.”

Namun mungkin ada tekanan yang semakin besar terhadap Tiongkok untuk berbuat lebih banyak jika serangan di Laut Merah terus berlanjut. Arasi mengatakan investasi dan kemitraan dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok dapat dirugikan.

Namun ia juga mencatat bahwa proyek-proyek ini biasanya bersifat permanen dan berjangka panjang, dan kemungkinan akan terus berlanjut setelah krisis berakhir.

Akankah Tiongkok memainkan peran yang lebih besar? Mungkin tidak, menurut para analis.

Sella mengatakan bahwa meskipun Tiongkok bisa berbuat lebih banyak, seperti memberikan tekanan yang lebih besar terhadap Iran, Beijing sering kali enggan melakukan hal-hal yang tidak menjamin kesuksesan.

Namun, tekanan terhadap pemerintah Tiongkok akan meningkat jika perusahaan Tiongkok menderita akibat konflik di Laut Merah. Silla mengatakan ini akan menjadi “satu-satunya alasan” Beijing bisa mengubah arah.

“Meskipun perekonomian Tiongkok menghadapi tantangan yang sulit, Tiongkok tampaknya mampu bertahan selama beberapa bulan lagi. Tiongkok mungkin percaya bahwa dengan semakin dekatnya musim panas, Tiongkok dapat menggunakan rute Arktik lebih banyak, sehingga mengurangi dampak masalah Laut Merah.

“Bagaimanapun, Tiongkok tampaknya berasumsi bahwa karena begitu banyak negara lain yang menderita akibat serangan di Laut Merah, maka hal itu akan menyelesaikan masalah tersebut.”