November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana Foto Dick Membantu Penyelidik Meretas Perampokan Berlian Tamara Ecclestone senilai $30 Juta

Bagaimana Foto Dick Membantu Penyelidik Meretas Perampokan Berlian Tamara Ecclestone senilai $30 Juta

London-Halaman Skotlandia Geng ini tertangkap di balik perampokan rumah terbesar dalam sejarah hukum Inggris setelah seorang pencuri tidak bisa menahan diri untuk mengirim foto kontol ke anggota staf di sebuah hotel murah.

Kisahnya berawal dari gaya hidup mewah di Instagram. Tepat sebelum Natal di tahun 2019, Tamara Ecclestone– Pewaris model, putri mantan bos Formula Satu, bertubuh kecil Bernie Ecclestone– Dia mengumumkan bahwa dia dan keluarganya bepergian ke Lapland untuk liburan dengan foto putrinya Sofia di depan pesawat pribadi.

Pada malam keberangkatan mereka, sekelompok pencuri masuk ke rumah keluarga yang terletak di jalan yang disebut sebagai Billionaire’s Row. Kelompok tersebut berhasil menarik sekitar $30 juta tunai, jam tangan, dan berlian dari properti tersebut. Itu terlepas dari kenyataan bahwa seorang penjaga keamanan telah menangkap basah tiga pria yang tidak bertopeng sekitar jam 11 malam di dalam ruang ganti Ecclestone – yang dikenal sebagai “ruang bawah tanah” – setelah pintu baja enam inci dibiarkan terbuka. Para perampok melewati penjaga dan melarikan diri dari rumah megah melalui jendela.

Polisi dari Met’s Flying Squad – tim crack yang menyelidiki perampokan di London – pada awalnya tidak melakukan banyak hal. Rekaman kamera keamanan dari halaman properti menunjukkan ketiganya melewati replika rumah utama seharga $12.000 yang digunakan Sophia sebagai ruang bermain. Kemudian gambar CCTV menunjukkan kelompok itu menaiki salah satu taksi hitam terkenal di London. Penyelidik melanjutkan untuk memanggil 1.006 sopir taksi yang bekerja di daerah itu pada malam perampokan, menanyakan apakah mereka ingat mengambil kit yang cocok dengan deskripsi pencuri.

Salah satu pengemudi mengatakan dia melakukannya, dan memberikan informasi yang mengarahkan penyelidikan ke hotel murah bernama TLK Apartments. Detektif Polisi Thomas Grimshaw mengunjungi hotel pada Januari 2020 dan bertanya kepada resepsionis apakah dia ingat sekelompok pemuda yang menginap di sana pada pertengahan Desember.

READ  Wartawan Rusia Oksana Paulina tewas dalam pemboman di Kyiv

Kemungkinan untuk mengingat tamu-tamu tertentu kecil, tetapi dia mengatakan kepada detektif itu bahwa ada satu kelompok calon tersangka yang dia ingat dengan sangat jelas.

Satu kelompok mengirimi koleganya serangkaian pesan cabul di iPhone di luar jam kerja hotel – salah satunya adalah foto jelek. Staf di hotel bahkan menyebut nomor pria itu sebagai ‘eksentrik’.

“Begitu saya mengetahui hal ini, saya merasa kami telah mengidentifikasi kelompok orang yang tepat,” Grimshaw Dia mengatakan kepada BBC.

Hotel membuat salinan ID fotonya ketika dia check in, memberikan polisi tersangka pertama dalam kasus ini: seorang Italia berusia 23 tahun bernama Yugoslav Jovanovic. Setelah identitasnya diperoleh, polisi dapat mengumpulkan gerakan Yovanovitch setelah memasuki Inggris, dan menemukan bahwa penampilannya cocok dengan seorang pria yang tertangkap di CCTV selama perampokan di rumah selebriti lainnya, termasuk perampokan $ 70.000 di bus milik pelatih. Premier League Frank Lampard dan pekerjaan senilai $410.000 di rumah mendiang pemilik tim sepak bola Leicester City, Vichai Srivaddhanaprabha.

Investigasi akhirnya mengarah pada penangkapan Yovanovitch di Italia pada Oktober 2020 sebelum diekstradisi ke Inggris pada April tahun lalu. Dia dan rekan-rekannya Alessandro Maltese dan Alessandro Donati – juga ditangkap di Italia dan diekstradisi ke Inggris – mengaku bersalah atas konspirasi perampokan dan dipenjarakan pada November 2021. Dugaan dalang semua perampokan – dikenal dengan lebih dari selusin alias – adalah dikatakan diam Dia hidup sebagai orang bebas setelah otoritas Serbia menolak permintaan ekstradisi.