Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kekhawatiran Perez tentang kecepatan Saudi Verstappen adalah “normal”

Kekhawatiran Perez tentang kecepatan Saudi Verstappen adalah “normal”

Christian Horner mengatakan itu “normal” bagi Sergio Perez untuk mengungkapkan kekhawatiran tentang kecepatan Max Verstappen selama tahap penutupan Grand Prix Formula 1 di Arab Saudi.

Pemimpin Perez dan rekan setimnya di Red Bull Verstappen menekan dengan keras di lap terakhir balapan Jeddah, saat pebalap Meksiko itu berhasil menjaga perbedaan.

Namun, Verstappen mendengar suara aneh yang membuat tim mempelajari data untuk tanda-tanda kemungkinan terulangnya kegagalan driveshaft Belanda di kualifikasi, sementara Perez mengkhawatirkan pedal remnya yang panjang.

Pada saat itu, setelah Perez disuruh melambat, dia ingin melihat apakah Verstappen melakukan hal yang sama.

Pada akhirnya, tim memberi lampu hijau kepada kedua pembalap untuk terus mendorong sebelum mereka dapat mengontrol kecepatan lagi ketika Verstappen tidak dapat mengejar Perez.

Namun, Verstappen berhasil merebut poin tercepat dari rekan setimnya jelang akhir balapan.

“Begitu kami masuk ke lima lap terakhir dan jelas bahwa Max tidak akan mengejarnya, maka mereka keluar dari situ dan melakukan perjalanan dalam waktu singkat,” kata Horner.

“Saya pikir hal terbesar yang menjadi perhatian kami selama Grand Prix adalah ketika Max mengirim radio sekitar 15 putaran untuk mengatakan bahwa dia mendengar suara bernada tinggi pada kecepatan tinggi dan hati Anda langsung tenggelam, memikirkan tentang kegagalan driveshaft kemarin.

“Tapi memeriksa semua data yang kami miliki di sini, semua yang bisa mereka lihat di Milton Keynes. Semua kriteria yang kami lihat baik-baik saja. Dan jelas, kemudian mereka bergerak maju lagi.”

Sergio Pérez, Red Bull Racing RB19

Fotografi: Mark Sutton / Gambar Motorsport

Mengenai permintaan dari pitwall agar Perez berputar dalam “target plus 0,4 detik”, Horner menjelaskan: “Saat itulah kami mengira kami memiliki masalah dengan driveshaft, jadi itu hanya upaya untuk menambah sedikit margin .”

READ  Garbine Muguruza: Mantan juara Wimbledon mengumumkan pengunduran dirinya dari tenis

Pada saat itu Perez bertanya apakah Verstappen melakukan hal yang sama, menambahkan bahwa para pembalap “mendorong tanpa alasan” karena masalah keandalan. Horner mengatakan dia mengerti mengapa Perez khawatir.

“Itu akan selalu terjadi saat Anda menjadi mobil terdepan,” katanya. “Anda selalu ingin tahu bahwa mobil belakang mencapai target terlebih dahulu. Jadi itu sangat normal. Saya pikir bagi kami sebagai tim, kami khawatir jika ada masalah keandalan, bagaimana kami mengatasinya?

“Begitu kami melihat bahwa tidak ada masalah yang dapat kami lihat dalam data, itu adalah masalah membiarkan mereka melanjutkannya, dan pada dasarnya mengelola lima siklus terakhir.”

Dia menjelaskan bahwa para pembalap bebas untuk balapan: “Satu-satunya diskusi adalah tentang manajemen kecepatan ketika masalah poros menjadi lazim.

“Pada titik ini dia berpikir dengan baik, mari kita bubarkan kedua mobil itu. Tapi begitu jelas kami tidak bisa melihat apa pun di data, kami memecat mobil itu lagi.”

Baca juga:

Horner mengatakan tim senang membiarkan Verstappen mendorong lap tercepat di akhir balapan.

“Yah, saya kira kita sampai pada kesimpulan bahwa Anda tahu, ini adalah lap terakhir. Jika dia pergi, dia akan pergi.

Jadi saya pikir dia sudah sampai pada kesimpulan itu sendiri. Kedua pembalap memiliki informasinya. Checo memiliki lap tercepat saat itu, dia bertanya apa itu.

Jadi sudah jelas mengapa dia bertanya. Dia tahu Max akan memiliki celah dalam hal itu. Dan Checo menyerah padanya setelah dua putaran pertama, dia sudah sepersepuluh setengah jauhnya, dan kemudian aku melihatnya mundur.

“Saya pikir Anda menyampaikan pesan kepada pebalap, tentu saja kepentingan tim adalah untuk memaksimalkan poin dan setiap kali Anda merasa memiliki masalah keandalan, Anda jelas mengaturnya.

READ  "Tujuan NBA: Klay Thompson Warriors menghancurkan Jazz".

“Saya pikir Max pasti mengatakan di radio bahwa titik putaran tercepat sangat berarti baginya dan tidak ada alasan mengapa kami tidak bisa meninggalkan dia atau Chico.”