November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Keketuaan Indonesia di G20 adalah peluang bagi India, meningkatkan tanggung jawab untuk Global Selatan

(File) Para pemimpin G-20 melemparkan koin ke Air Mancur Trevi. Kredit gambar: Twitter/@g20org

Indonesia bersiap untuk menjadi tuan rumah KTT G20 di pulau surga Bali pada bulan November. Dengan ini, KTT G20 dan kepemimpinan semakin dekat ke India.

Dunia G20 yang diwarisi Indonesia dari Italia telah berubah dan membutuhkan semangat dan talenta baru. Mereka akan menjadi tuan rumah beberapa organisasi ASEAN-sentris, termasuk KTT Asia Timur pada 2023. Karena krisis Ukraina telah membuat AS dan negara-negara G7 menjadi agresif, dalam pertemuan semacam itu, peran ketua terlihat pada mereka. Krisis Taiwan telah meningkatkan ketegangan di kawasan Indo-Pasifik, dengan setidaknya dua mitra Quad – Amerika Serikat dan Jepang – berdiri lebih kuat untuk tujuan China.

Hal ini untuk kredit Indonesia bahwa mereka tetap pada agenda asli. Mereka mencoba fokus pada G20 sambil menghadapi isu-isu yang muncul secara bersamaan. Ketika mereka mengadakan pertemuan tingkat menteri di Bali, tidak mudah bagi mereka karena beberapa negara G7 keluar dari pertemuan yang dihadiri oleh perwakilan Rusia.

Dalam beberapa kasus, pernyataan bersama tidak dapat dikeluarkan. Ini menjadi perhatian Indonesia. Mereka tidak ingin pemogokan atau masalah spesifik yang mereka tidak ingin G20 fokuskan secara langsung. Mereka ingin audiens mereka menjadi tamu yang baik, menghadiri makan malam dan pertemuan, mengatakan apa yang mereka inginkan, dan kemudian setuju sebanyak yang mereka bisa. Kepada Dubes RI Ina H Krishnamurthy, ia mengatakan bahwa dalam pandangan Indonesia, berbeda dengan ASEAN, G20 bukanlah lembaga yang harus mengambil keputusan konkrit. Ini adalah pengaturan diskusi berprinsip di mana perbedaan dapat diterima. Menyadari kekhawatiran ini, Indonesia menganggap bahwa alih-alih mencoba pernyataan bersama yang disepakati G20, mereka akan mengikuti model ringkasan pemimpin ASEAN yang menyatukan semua aspek diskusi. Dalam gaya bahasa Indonesia, abstraknya jelas dan fokus.

READ  Indonesia dan Malaysia prihatin dengan kapal selam nuklir Australia

Mereka harus menarik beberapa bukti dari fakta bahwa pada pertemuan menteri luar negeri EAS dan ARF di Kamboja, pemogokan sangat sedikit dan jarang terjadi. Anggota G7 menghadiri pertemuan dan makan malam, meskipun menteri luar negeri Rusia dan China kadang-kadang tidak hadir, sebagian besar karena pertemuan daripada acara jalan-jalan.

Untuk semua tuan rumah, terutama orang Indonesia yang lebih baik hati dan orang lain di ASEAN, ledakan seperti itu menggelegar dengan ciri budaya dasar mereka dan melukai mereka lebih dari peristiwa sebenarnya di tempat lain. Ini akan menjadi aset jika negara lain memahami nilai tuan rumah.

Ada banyak harapan di Indonesia. Sebagai negara terbesar di ASEAN, berperan positif dalam menciptakan dampak positif setiap kali memimpin ASEAN dan EAS atau APEC.

Terakhir memimpin ASEAN pada 2011 dan APEC pada 2013. Sejarah telah menunjukkan bahwa perkembangan positif terjadi setiap kali ASEAN diketuai oleh Indonesia. Ini sekarang akan diperluas ke kepresidenannya G20. Terlepas dari KTT GNB 1992 yang mereka selenggarakan, G20 menjadi sangat penting belakangan ini. Jadi ketua G20 tentu dibebani dengan harapan bahwa mereka akan memegang tangan penyembuhan di dunia.

Tantangan utama adalah yang tercantum dalam paragraf sebelumnya. Dunia yang terbagi, tantangan polarisasi, pemulihan pascapandemi, dan kesediaan untuk mengesampingkan manfaat globalisasi dan sanksi untuk alasan strategis daripada ekonomi dan penataan kembali ekonomi global. Krisis energi, pupuk, dan pangan yang diakibatkannya menyebabkan pemikiran ulang di Indo-Pasifik, Afrika, dan Eropa. Ini memiliki implikasi serius bagi Global Selatan.

Indonesia memiliki peluang besar untuk mengintensifkan konsultasi dengan para penerusnya sebagai ketua G20 seperti India, Brazil dan Afrika Selatan. Jika mereka tetap memimpin di tahun-tahun berikutnya, Global South memiliki peluang bagus selama empat tahun untuk mengatasi situasi saat ini dan memberi diri mereka sendiri dunia yang lebih baik daripada yang diberikan kekuatan besar kepada mereka. Ini membutuhkan koordinasi yang erat.

READ  Bagaimana Pindanko berencana untuk mengikuti gelombang influencer Indonesia

Ada diskusi triad dan ada formasi pada susunan sebelumnya dari kursi berikutnya. Keseimbangan sembilan negara berkembang dan 11 negara maju dalam G20 lebih didorong oleh agenda negara maju. Sudah saatnya rantai kursi G20 Global South melakukan upaya yang seimbang, karena dalam situasi saat ini, beberapa negara terkemuka dunia cukup siap untuk menghancurkan G20. Bagi Global South, ini bisa menjadi obat mujarab agar kita tidak sepenuhnya jatuh ke dalam jurang keretakan baru yang diciptakan oleh bipolarisme. Oleh karena itu, ini merupakan kesempatan besar bagi Indonesia, India, Brazil dan Afrika Selatan untuk memperluas integrasi dan kerjasamanya.

Mereka terutama harus berupaya memperluas kerja sama di antara mereka sendiri, yang berada pada tingkat yang lebih rendah daripada yang lain. Masing-masing dari keempat negara ini menghubungkan pasar-pasar utama di Selatan, dengan fokus pada ketahanan pangan, inisiatif vaksin, rantai nilai yang tangguh dan energi terbarukan, serta ekonomi digital. Semua ini dapat dilakukan di antara mereka dengan menyatukan sumber daya dan bakat mereka dan mencari saling melengkapi daripada persaingan.

Ini tidak berarti mereka harus meninggalkan kemitraan yang ada, tetapi rantai nilai yang elastis berarti menambahkan lebih banyak rantai nilai yang bergantung pada variabilitas mitra tertentu. Terserah mereka untuk terlibat dengan mitra lain di sekitar mereka untuk mengambil inisiatif G20 ini ke depan.

Ini akan membutuhkan penciptaan dana yang harus dipimpin oleh empat negara ini dan tidak hanya bergantung pada G7 atau China. Keputusan BRI dibuat oleh China. Pengembangan pendekatan terbaik G7 belum dimulai. Jadi saya mendesak Global South untuk bersama-sama mendanai ide-ide mereka ke depan dan kemudian meminta badan-badan pendanaan yang ada untuk bergabung dengan mereka dalam prioritas mereka daripada sebaliknya.

READ  Nickel Industries menandatangani term sheet untuk proyek tenaga surya 200 MW di Indonesia

India memiliki tiga inisiatif penting dalam hal ini: Alliance for Disaster Resilient Infrastructure, International Solar Alliance, dan Indo-Pacific Ocean Initiative. Indonesia bekerja sama dengan IPOI. Afrika Selatan dapat dibawa dengan mudah. Brasil adalah anggota CDRI dan ISA tetapi bukan Indonesia maupun Afrika Selatan.

Upaya harus dilakukan untuk menyatukan negara-negara ini dan mengoordinasikan upaya serupa. Bukan untuk melakukan semuanya bersama-sama, tetapi untuk fokus menciptakan dunia yang lebih baik di mana manfaat globalisasi terjamin, tetapi yang tidak disukai mitra strategis mereka, menghancurkan dunia. Mereka tidak terhalang. Ini adalah kesempatan besar yang datang kepada kita melalui kepemimpinan Indonesia di G20.

Penulis adalah mantan duta besar untuk Jerman, Indonesia & ASEAN, Ethiopia dan Uni Afrika. Pandangan yang diungkapkan bersifat pribadi.

Baca semua Berita terbaru, Berita yang sedang tren, Berita Kriket, Berita Bollywood,
Berita India Dan Berita Hiburan Di Sini. Ikuti kami Facebook, Twitter Dan Instagram.