November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia menginginkan direktur domestik di perusahaan aset digital karena regulator memanas

Regulator Indonesia mengambil sikap tegas terhadap aset digital dan operatornya. Kementerian perdagangan negara telah menaikkan taruhan dengan berencana untuk mengeluarkan arahan yang mengharuskan sebagian besar direktur perusahaan adalah warga negara Indonesia.

Pada hari Selasa, Reuters mengutip Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuka yang mengatakan dilaporkan “Dua pertiga dari direksi dan komisaris harus warga negara Indonesia dan berdomisili di negara itu.” Terlepas dari persyaratan ini, Sambuka mencatat bahwa lebih banyak aturan akan dikeluarkan untuk mencegah penyalahgunaan aset digital di dalam negeri.

Selain itu, penyedia layanan aset digital harus menggunakan layanan pihak ketiga untuk menyimpan saldo dana pelanggan. Perintah tersebut, menurut Sambuca, akan mencegah pertukaran dari menginvestasikan kembali dana dalam aset berisiko.

Gelombang peraturan baru dari Kementerian Perdagangan akan mendapat banyak masukan dari Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (POPTE). Namun, waktu belum dirilis ke publik, tetapi rincian rencana telah diumumkan kepada legislatif, dengan Didit Nurtiadmoko, penjabat presiden Popepti, menghadiri sidang parlemen.

Aturan mayoritas dua pertiga untuk direktur “dapat mencegah manajemen puncak melarikan diri ketika masalah menghantam bursa,” kata Nurdiatmoko kepada parlemen. Aturan baru menarik ukuran validitas dari laporan bencana pertukaran yang menghentikan pengembalian uang kepada pelanggan.

Pertukaran aset digital lokal Indonesia Zipmax Ini adalah salah satu dari daftar panjang bursa yang mengalami masalah keuangan. Perusahaan sejak memperoleh perintah terhadap tuntutan hukum dari pengadilan, meninggalkan investor dengan hampir nol pilihan hukum untuk memulihkan dana mereka. Di Korea Selatan, Pendiri Terra Do Kwan Berlari setelah jaringannya runtuh yang menyebabkan kerugian miliaran dolar.

Masa-masa sulit bagi sektor aset digital Indonesia

Setelah Runtuhnya Mayor Pertukaran mata uang virtual Di dalam negeri, regulator Indonesia mulai menindak aktor-aktor jahat di luar angkasa. Perusahaan baru dan yang sudah ada yang mencari izin operasi harus memiliki persyaratan modal setidaknya $6,7 juta, bersama dengan langkah-langkah ketat lainnya.

READ  Gas air mata polisi penyebab utama tragedi sepak bola Indonesia: Laporan | berita

Negara ini telah mencatat volume transaksi aset digital sebesar $57,37 miliar pada tahun 2021, meningkat 1.000%. petugas Mulai tahun 2020 dan seterusnya. Namun, angka tersebut memiliki dampak yang signifikan setelah runtuhnya penyedia layanan karena “faktor makroekonomi” yang tidak menguntungkan. Secara total, kapitalisasi pasar global industri aset digital secara keseluruhan telah turun dari hampir $3 triliun menjadi di bawah $1 triliun.

Lihat: Regulasi Aset Digital & Bisnis Aset Digital

lebar=”562″ tinggi=”315″ frameborder=”0″ allowfullscreen=”allowfullscreen”>

Baru mengenal Bitcoin? Lihat CoinGeek Bitcoin untuk pemula Division, panduan sumber daya utama untuk mempelajari lebih lanjut tentang Bitcoin, awalnya dibayangkan oleh Satoshi Nakamoto dan Blockchain.