Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kegilaan saham meningkat ketika S&P 500 ditutup di atas 5.000: Pasar selesai

Kegilaan saham meningkat ketika S&P 500 ditutup di atas 5.000: Pasar selesai

(Bloomberg) — Wall Street mencapai tonggak sejarah, dengan S&P 500 melampaui angka 5.000 di tengah reli baru di perusahaan-perusahaan Teknologi Besar dan harapan Federal Reserve akan segera dapat menurunkan suku bunga — meningkatkan ekspektasi terhadap keuntungan perusahaan.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Saham naik hingga ditutup pada level tertinggi sepanjang masa, membatasi kenaikan minggu kelima berturut-turut. Dari level terendah yang tercatat pada bulan Maret 2020 karena pandemi ini, indeks acuan Amerika meningkat lebih dari dua kali lipat, didorong oleh pertaruhan akan soft landing dan euforia kecerdasan buatan. Faktanya, kenaikan pada hari Jumat didorong oleh kelompok indeks yang paling berpengaruh – teknologi – ketika Nasdaq 100 naik 1%.

“S&P 500 adalah satu-satunya ukuran kepercayaan terbaik terhadap kekuatan pendapatan perusahaan Amerika dan kekuatan perekonomian,” kata George Ball, Ketua Sanders Morris. “Tren S&P 500 mencerminkan apakah perekonomian dan pendapatan membaik atau memburuk.”

Hanya beberapa hari sebelum angka utama CPI dirilis, investor menarik napas lega setelah laporan pemerintah – yang biasanya diabaikan pasar – mengkonfirmasi perkembangan inflasi pada akhir tahun 2023.

Segera setelah data tersebut dirilis, Treasury naik – namun dengan cepat membalikkan pergerakan tersebut. Imbal hasil obligasi dua tahun telah kembali ke tingkat yang terlihat sejak sebelum “poros” The Fed pada bulan Desember. Presiden Fed Atlanta Rafael Bostic mengatakan dia “sangat fokus” untuk mengembalikan inflasi ke target, dan Presiden Fed dari Dallas Lori Logan mengatakan dia tidak melihat adanya urgensi untuk menurunkan suku bunga.

Bagi David Donabedian, CIBC Private Wealth US, latar belakang ekonomi saat ini mendukung momentum bullish di Wall Street.

“Pasar telah berubah dari keyakinan bahwa The Fed akan menjadi penyelamatnya menjadi memutuskan bahwa mereka tidak memerlukan penyelamat dengan perekonomian yang mendukungnya,” kata Donabedian.

Dengan S&P 500 yang baru mencapai level 5.000, pertanyaannya adalah: Apa langkah selanjutnya untuk indeks ini?

Dengarkan podcast Big Take di iHeart, Apple Podcasts, dan Spotify. Baca teksnya di sini.

Metrik ini memiliki kinerja positif setelah mencapai tonggak penting, menurut Adam Turnquist dari LPL Financial. Dia mencatat bahwa dari sembilan indeks terakhir, indeks tersebut membukukan pengembalian rata-rata dalam 12 bulan sebesar 10,4% – dengan 78% peristiwa memberikan hasil positif.

“Penutupan di atas level yang diawasi secara ketat tidak diragukan lagi akan menjadi berita utama dan memicu ketakutan akan hilangnya sentimen,” kata Turnquist. “Selain berpotensi meningkatkan sentimen, angka bulat seperti 5.000 sering kali memberikan area psikologis support atau resistance bagi pasar.”

READ  Keluar dari Rusia setelah invasi ke Ukraina, bergabung dengan BP

Saat ini, itu “hanya angka kasar yang besar,” menurut Matt Maley dari Miller Tabak + Co.

“Tentu saja, jika pasar bergerak secara signifikan dari level ini, hal itu akan mengubah keadaan,” katanya. “Kegagalan pada level ini akan menjadikannya level resistensi utama yang baru. Apa pun yang terjadi, pasar saham telah mengalami reli yang bagus tahun ini. Jadi, kecuali ada penurunan yang signifikan, hal itu tidak akan berarti banyak dalam gambaran besarnya.”

“Meskipun beberapa orang akan mengatakan itu hanyalah angka lain dari banyaknya angka yang kita serap setiap hari, angka ini sedikit berbeda,” kata Kenny Polcari dari SlateStone Wealth. “5.000 mewakili milenium baru, sehingga menciptakan lebih banyak kegembiraan. Jadi saya berharap kegembiraan ini akan bertahan lebih lama.

Tentu saja, alasan lain di balik menguatnya pasar saham di awal tahun adalah prospek pendapatan perusahaan.

Dengan berakhirnya musim laporan keuangan sekitar dua pertiganya, perusahaan-perusahaan berhasil melampaui ekspektasi. Sekitar 80% perusahaan S&P 500 melaporkan hasil Siklus pendapatan ini mengejutkan secara positif, dengan mudah melampaui rata-rata 10 tahun sebesar 74%, menurut data Bloomberg Intelligence pada Jumat pagi.

Analis merespons dengan meningkatkan ekspektasi. Wall Street sekarang memperkirakan pendapatan kuartal keempat rata-rata tumbuh 6,5% dari tahun sebelumnya untuk anggota S&P 500 – yang akan menjadi yang terbaik sejak pertengahan tahun 2022 – dan naik dari perkiraan 1,2% pada awal Januari, menurut BI.

“Musim laporan laba kuartal keempat lebih kuat dari perkiraan, memberikan keyakinan kepada investor bahwa perekonomian yang sehat dapat terus mendorong pendapatan perusahaan,” kata Arthur Hogan dari B. Riley Wealth.

Bagi Mark Hackett dari Nationwide, momentum yang kuat telah membawa kembali investor institusional dan ritel yang skeptis ke pasar – yang memberikan efek riak pada peningkatan ini – meskipun hal ini semakin menimbulkan pertanyaan tentang keberlanjutan.

Faktanya, terlepas dari semua optimisme tersebut, peringatan mengenai perluasan pasar terus meningkat – dengan S&P 500 diperdagangkan di atas level teknis “overbought”.

“Kami tetap berhati-hati,” kata Dan Wantrupski dari Janey Montgomery Scott. “Dalam hal ini, kami mengamati penyempitan, divergensi momentum yang persisten, kondisi jenuh beli di area penggerak, dan sentimen yang bisa mendekati ekstrem dengan relatif cepat.”

READ  Penutupan Terowongan Sumner memaksa beberapa pengemudi mobil penumpang untuk mempertimbangkan kembali penerbangan dari Bandara Logan

Dengan saham-saham AS yang saat ini diperdagangkan dengan laba 21 kali lipat di tengah kenaikan suku bunga dan sedikitnya permintaan untuk lindung nilai yang murah karena tingkat volatilitas yang rendah, pembeli dan pembeli sedang bergulat mengenai keberlanjutan reli, menurut Jose Torres dari Interactive Brokers.

“Apakah kita memasuki era baru dengan penilaian yang lebih tinggi karena peningkatan produktivitas, peningkatan partisipasi ritel, dan pergeseran uang dari Timur ke Barat?” kata Torres. “Atau apakah ini sebuah mania yang akan berakhir dengan air mata ketika spekulasi liar mengambil alih pasar? Pada akhirnya, hanya waktu yang akan menjawabnya, namun intuisi saya membuat saya tetap berada dalam kondisi yang buruk.”

Kenaikan pesat yang membuat saham-saham AS mencapai rekor tertinggi kini hampir memicu beberapa sinyal jual, kata Michael Hartnett dari Bank of America Corp.

Hartnett menulis dalam catatannya bahwa indeks naik dan turun kebiasaan bank naik menjadi 6,8 pada pekan yang berakhir 7 Februari. Angka di atas 8 menunjukkan bahwa tren naik telah bergerak terlalu jauh, menunjukkan sinyal pelawan untuk menjual, kata ahli strategi tersebut.

“Situasi bearish pada tahun 2023 telah menjadi sahabat terbaik pasar,” kata Hartnett. Namun setelah investor membeli S&P 500 saat reli sebesar 24% tahun lalu, eksposur tersebut “berubah dari penarik menjadi penghambat.” “Dalam bubble, pasar tidak terlalu menghargai positioning,” atau penilaian, dia memperingatkan. “Mereka hanya menghormati politik dan suku bunga riil,” tambahnya.

Hackett dari Nationwide mengatakan kekuatan pasar saham meskipun ada perubahan ekspektasi The Fed dan kenaikan suku bunga merupakan hal yang penting mengingat reaksi tajam terhadap The Fed dalam beberapa tahun terakhir.

“Pasar yang kurang emosional adalah pertanda positif, meskipun investor harus melawan rasa berpuas diri yang merupakan reaksi alami terhadap kenaikan yang kuat dan stabil,” tambahnya.

Bagi Brett Kenwell dari eToro, meskipun saham mungkin sedikit terlalu panas saat ini, itu tidak berarti pasar akan keluar jalur.

“Meskipun hal ini pada akhirnya dapat mengarah pada aksi ambil untung dalam jangka pendek, kondisi ini masih merupakan pasar bullish. Sampai kita melihat kelemahan material dalam perekonomian, sulit untuk menjadi bearish pada saham,” kata Kenwell.

READ  Saham berjangka turun setelah awal yang sulit hingga 2023

Fitur yang paling menonjol dari perusahaan:

  • Saham Cryptocurrency naik karena Bitcoin naik di atas $47,000.

  • CEO New York Community Bancorp dan orang dalam lainnya membeli lebih dari 200.000 lembar saham, yang telah kehilangan sekitar setengah nilainya sejak pengumuman mengejutkan pekan lalu mengenai pemotongan dividen dan provisi kerugian pinjaman yang lebih besar.

  • Cisco Systems telah memutuskan untuk memangkas ribuan pekerjaan, seiring dengan restrukturisasi perusahaan pembuat peralatan jaringan komputer terbesar untuk fokus pada bidang dengan pertumbuhan tinggi, menurut laporan Reuters.

  • Expedia Group Inc. telah menunjuk Ariane Goren adalah CEO perusahaan perjalanan online, menggantikan Peter Kern yang menjabat sejak tahun 2020.

    • Secara terpisah, Expedia melaporkan total pemesanan sebesar $21,7 miliar pada kuartal keempat, meleset dari perkiraan rata-rata analis sebesar $22 miliar.

  • PepsiCo Inc. memberi Perkiraan penjualan setahun penuh lebih rendah dari perkiraan analis dan melaporkan penurunan volume unit Makanan dan Minuman Quaker di Amerika Utara.

  • Pengeboran eksplorasi ExxonMobil di lepas pantai Guyana akan berada “jauh di selatan” dari wilayah sengketa yang diklaim Venezuela sebagai miliknya, menurut seorang eksekutif senior perusahaan.

Beberapa pergerakan penting di pasar:

Toko

  • S&P 500 naik 0,6% pada pukul 16.00 waktu New York

  • Nasdaq 100 naik 1%.

  • Dow Jones Industrial Average turun 0,1%

  • Indeks Dunia MSCI naik 0,4%

Mata uang

  • Indeks Bloomberg Dollar Spot sedikit berubah

  • Ada sedikit perubahan pada euro di $1,0787

  • Pound Inggris naik 0,1 persen menjadi $1,2630

  • Ada sedikit perubahan pada yen Jepang di 149,29 terhadap dolar

Mata uang digital

  • Bitcoin naik lima persen menjadi $47,581.03

  • Ethereum naik 2,8% menjadi $2,492.76

Obligasi

  • Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun naik dua basis poin menjadi 4,18%.

  • Imbal hasil obligasi 10 tahun Jerman naik tiga basis poin menjadi 2,38%.

  • Imbal hasil obligasi 10 tahun Inggris naik empat basis poin menjadi 4,09%.

Barang-barang

  • Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,4% menjadi $76,55 per barel

  • Emas dalam transaksi spot turun 0,4 persen menjadi $2,025.38 per ounce

Cerita ini diproduksi dengan bantuan dari Bloomberg Automation.

–Dengan bantuan dari Denitsa Tsikova, Alexandra Semenova, Julian Ponthus, Carmen Reineke, dan Carly Wana.

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P