Mei 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah perusahaan tur Polandia mengatakan paus pembunuh menenggelamkan kapal pesiar setelah serangan selama 45 menit

Sebuah perusahaan tur Polandia mengatakan paus pembunuh menenggelamkan kapal pesiar setelah serangan selama 45 menit

Sebuah perusahaan tur Polandia mengatakan bahwa sekelompok paus pembunuh berhasil menenggelamkan kapal pesiar di lepas pantai Maroko pekan lalu, setelah serangan mereka selama 45 menit terhadap kapal tersebut menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.

Kecelakaan itu terjadi pada Selasa, 31 Oktober, saat awak kapal pesiar sedang berlayar melalui Selat Gibraltar. Jalur air sempit ini menghubungkan Laut Mediterania dan Samudra Atlantik, memisahkan ujung selatan Eropa dari Afrika utara.

Morskie Mile, agen pariwisata berbasis di Warsawa yang mengoperasikan kapal pesiar tersebut, menulis bahwa sekelompok paus pembunuh, yang dalam bahasa sehari-hari disebut paus pembunuh, mendekati kapal pesiar tersebut dan “bertabrakan dengan sirip kemudi selama 45 menit, menyebabkan kerusakan parah dan kebocoran.” Facebook Dalam postingan yang diterjemahkan.

Meski kapten dan awak kapal mendapat bantuan dari tim SAR serta Angkatan Laut Maroko, kapal pesiar tersebut tidak dapat diselamatkan. Kapal itu tenggelam di dekat pintu masuk pelabuhan Tangier Med, sebuah kompleks pelabuhan besar yang terletak sekitar 30 mil timur laut Tangier di sepanjang Selat Gibraltar. Badan Pariwisata Polandia mengatakan tidak ada awak kapal yang terluka, dan menambahkan bahwa mereka yang berada di kapal pesiar yang tenggelam sudah aman dan berada di Spanyol pada saat postingan Facebook mereka dipublikasikan.

“Kapal pesiar ini adalah hal terindah dalam pelayaran lepas pantai bagi kita semua. Persahabatan jangka panjang terbentuk di atas kapal,” tulis Morsky Mail. Perusahaan mengatakan bahwa mereka telah berpartisipasi dalam pelayaran lain yang akan datang di Kepulauan Canary dan akan berupaya untuk memastikan bahwa perjalanan perahu ini berjalan sesuai rencana.

morskie-mil.jpg
Sebuah kapal pesiar yang dioperasikan oleh agen pelayaran Polandia Morskie Mile tenggelam di Selat Gibraltar pekan lalu, setelah diserang selama 45 menit oleh sekelompok paus pembunuh.

Morsky Mail/Facebook


Peristiwa yang terjadi pekan lalu di Selat Gibraltar bukanlah yang pertama kali terjadi. tersebut Serangan paus pembunuh Jumlah kapal yang sengaja mencoba terbalik di lepas pantai Spanyol dan Portugal meningkat lebih dari tiga kali lipat dalam dua tahun terakhir. Menurut data Ini dirilis pada musim semi oleh kelompok penelitian GTOA, yang mempelajari paus pembunuh di sekitar Gibraltar.

“Tidak ada yang tahu mengapa hal ini terjadi,” Andrew W. Traits, seorang profesor dan direktur penelitian mamalia laut di Universitas British Columbia, mengatakan kepada CBS News pada bulan Mei. “Ide saya, atau apa yang mungkin diberikan orang lain kepada Anda, hanyalah spekulasi yang berpendidikan. Ini adalah misteri yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

GTOA mencatat 52 interaksi laut dengan paus pembunuh antara Selat Gibraltar dan Galicia, sebuah provinsi pesisir di barat laut Spanyol, antara Juli dan November 2020. Insiden tersebut terulang pada tahun-tahun berikutnya, dengan 197 interaksi tercatat pada tahun 2021 dan 207 interaksi pada tahun 2022. GTOA mengatakan, interaksi tersebut terutama mempengaruhi perahu layar.

Kemudian, pada bulan Juni tahun ini, salah satu dari dua tim layar ikut serta Balapan internasional di seluruh dunia Dia melaporkan pertemuan menakutkan yang melibatkan beberapa paus pembunuh saat mereka melakukan perjalanan melintasi Samudera Atlantik di sebelah barat Gibraltar. Tim-tim yang berkompetisi dalam The Ocean Race mengatakan bahwa paus pembunuh tidak merusak perahu mereka atau membahayakan awak kapal mereka, namun mereka mengingat makhluk laut yang bergerak maju melawan mereka dan, dalam satu kasus, menabrak perahu. Seorang anggota kru mengatakan paus pembunuh juga mendorong dan menggigit kemudi.

Caitlin O’Kane dan Kerry Breen berkontribusi pada laporan ini.

READ  Pemimpin Hong Kong tentang langkah-langkah kepemilikan baru, menarik bakat asing