Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kecelakaan pesawat di Nepal: Sedikitnya 68 tewas saat pesawat Yeti Airlines jatuh di dekat Pokhara


Kathmandu, Nepal
CNN

Sedikitnya 68 orang tewas pada Minggu ketika sebuah pesawat jatuh di dekat kota Pokhara di Nepal tengah, kata seorang pejabat pemerintah, dalam kecelakaan pesawat terburuk di negara itu. dalam lebih dari 30 tahun.

Sudarshan Partola, juru bicara Yeti Airlines, mengatakan 72 orang – empat awak dan 68 penumpang – berada di dalam ATR-72, yang dioperasikan oleh Yeti Airlines Nepal, ketika jatuh. Otoritas Penerbangan Sipil Nepal menyatakan bahwa 37 pria, 25 wanita, tiga anak dan tiga bayi.

Juru bicara Angkatan Darat Krishna Prasad Bhandari mengatakan upaya pencarian dihentikan setelah gelap dan akan dilanjutkan Senin pagi. Bhandari mengatakan ratusan responden pertama masih bekerja untuk menemukan empat orang yang tersisa sebelum waktu itu.

Kecelakaan hari Minggu adalah kecelakaan paling mematikan ketiga dalam sejarah negara Himalaya itu, menurut data dari Aviation Safety Network. Satu-satunya kecelakaan di mana lebih banyak orang tewas terjadi pada bulan Juli dan September 1992. Kecelakaan ini melibatkan pesawat yang dioperasikan oleh Thai Airways dan Pakistan International Airlines, dan masing-masing menyebabkan 113 dan 167 orang tewas.

Pihak berwenang mengatakan 72 orang berada di dalam pesawat ketika jatuh.

Otoritas Penerbangan Sipil mengatakan 53 penumpang dan keempat awaknya adalah orang Nepal. Ada juga lima belas orang asing di dalamnya: lima orang India, empat orang Rusia, dan dua orang Korea. Sisanya adalah warga negara Australia, Argentina, Prancis, dan Irlandia.

Surat kabar resmi negara itu, The Rising Nepal, melaporkan bahwa pesawat sedang dalam perjalanan dari ibu kota, Kathmandu, ke Pokhara, kota terpadat kedua di negara itu dan pintu gerbang ke Himalaya. Pokahara terletak 129 kilometer (80 mil) di sebelah barat Kathmandu.

READ  Rusia membom Ukraina dengan rudal dan serangan drone, melukai warga sipil

Terakhir kali pesawat menghubungi Bandara Pokhara sekitar pukul 10.50 waktu setempat, sekitar 18 menit setelah lepas landas. Kemudian dia turun ke lembah Sungai Kota di dekatnya. Otoritas Penerbangan Sipil mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa responden pertama dari Angkatan Darat Nepal dan berbagai departemen kepolisian telah dikerahkan ke lokasi kecelakaan dan sedang melakukan operasi penyelamatan.

Sebuah video muncul di media sosial pada hari Minggu yang menunjukkan saat-saat sebelum kecelakaan itu. Film, yang tampaknya diambil dari atap di Pokhara, menunjukkan pesawat terbang rendah di atas daerah berpenduduk dan berguling ke samping sebelum pesawat tidak terlihat di klip. Ledakan dahsyat terdengar di akhir video.

CNN tidak dapat memverifikasi keaslian klip tersebut secara independen.

Sebuah komite beranggotakan lima orang dibentuk untuk menyelidiki penyebab kecelakaan itu. Kuintet harus melapor kepada pemerintah dalam waktu 45 hari, menurut Wakil Perdana Menteri Nepal dan juru bicara pemerintah Bishnu Paudel.

Perdana Menteri Nepal Pushpa Kamal Dahal mengatakan dia “sangat sedih dengan insiden malang dan tragis”.

“Saya dengan tulus memohon kepada personel keamanan, semua lembaga pemerintah Nepal, dan masyarakat umum untuk memulai operasi penyelamatan yang efektif,” kata Dahal di Twitter.

Seorang juru bicara perdana menteri mengatakan pemerintah menyatakan hari Senin sebagai hari libur umum untuk meratapi para korban.

Perdana Menteri India Narendra Modi dan Presiden Rusia Vladimir Putin sama-sama menyampaikan belasungkawa, begitu pula duta besar Australia untuk Nepal.

Yeti Airlines Nepal mengatakan telah membatalkan semua penerbangan reguler pada Senin, 16 Januari, untuk berduka atas para korban kecelakaan itu.

Negara Himalaya Nepal adalah rumah bagi delapan dari 14 gunung tertinggi di dunia, termasuk Gunung Everest, Dia memiliki catatan kecelakaan penerbangan. Cuaca bisa berubah tiba-tiba dan landasan udara biasanya berada di daerah pegunungan yang sulit diakses.

READ  Pasukan Rusia bisa menjadi lebih terisolasi jika pasukan Ukraina mengkonsolidasikan keuntungan mereka

Mei lalu, a Penerbangan Tara Air membawa 22 penumpang Itu menghantam Himalaya pada ketinggian sekitar 14.500 kaki. Itu adalah kecelakaan pesawat ke-19 di negara itu dalam 10 tahun dan kematian ke-10 selama periode yang sama, menurut Jaringan Keselamatan Penerbangan Basis data.

Pesawat yang terlibat dalam kecelakaan hari Minggu adalah ATR 72-500, jet twin-prop yang sering digunakan di kawasan Asia-Pasifik, terutama di kalangan maskapai penerbangan bertarif rendah. Pesawat yang dibangun oleh ATR, kemitraan bersama antara maskapai penerbangan Eropa Airbus dan Leonardo, menikmati reputasi yang baik.

Padahal sebelumnya mereka pernah mengalami kecelakaan. Dua pesawat ATR 72 yang dioperasikan oleh maskapai TransAsia Taiwan yang sekarang sudah tidak beroperasi terlibat dalam kecelakaan fatal di Juli 2014 Dan Februari 2015. Yang kedua mendorong otoritas Taiwan untuk menghentikan sementara semua ATR 72 yang terdaftar di pulau itu.

Secara total, berbagai model ATR 72 terlibat dalam 11 kecelakaan fatal sebelum kecelakaan hari Minggu di Nepal, Menurut Jaringan Keselamatan Penerbangan.

ATR mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa pihaknya telah diberitahu tentang insiden tersebut.

“Pikiran pertama kami tertuju pada semua individu yang terkena dampak ini,” bunyi pernyataan itu. “Para profesional ATR terlibat penuh untuk mendukung penyelidikan dan klien.”