Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia menuntut Polandia permintaan maaf resmi atas protes anti-perang di Warsawa

Rusia menuntut Polandia permintaan maaf resmi atas protes anti-perang di Warsawa

WARSAW (Reuters) – Rusia pada Rabu menuntut permintaan maaf resmi dari Polandia dan mengancam kemungkinan pembalasan di masa depan atas protes di mana duta besar Moskow di Warsawa diolesi cat merah.

Duta Besar Sergei Andreev dituduh oleh orang-orang yang memprotes campur tangan Rusia di Ukraina saat ia pergi untuk meletakkan bunga di pemakaman militer Soviet di Warsawa pada hari Senin, yang memicu reaksi marah dari Moskow. Baca lebih banyak

Kementerian Luar Negeri Rusia memanggil duta besar Polandia, Krzysztof Krajewski, untuk menerima protesnya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Rusia mengharapkan permintaan maaf resmi dari kepemimpinan Polandia atas insiden tersebut dan menuntut keselamatan duta besar Rusia dan semua pegawai lembaga asing Rusia di Polandia,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Keputusan tentang langkah lebih lanjut akan diambil berdasarkan reaksi Warsawa terhadap tuntutan kami.”

Pada Rabu sore, juru bicara Kementerian Luar Negeri Polandia mengatakan, cat merah berserakan di pintu masuk kedutaan Polandia di Moskow. Menteri Luar Negeri Polandia Zbigniew Rau mengatakan pihak berwenang telah memperingatkan Andreev bahwa menghadiri pemakaman pada hari Senin, ketika Rusia memperingati kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia II, dapat menyebabkan kecelakaan, menurut Kantor Berita Palestina.

“Namun, apa yang terjadi sama sekali tidak mengubah posisi kami bahwa perwakilan diplomatik dari negara asing berhak mendapatkan perlindungan … tidak peduli seberapa besar kami merasa perlu untuk tidak setuju dengan kebijakan pemerintah yang diwakili diplomat tersebut,” kata Rao seperti dikutip .

Hubungan antara Rusia dan Barat menjadi tegang sejak Moskow mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang disebutnya “operasi militer khusus” untuk melucuti senjata negara dan melindunginya dari “fasis”.

READ  'Deltacron:' Kasus varian COVID baru dikonfirmasi oleh WHO - NBC Chicago

Lebih dari 3 juta orang Ukraina melarikan diri ke Polandia, yang terus-menerus berpendapat bahwa sanksi Barat terhadap Moskow ketat, dan mengusir 45 diplomat Rusia, memicu tanggapan balasan dari Moskow.

Ukraina dan Barat mengatakan tuduhan fasis tidak berdasar dan bahwa Moskow melancarkan tindakan agresi yang tidak dapat dibenarkan terhadap tetangganya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Alan Sharlish dan Marek Strzelecki) Penyuntingan oleh Kevin Levy, Nick McPhee dan Mark Heinrich

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.