Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia: Pengadilan Kriminal Internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Shoigu dan Gerasimov atas tuduhan kejahatan perang

Rusia: Pengadilan Kriminal Internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Shoigu dan Gerasimov atas tuduhan kejahatan perang

Reuters

Mantan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu dan Kepala Staf Umum Valery Gerasimov adalah pejabat Rusia terbaru yang menghadapi surat perintah penangkapan dari Pengadilan Kriminal Internasional.



CNN

Pengadilan Kriminal Internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan untuknya Mantan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu dan Kepala Staf Umum Valery Gerasimov atas tuduhan kejahatan internasional, kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Pengadilan mengatakan pada hari Selasa bahwa kedua pria tersebut bertanggung jawab atas dua kejahatan perang: mengarahkan serangan terhadap sasaran sipil dan menyebabkan kerugian tidak disengaja yang berlebihan terhadap warga sipil atau kerusakan pada objek sipil. Mereka juga dituduh melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Pihak berwenang Rusia belum mengomentari keputusan tersebut. Para pejabat Ukraina menyambut baik pengumuman tersebut pada hari Selasa.

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan keputusan tersebut menunjukkan bahwa “tidak ada pangkat militer atau pintu kabinet yang dapat melindungi penjahat Rusia dari pertanggungjawaban.” Dmytro Lobinets, ombudsman hak asasi manusia di negara itu, mengatakan keputusan ICC berarti Ukraina selangkah lebih dekat untuk mencapai keadilan.

“Cepat atau lambat, setiap penjahat perang akan menerima hukuman yang adil!” Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting di halaman Telegram-nya.

Andriy Yermak, kepala kantor kepresidenan Ukraina, mengatakan Shoigu dan Gerasimov memikul “tanggung jawab masing-masing”.

“Ini adalah keputusan penting. Setiap orang akan dimintai pertanggungjawaban atas kejahatannya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Surat perintah penangkapan tersebut menempatkan Shoigu dan Gerasimov dalam daftar orang yang paling dicari di Pengadilan Kriminal Internasional, meskipun tidak ada kepastian apakah mereka akan diadili.

Pengadilan Uji coba in absensia tidak dilakukan Moskow tidak mungkin mengekstradisi mereka.

Kedua surat perintah penangkapan tersebut menambah jumlah total pejabat senior Rusia yang dicari karena kejahatan perang menjadi empat, seperti yang dilakukan Pengadilan Kriminal Internasional sebelumnya. Surat perintah penangkapan dikeluarkan Untuk presiden Presiden Rusia Vladimir Putin Dan pejabat Rusia Maria Lvova Belova Karena dugaan rencana mendeportasi anak-anak Ukraina ke Rusia.

READ  Zelensky memperingatkan bahwa 'jutaan orang akan terbunuh' tanpa bantuan AS ke Kiev, karena jumlah korban tewas di antara pasukan Ukraina mencapai setidaknya 31.000 orang

ICC berlokasi di Den Haag, Belanda, didirikan berdasarkan perjanjian yang disebut Statuta Roma, dan beroperasi secara independen. Sebagian besar negara – 124 di antaranya – merupakan pihak dalam perjanjian ini, namun terdapat pengecualian, termasuk Amerika Serikat, Rusia, dan Ukraina.

Berdasarkan Statuta Roma, setiap negara penandatangan wajib menangkap dan mengekstradisi siapa pun yang menghadapi surat perintah penangkapan dari Pengadilan Kriminal Internasional.

Shoigu, sekutu dekat Putin, menjabat sebagai menteri pertahanan negara itu selama 12 tahun. Diluncurkan oleh Putin Bulan lalu, ia digantikan oleh ekonom Andrei Belousov.

Dia memimpin invasi besar-besaran ke Ukraina pada tahun 2022, yang mengejutkan Kiev tetapi dengan cepat berhasil digagalkan, sehingga memperlihatkan kelemahan militer Moskow yang penuh korupsi. Namun, Shoigu tetap menjadi politisi yang sangat populer di Rusia. Setelah menjabat selama dua dekade sebagai Menteri Situasi Darurat, ia berhasil melukiskan citra seorang pejabat yang memberikan bantuan saat dibutuhkan.

Gerasimov, sebaliknya, telah memimpin angkatan bersenjata Rusia selama lebih dari satu dekade. Dia adalah salah satu dari sekelompok kecil orang yang bertanggung jawab merencanakan invasi besar-besaran ke Ukraina. Dia secara resmi ditunjuk untuk posisi tersebut Panglima kampanye Pada bulan Januari 2023.

ICC mengatakan dugaan kejahatan tersebut berkaitan dengan “sejumlah besar serangan terhadap sejumlah pembangkit listrik dan gardu induk” yang dilakukan oleh Rusia di seluruh Ukraina antara setidaknya Oktober 2022 dan Maret 2023.

Panel beranggotakan tiga hakim yang membuat keputusan untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan menyimpulkan pada hari Senin bahwa Shoigu dan Gerasimov memerintahkan serangan terhadap sasaran sipil, yang merupakan kejahatan perang berdasarkan hukum kemanusiaan internasional.

Para hakim juga mengatakan bahwa meskipun beberapa sasaran mungkin dianggap relevan dengan kampanye militer Rusia pada saat itu, jelas bahwa memukul sasaran tersebut akan menimbulkan kerugian bagi warga sipil dan bahwa kerugian yang diperkirakan akan sangat besar dibandingkan dengan keuntungan militer dari serangan tersebut. mereka.

READ  China mengatakan Xi Jinping telah memberikan pukulan terhadap Covid domestik karena berusaha meredakan masalah keamanan vaksin | Virus corona

Ketua jaksa pengadilan, Karim Khan, mengatakan dalam pernyataan terpisah pada hari Selasa bahwa kampanye Rusia pada saat itu mewakili “suatu tindakan yang mencakup tindakan berbagai tindakan terhadap penduduk sipil.” Dia mengatakan tindakan Shoigu dan Gerasimov seperti ini mungkin merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Klasifikasi ini ditujukan untuk kejahatan paling serius yang dilakukan sebagai bagian dari serangan sistematis dan meluas yang ditujukan terhadap penduduk sipil.