September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Joe Di Francesco, raja instrumen jazz, telah meninggal pada usia 51 tahun

Joe Di Francesco, raja instrumen jazz, telah meninggal pada usia 51 tahun

Joe Di Francesco, yang secara luas dikreditkan dengan membawa organ kembali ke mode di kalangan jazz dalam beberapa dekade terakhir, telah meninggal. Dia berusia 51 tahun.

Istrinya Gloria memposting berita kematiannya di Facebook pada hari Jumat. Dia tidak mengatakan di mana dan kapan dia meninggal atau menyebutkan alasannya.

Mr DeFrancesco memiliki gen musik: ayahnya, John de Francesco, telah bermain jazz sejak tahun 1950-an. Dia mempesona pendengar ketika dia masih remaja.

“DeFrancesco—yang ekspresinya yang menular dan jenaka membuatnya menyenangkan untuk ditonton dan juga untuk didengarkan—dapat melangkah, meratakan seperlima, dan menggabungkan kutipan dari Bird, Diz, Monk, dan Miles dengan aksi yang dipoles dari Eight,” tulis Jane Seymour dari Philadelphia Daily News pada tahun 1986 Setelah mengamati sebuah band jazz di Settlement Music School di Philadelphia, di mana Mr. DeFrancesco muda adalah seorang siswa pada saat itu.

Dan Mr. Seymour menambahkan: “Dan sepanjang waktu Anda menonton dan mendengarkannya, Anda menemukan sedikit suara di dalam diri Anda yang melantunkan: “Dia berumur 15 tahun!”

Dalam dua tahun, Mr. DeFrancesco melakukan tur dengan Miles Davis dan membuka untuk Bobby McFerrin dan Grover Washington Jr. Pada tahun 1989, pada usia 17 tahun, ia bermain di Duke University dengan musisi terkenal seperti pemain terompet Clark Terry dalam sebuah konser yang mengumumkan pertunjukan mendatang Thelonious Monk Jazz Conservatory, yang akan segera dibuka.

“Saat Mr. Di Francesco memainkan ‘The Sophisticated Lady’ dari Doc Ellington, para musisi yang lebih tua tersenyum dan membisikkan semangat,” buku jonathan propper Dari presentasi itu di The New York Times. “Kesan yang berbeda adalah bahwa Mr. DeFrancesco adalah contoh harapan di jalan menuju realisasi.”

READ  Aishwarya Rai Bachchan memakai desainer Desi di karpet merah bukan Sabyasachi

Dia benar-benar sedang dalam perjalanan menuju karir besar, yang mencakup lebih dari 30 rekaman sebagai pemimpin band, banyak lainnya sebagai elemen sampingan dan konser yang tak terhitung jumlahnya. Sepanjang jalan ia membawa organ kembali ke mode di jazz.

Organ Hammond B3 menjadi favorit di kalangan jazz pada 1950-an, dengan Jimmy Smith, yang memiliki beberapa album sukses di label Blue Note, menjadi pemeran utamanya. Namun pada tahun 1975 Perusahaan Hammond berhenti membuat instrumen ini, dan tren triangulasi berbasis organ di klub jazz memudar.

Mr. DeFrancesco adalah seorang multi-instrumentalis. Dia juga memainkan terompet, saksofon, piano, dan synthesizer. Tapi dia membangun karirnya dengan memainkan B3 jadul.

Dia mengatakan kepada The Associated Press pada tahun 1991, “Saya suka synthesizer dan memainkan semua itu, tetapi Anda tidak bisa mengalahkan suara B3. Instrumen ini memiliki nada yang sangat hangat. Ini memiliki kontras. Ia memiliki semua perasaan di dalamnya. Ini memiliki sedikit bagian dari setiap instrumen di dalamnya. Ini Seperti memiliki seluruh orkestra di ujung jari Anda.”

Album debut Mr. Di Francesco, “All of Me” dirilis pada tahun 1989, dan diikuti oleh puluhan orang, dengan minat musiknya yang beragam. Rekam musik aslinya. Album 2004 berjudul “Joey DeFrancesco Plays Sinatra His Way.” Film 2010-nya “Never Can Say Goodbye” menata ulang musik Michael Jackson. Dia berkolaborasi dalam album dengan Van Morrison, gitaris Danny Gatton, dan lainnya.

Gitaris Christian McBride telah mengenal Mr. DeFrancesco sejak mereka masih mahasiswa di Settlements School.

“Joey Di Francesco telah menjadi organis paling kreatif dan berpengaruh sejak Jimmy Smith,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Dalam hal membawa anggota ke level berikutnya dan membuatnya terkenal lagi untuk generasi muda, tidak ada yang melakukannya seperti Joey.”

READ  Kanye West Menyerang Pertaruhan Cory 'Godless' Ibu Mertua Kris Jenner Di Instagram

Mr. Seymour, yang menulis beberapa dekade lalu tentang remaja Mr. DeFrancesco di Philadelphia dan kemudian menjadi kritikus Newsday, mengenang Mr. DeFrancesco dalam sebuah posting Facebook pada hari Jumat.

Dia menulis: “Kepopulerannya yang meroket tidak mengejutkan saya sama sekali.” “Apa yang telah dia lakukan, dari waktu ke waktu, adalah seberapa dalam dan sempurna dia telah menguasai tradisi jazz organ di semua ujung spektrum musik, dari blues dan funk hingga mantra post-pop dan avant-garde. Dia telah memenuhi komitmen panggilannya dengan berdiri diam, tanpa kompromi tanpa pamrih.

Mr Di Francesco lahir pada 10 April 1971 di Springfield, dekat Philadelphia. Dia tidak menunggu lama untuk memilih jalur karirnya.

Dia mengatakan kepada Boston Herald pada tahun 1994, “Ketika saya berusia empat tahun, ayah saya membawa benda mengerikan ini, B3, dan menyalakannya. Ini memiliki mesin dan generator. Saya menyalakannya dan suara menggerakkan saya. Menjadi empat dan membuat pikirkan apa yang Anda inginkan Anda lakukan selama sisa hidup Anda – saya sangat beruntung.

Dia tentu saja memuji ayahnya sebagai pengaruh pertamanya.

“Anda tidak bisa lebih baik daripada memiliki ayah yang memainkan alat musik yang sama dengan Anda,” katanya. “Musik yang saya dengar sejak saya lahir adalah jazz.”

Sebuah “acara” membantu mendorong karirnya: sebagai seorang remaja ia tampil di acara televisi lokal di Philadelphia ketika Miles Davis menjadi tamu utama. Jazzman veteran itu terkesan, dan Mr. DeFrancesco akhirnya melakukan tur bersamanya selama enam bulan.

Dia telah merilis banyak album, lima di antaranya telah menerima nominasi Grammy, termasuk, yang terbaru, “In the Key of the Universe” (2019). Di album terbarunya “More Music” (2021), yang menampilkan 10 lagu asli, ia memainkan enam instrumen berbeda dan membawakan vokal yang cukup bagus.

READ  Sang Ratu mencuri perhatian dengan Paddington Bear di Gala Platinum-nya - Tenggat

Daftar lengkap korban selamat tidak segera tersedia.

Mr. DeFrancesco agak seperti pemain sandiwara, bahkan saat dia menjadi side guy. Pada tahun 2010, misalnya, ia bermain dengan trio yang dipimpin oleh pemain saksofon David Sanborn. Tuan Sanborn adalah pemimpinnya, tetapi seperti Nate Chennin Buku di Times Dari tiga pertunjukan, “sering tampil Mr. DeFrancesco, kadang lebih.”

Jika dia lebih cemerlang dari beberapa orang sezamannya, maka itu disengaja, kata Mr. Di Francesco kepada The Buffalo News pada tahun 2004.

“Saya pikir para pemain baru ini sangat serius,” katanya. “Kegembiraan di dalamnya, dan kesenangan di dalamnya, adalah sesuatu yang hilang dari jazz. Maksud saya, bagaimanapun juga, kami adalah seniman. Jika Anda tidak terlihat bersenang-senang di atas panggung, bagaimana dengan penonton? yang harus di lakukan?”