Desember 4, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jimmy Butler dari Miami Heat mencetak 45 poin dalam kemenangan Game 2, dan mengatakan bahwa dia adalah "pemain yang berbeda" daripada saat Final Piala Dunia Bola Basket.

Jimmy Butler dari Miami Heat mencetak 45 poin dalam kemenangan Game 2, dan mengatakan bahwa dia adalah “pemain yang berbeda” daripada saat Final Piala Dunia Bola Basket.

MIAMI – Visi Jimmy Butler, yang melewati penghalang utama, selama Final NBA 2020 di Orlando Bubble, ditarik ke dalam struktur kesadaran kolektif liga. Dalam serial itu, bintang Miami Heat bersaing ketat LeBron James dan Los Angeles Lakers, mencetak 35 dan 40 poin triple-A sambil mendorong Los Angeles ke tepi jurang.

Butler, yang mencetak 45 poin dalam playoff saat Heat menang 115-105 atas Atlanta Hawks pada Selasa untuk melaju 2-0 di seri putaran pertama, telah berubah sejak putaran yang menentukan itu.

“Saya pemain yang berbeda sekarang dari saya dulu,” kata Butler, setelah menarik string 7-0 di menit terakhir kuarter keempat Game Dua, meningkatkan keunggulan Miami dari tiga menjadi sepuluh untuk mengamankan kemenangan. “Saya selalu ingin bermain bola basket dengan cara yang benar dan melakukan apa pun untuk membantu tim ini, organisasi ini menang. Itu sebabnya mereka membawa saya ke sini.”

Bergabung dengan Heat sebagai agen bebas pada tahun 2019, Butler memimpin tim meraih dua gelar liga, tetapi kemudian Miami tunduk pada juara akhirnya Milwaukee Bucks dalam undian putaran pertama tahun lalu.

Transformasinya diluncurkan dengan menambahkan Kyle Lowryyang membawa serta pengalaman kejuaraan ketika dia meninggalkan Toronto Raptors untuk menandatangani kontrak dengan Heat musim panas lalu.

“Saya tidak dominan pada bola seperti saya di gelembung,” kata Butler. “Kami memiliki penjaga gawang awal, dan itu adalah Kyle, dan saya suka dia menjadi penjaga gawang awal.

“Saya hanya pergi ke sana dan mencoba mencetak gol. Dan jika saya tidak bisa mencetak gol, oper bola. Kami tim yang berbeda; saya pemain yang berbeda.”

Pada hari Selasa, Butler juga merupakan pemain yang berbeda dari musim reguler, ketika ia hanya mencetak 23,3% dari lemparan tiga angka. Butler pergi 4-untuk-7 dari kedalaman Game 2, sementara pencetak gol terbanyak Atlanta Tra Young Dia menembak 2 untuk 10 dalam 3 detik, sehingga total serinya menjadi hanya 2 selama 17.

READ  Albert Pujols dan para Kardinal Setuju untuk Berurusan

Pelatih Miami Eric Spoelstra mengatakan ledakan tiba-tiba Butler mengingatkannya pada satu-satunya pemain lain selain James dalam sejarah tim yang menyamai tiga playoff dalam 40 poin karir Butler: Dwyane Wade.

“Ini sebenarnya perbandingan yang bagus, karena jika Anda masuk ke saat-saat tekanan dan momen kebenaran, jika Anda berada di sisi lain, apakah Anda ingin memberi Dwyane Wade 3 poin terbuka? Karena dia seorang pembunuh,” katanya. Dia akan memanfaatkan momen itu. Jimmy memiliki banyak sifat yang sama. Anda dapat mengatakan apa pun rasionya – singkirkan semua itu ketika datang untuk menang. Dia akan menemukan cara untuk membunuhmu.”

Hanya dia yang akan melakukannya dengan caranya sendiri. Pada Selasa sore, Butler memimpin untuk menerima informasi dengan membagikan kisah Instagram-nya bahwa dia telah mendengarkan “I Want It That Way” dari Backstreet Boys dan memainkan permainan kartu Spades.

“Mereka juga meneriakkan ekornya,” kata Butler tentang permainan kartu itu. “Saya penggemar berat Backstreet Boys dan suka bersaing dalam segala hal.”

Lowry mengatakan bahwa cara mencintai kepala pelayan hanyalah bagian dari persamaan.

“Saya pikir Anda harus memiliki sisi gelap dan perilaku semacam ini untuk mendorong orang lain menjadi lebih baik,” katanya tentang Butler. “Tetapi Anda juga harus memiliki bakat dan etos kerja untuk melakukan itu. Anda dapat membicarakannya, tetapi jika Anda tidak tertarik dan tidak muncul, itu membuat perbedaan. Dan itu terlihat.”

Butler menyelesaikan 15-untuk-25 dari lapangan di Game 2 – bergabung dengan Wade dan James sebagai satu-satunya pemain Heat dengan banyak tembakan playoff – dan 11-untuk-12 dari rentetan manja. Dia tidak memiliki turnover dan tidak ada pelanggaran untuk mencetak 45 poin, menjadi pemain pertama sejak legenda Hawks Dominic Wilkins Pada tahun 1988 untuk menerbitkan garis stat postseason seperti itu.

READ  Davante Adams meminta maaf kepada pria yang mendorongnya ke tanah setelah pertandingan

Butler mencuri dua kali, salah satunya datang dengan umpan busuk dari Young untuk memberikan 10 turnover pada guard Hawks dalam satu pertandingan — rekor untuk lawan Heat di babak playoff.

“Sama mengesankannya dengan serangannya, dia melakukan beberapa hal yang luar biasa dalam bertahan,” kata Spoelstra.

Kepala pelayan tua mengambil panas ke ambang perayaan sampanye, tetapi gagal melakukannya. Pelatihnya mengatakan pemain yang memimpin tim No. 1 di Wilayah Timur musim ini bertekad untuk pergi jauh-jauh.

“Semua orang mencari kotak tradisional yang sama untuk memenangkan kejuaraan. Itu bisa dilakukan dengan berbagai cara. Jimmy adalah pria besar, pria pintar, pembunuh,” kata Spoelstra. “Bagaimana Anda ingin menggambarkannya, siapa yang peduli? Dia tahu bagaimana menang, dia tahu bagaimana membantu tim menang, permainan dimainkan di kedua sisi lapangan, dimainkan dengan IQ, dimainkan dengan kekuatan, itu dimainkan dengan permainan yang dibuat pada saat-saat kemenangan. Belum tentu apa yang dipikirkan semua orang…

“Dia hanya seorang pemenang, dan dia menunjukkannya malam ini.”