Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jerry West menyerukan permintaan maaf atas perannya sebagai 'Winning Time' HBO

Jerry West menyerukan permintaan maaf atas perannya sebagai ‘Winning Time’ HBO

Mantan CEO Los Angeles Lakers Jerry West Dia menuntut pencabutan dan permintaan maaf atas apa yang dia sebut “serangan jahat dan tidak berdasar” pada karakternya di serial HBO “Winning Time,” dalam sebuah surat yang dikirim Selasa malam oleh tim hukumnya ke jaringan dan produser Adam McKay, yang diperoleh … oleh ESPN.

Pengacara West mengklaim bahwa “Winning Time secara salah dan kejam menggambarkan Mr. West sebagai penilai kemarahan yang tidak terkendali”, dengan mengatakan dia “tidak terlihat seperti pria sejati”. Mereka meminta untuk mundur selambat-lambatnya dua minggu setelah menerima surat tersebut.

“Penggambaran ikon NBA dan legenda Los Angeles Lakers Jerry West di Winning Time adalah fiksi yang berpura-pura menjadi kenyataan – kesalahan representasi yang disengaja yang telah menyebabkan penderitaan besar bagi Jerry dan keluarganya,” kata Skip Miller, partner di Miller. Barondess LLP adalah pengacara dan pengacara West yang berbasis di Los Angeles. “Tidak seperti penggambaran serial HBO yang tidak berdasar, Jerry hanya memiliki cinta dan harmoni dengan organisasi Lakers, dan terutama pemiliknya Dr. Jerry Boss, selama era di mana ia mengumpulkan salah satu tim terbesar dalam sejarah NBA.

“Jerry West telah menjadi bagian integral dari kesuksesan Lakers dan National Basketball Association. Ini adalah lelucon bahwa HBO sengaja menghinanya karena nilai kejutan dan mengejar peringkat. Sebagai tindakan kesopanan publik, HBO dan produser berutang pada Jerry. permintaan maaf publik dan setidaknya mereka harus menarik kembali penggambaran dan pencemaran nama baik mereka yang tidak berdasar.”

Pengacara West mengatakan penafian HBO bahwa serial tersebut adalah sebuah drama tidak membebaskan jaringan dari tanggung jawab.

HBO tidak segera menanggapi atau mengomentari pesan West.

READ  Poin Peningkatan Dada: Padres 19, Cubs 5

Serial ini, yang mengudara pada Minggu malam musim semi ini di HBO, didasarkan pada buku penulis Jeff Perlman Showtime: Magic, Cream, Riley, dan dinasti Los Angeles Lakers tahun 80-an.

Pengacara West mengklaim bahwa penulis serial tersebut bertindak dengan “kedengkian hukum” karena banyak adegan dalam serial yang menunjukkan dugaan kemarahan West tidak muncul dalam buku Perelman dan tidak terjadi. Pesan tersebut mencakup data dari mantan pemain seperti Karim Abdul-Jabbardan Michael Cooper dan Jamal Wilkes, serta karyawan Lakers seperti Claire Rothman, Charlene Kenny, Bob Steiner dan Mitch Kupchak yang bekerja dengan West selama periode waktu yang dicakup oleh pertunjukan, menyangkal bahwa mereka melihatnya melakukan salah satu dari kemarahan yang dipenuhi bertindak atau minum alkohol di kantor, seperti yang ditunjukkan dalam seri.

“Alih-alih dengan penuh kasih mengeksplorasi masalahnya sebagai cara untuk lebih memahami pria itu, mereka mengubahnya menjadi kartun ‘Will e Cutie’ yang menertawakannya,” kata Abdul-Jabbar dalam sebuah pernyataan. “Dia tidak pernah memecahkan putternya, dia tidak pernah melemparkan gelasnya ke jendela. Tentu, tindakan ini membuat momen dramatis, tetapi mereka lebih berbau manipulasi yang mudah daripada eksplorasi karakter.”

“Jerry telah memperlakukan saya dan semua orang di Lakers dengan martabat dan rasa hormat,” kata Rothman, yang telah menjalankan operasi di Great Western Forum selama lebih dari 20 tahun dan diperankan oleh Gabe Hoffman dalam serial tersebut. “Saya belum pernah melihat Jerry. menghancurkan atau melempar apa pun dalam keadaan marah atau marah. Dan saya belum pernah mendengar ada orang yang mengatakan dia melakukan hal seperti itu.”

Kupchak, sekarang manajer umum Charlotte Hornets, bermain untuk Lakers dari 1981 hingga 1986, kemudian bekerja bersama West di front office Lakers dari 1986 hingga 2000.

READ  Argentina vs Estonia - Laporan Pertandingan Sepak Bola - 5 Juni 2022

“Selama waktu saya bersama Lakers sebagai pemain dan di kantor depan, Jerry selalu profesional, tenang, dan berbicara lembut,” kata Kopchak. “Dia selalu positif dan menyemangati saya. Saya juga menemukan Jerry jujur ​​dan apa adanya. Saya belum pernah melihat atau mendengar Jerry kehilangan kesabarannya dengan siapa pun. Saya juga tidak pernah melihat atau mendengar Jerry melontarkan kata-kata kasar atau khotbah. dan saya belum pernah melihat atau mendengar Jerry berteriak atau membentak siapa pun. Itu bukan karakternya. Jerry berbicara dengan ramah dan tidak suka konfrontasi. Dia selalu menjaga ketenangannya dan tetap tenang bahkan ketika dia berselisih dengan seseorang. Akhirnya, saya ‘belum pernah mendengar atau melihat Jerry mematahkan atau melempar sesuatu dengan marah”.

Pengacara West mengatakan dia akan mundur, permintaan maaf dan kompensasi dari HBO dan produser acara karena “acara itu berusaha keras untuk mendiskreditkan Jerry West meskipun prestasinya sebagai seorang eksekutif.”

Surat itu selanjutnya mengutip penggambaran seri tentang peran Barat dalam kerajinan Magic Johnson, mengatakan itu menyarankan Barat memiliki “permusuhan pribadi” terhadap Johnson dan mencoba untuk “menyabotase” pilihannya. Pengacara West mengatakan dia hanya menunjukkan kemampuan skor Sidney Moncrieff dan bahwa Lakers harus mempertimbangkannya, sementara pemilik tim saat itu Jack Kent Cook memiliki keputusan akhir.

“Jadi, alih-alih melihat Jerry West yang asli—seorang GM brilian yang merupakan arsitek dari salah satu dinasti NBA—siapa pun yang telah melihat pertunjukan itu akan mendapat kesan yang salah bahwa West tidak kompeten, dan bahwa dia tidak menginginkan Magic Johnson,” kata surat itu. “Ini fitnah.”

“Tidak seperti pertunjukannya, buku ini meninggalkan kesan yang tulus kepada para pembaca tentang Jerry sebagai seorang GM yang brilian dan bijaksana. Kepergianmu yang ekstrem dari buku itu menunjukkan kedengkian dalam penggambaran yang salah.”

READ  Papan peringkat AS Terbuka 2022, pemenang: Matt Fitzpatrick menerobos major pertama, memenangkan PGA Tour