November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jauh dari Ukraina, orang miskin Indonesia tidak bisa mendapatkan minyak goreng | Bisnis dan Ekonomi

Madden, Indonesia – Setiap hari, City Rohani memanggang ratusan jajanan tradisional Indonesia di warung pinggir jalan di Medan, Sumatera Utara, termasuk tiga jenis donat, tempe dan tahu goreng, banana patties, lumpia, dan kari.

Untuk menggoreng, Rohani mengkonsumsi banyak minyak goreng – hingga lima liter (169 ons cair) sehari.

Satu-satunya masalah Rohani adalah semakin sulitnya mendapatkan minyak goreng di tengah kelangkaan yang tak ada habisnya di seluruh nusantara.

Pemerintah Indonesia memotong harga satu liter minyak menjadi 14.000 rupee Indonesia ($ 0,93) pada bulan Februari setelah kenaikan harga minyak sawit mentah dan lebih dari 50 persen dari harga minyak goreng. Untuk mengendalikan kekurangan, pejabat mulai membatasi pelanggan untuk membeli 2 liter (68 ons cair) minyak.

“Saya harus pergi dari satu tempat ke tempat lain di seluruh kota untuk membeli satu atau dua liter minyak lagi, atau menemukan bahwa tempat berikutnya benar-benar terjual habis,” kata Rohani kepada Al Jazeera. “Itu hanya membuat segalanya lebih sulit.”

Menurut Bosman Sibuya, dosen teknologi pangan di Universitas Katolik Santo Thomas Madonna, kenaikan harga yang terjadi kemudian menimbulkan efek samping lain yang tidak menyenangkan.

“Yang terjadi adalah penjual minyak goreng tidak mau menjual minyaknya dengan harga semurah itu, jadi mereka mulai menimbun,” katanya kepada Al Jazeera. “Sebenarnya, ada cadangan minyak goreng di seluruh negeri, tetapi kami tidak tahu di mana mereka berada.”

Dalam beberapa bulan terakhir, harga minyak sawit mentah bekas telah meningkat 40 persen sebagai akibat dari kombinasi beberapa faktor, termasuk invasi Rusia ke Ukraina, yang memasok sebagian besar minyak bunga matahari Eropa. Permintaan untuk spesialisasi ini telah tumbuh secara signifikan sebagai akibat dari skandal perusahaan baru-baru ini di Ukraina.

READ  Indonesia berpotensi menjadi bunker bahan bakar nol emisi

Epidemi Pemerintah-19 mempengaruhi panen di negara-negara penghasil minyak sawit seperti tetangga Malaysia, di mana para migran, yang biasanya bekerja di perkebunan, dikurung di luar negeri.

Indonesia adalah produsen dan pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, dan produksi dalam negeri melebihi permintaan domestik. Peraturan pemerintah, bagaimanapun, menetapkan bahwa 20 persen dari produksi harus dalam negeri, dan sisanya diekspor.

Ada juga persoalan siapa sebenarnya pemilik kelapa sawit Indonesia.

Harga minyak sawit telah naik 40 persen sejak awal tahun ini [File: Supri /Reuters]

“Masalah terbesar kelapa sawit adalah sebagian besar perkebunan kelapa sawit di Indonesia hanya dimiliki oleh segelintir orang, maksimal 20 orang,” kata juru kampanye satwa dan perkebunan WaliHI, Uli Arta Siagian, dari Al Jazeera, sebuah organisasi non-lingkungan hidup. laba. .

“Orang-orang ini tidak hanya memiliki perkebunan, tetapi seluruh infrastruktur industri seperti pabrik dan lainnya. Jadi mereka punya monopoli bisnis dan monopoli sawit.”

Indonesia memproduksi 44,8 juta ton minyak sawit mentah pada tahun 2020, menurut data Badan Pusat Statistik (PPS), 60 persen di antaranya diproduksi oleh perusahaan swasta dan 34 persen oleh petani swasta.

Sisanya 6 persen diproduksi oleh perusahaan milik negara.

Tahun itu, Indonesia mengekspor minyak sawit senilai $18 miliar, menurut data BPS.

“Di Indonesia, pabrik minyak goreng umumnya tidak memproduksi minyak sawit sendiri, sehingga harus membelinya dalam bentuk minyak sawit mentah dari produsen sawit,” kata Sibua.

“Produsen dapat menjual minyak sawit dengan harga berapa pun yang mereka inginkan, dan seiring dengan naiknya harga minyak sawit secara global, semakin sulit bagi industri minyak goreng untuk membeli bahan baku. Hubungan antara perkebunan kelapa sawit dan industri minyak goreng ini merupakan salah satu masalah utama.

Pada pertengahan Maret, pemerintah Indonesia memutuskan untuk menggandakan pajak ekspor maksimum atas ekspor minyak sawit, sebagai bagian dari rencana untuk mensubsidi harga dan mendistribusikan 200 juta liter (6763 ons cair) produk. Negara setiap bulan.

READ  Rock the World menambahkan Efek Ruma Gaga dari Indonesia ke dalam lineup

Pada hari Selasa, para pejabat mengumumkan peluncuran skema transfer tunai yang akan memberi warga berpenghasilan rendah dan restoran dengan 300.000 rupee Indonesia ($ 20) dalam manual untuk membantu mereka membeli minyak.

Rohani mengatakan dia telah mendengar tentang proyek tersebut tetapi tidak jelas tentang detailnya.

“Jika saya memenuhi persyaratan, saya pasti ingin melamar,” katanya.

Masuk ke toko Indonesia yang mengontrol pembelian minyak goreng
Hanya dua liter minyak goreng yang dibeli per orang di Indonesia [Courtesy of Aisyah Llewellyn]

Di tengah kelangkaan, beberapa orang Indonesia yang tertarik mencoba membeli minyak goreng sebanyak mungkin dan menjualnya dengan harga lebih tinggi di pasar gelap. Di Kalimantan Timur, Kalimantan, Indonesia, dua wanita mengantre berjam-jam di bawah terik matahari untuk mendapatkan sedikit minyak goreng yang tersedia di minimarket setempat.

Yang terpenting, beberapa orang Indonesia mempertanyakan mengapa negara ini bergantung pada minyak goreng, yang terpenting, termasuk mantan Presiden Indonesia Mehwati Sokornoputri.

“Tidak masalah minyak goreng itu mahal. Saya sudah berhenti berpikir, apakah wanita setiap hari menggoreng makanannya? Sampai-sampai mereka berebut minyak goreng?” kata Soekarnoputri di sela-sela acara tentang tumbuh kembang anak bulan lalu.

“Tidak ada cara untuk merebus, merebus, atau memanggang [Indonesia fruit salad]? Mereka adalah masakan Indonesia. Mengapa orang memperumit ini?

Untuk membuktikan pendapatnya, Partai Demokrasi Indonesia, partai Siocarnobutri, menggelar demo masak di Jakarta beberapa hari kemudian, saat para juru masak menyiapkan makanan rebus, kukus, dan goreng.

Siajian, juru kampanye lingkungan, mengakui bahwa Indonesia sangat bergantung pada minyak goreng.

“Jika kita hanya mengandalkan satu produk, kita akan paling menderita, dan memberikan uang tidak akan menyelesaikan masalah kompleks dari sektor ekonomi yang didominasi oleh perusahaan swasta,” katanya.

“Kami membutuhkan intervensi.”