Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Moldova menangguhkan enam saluran untuk 'disinformasi' Ukraina - DW - 17/12/2022

Moldova menangguhkan enam saluran untuk ‘disinformasi’ Ukraina – DW – 17/12/2022

Pihak berwenang di Moldova mengatakan mereka telah menangguhkan izin penyiaran enam saluran televisi karena “disinformasi”.

Keputusan untuk mencabut izin diumumkan oleh Komite Moldova untuk Kasus Luar Biasa, yang dibentuk setelah invasi Moskow ke Ukraina.

Presiden Moldova Maia Sandu menyebut penangguhan itu sebagai “langkah penting untuk mencegah upaya menggoyahkan” negara.

“Kami tidak dapat menerima bahwa dalam masa sulit ini, keamanan negara dan kehidupan damai warga terancam oleh para buronan yang hanya menginginkan satu hal: melarikan diri dari keadilan,” katanya.

Mengapa saluran ditangguhkan?

Komisi tersebut mengatakan bahwa Dewan Audiovisual Moldova menemukan “kurangnya informasi yang benar dalam peliputan peristiwa nasional, tetapi juga tentang perang di Ukraina”.

Dikatakan penangguhan itu dimaksudkan untuk “mencegah risiko informasi yang salah atau upaya untuk memanipulasi opini publik”.

Saluran yang dicabut lisensinya adalah Primul, RTR Moldova, Accent TV, NTV Moldova, TV6 dan Orhei TV.

Empat dari enam saluran yang ditangguhkan secara teratur menyiarkan ulang saluran Rusia yang dilarang oleh Dewan Eropa karena “disinformasi yang terus-menerus dan terkoordinasi serta tindakan propaganda perang”.

Beberapa saluran dimiliki oleh orang-orang yang dekat dengan buronan oligarki Ilan Shor, pemimpin partai Shur yang dalam beberapa bulan terakhir telah mengorganisir protes besar terhadap pemerintah pro-Barat Moldova.

Interaksi

TV6 menyebut komentar itu “sama sekali tidak berdasar” dan “serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kebebasan berekspresi, kebebasan editorial (dan) kebebasan jurnalis”.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengecam apa yang dia gambarkan sebagai “pelanggaran sinis terhadap hak-hak minoritas nasional” dan “tindakan penyensoran politik yang belum pernah terjadi sebelumnya”.Foto: SNA/IMAGO

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova menyebut langkah itu sebagai “pelanggaran sinis terhadap hak-hak minoritas nasional.”

Dikatakan Moldova “sengaja merampas jutaan penduduk berbahasa Rusia dari sumber terakhir konten berita negara itu dalam bahasa pilihan mereka,” menambahkan: “Kami menganggap larangan ini sebagai tindakan penyensoran politik yang belum pernah terjadi sebelumnya, penyalahgunaan prinsip pluralisme media. , dan pelanggaran terang-terangan atas hak akses gratis ke informasi “.

Di Rusia, jurnalis yang meliput konflik di Ukraina harus menggambarkan perang Rusia melawan Ukraina sebagai “operasi militer khusus”.

sd/ar (AP, AFP)

READ  Terluka oleh perang, bekas luka pada anak-anak yang terluka di Ukraina lebih dari sekadar kulit