April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Israel membatalkan kunjungan ke Washington setelah Amerika Serikat mengizinkan pengesahan resolusi gencatan senjata PBB di Gaza

Israel membatalkan kunjungan ke Washington setelah Amerika Serikat mengizinkan pengesahan resolusi gencatan senjata PBB di Gaza



CNN

Ketegangan antara Amerika Serikat dan Israel terungkap pada hari Senin ketika Washington mengesampingkan dan mengizinkan Dewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi yang menyerukan gencatan senjata segera di Gaza.

Dua pejabat Israel mengatakan bahwa keputusan Amerika untuk abstain dalam pemungutan suara mendorong Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu membatalkan perjalanan yang dijadwalkan dilakukan oleh dua penasihat seniornya ke Amerika Serikat.

Amerika Serikat sebelumnya telah menggunakan hak vetonya terhadap resolusi serupa yang menyerukan gencatan senjata. Posisinya berkembang minggu lalu ketika, pada hari Jumat, mereka mengusulkan resolusi gencatan senjata terkait dengan pembebasan para sandera. Keputusan ini jatuh ketika Rusia dan Tiongkok keberatan. Abstein AS pada hari Senin memungkinkan resolusi akhir disahkan, ketika 14 anggota dewan yang beranggotakan 15 orang memilih ya.

Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengatakan bahwa meskipun resolusi terbaru mencakup amandemen yang diminta oleh Amerika Serikat, Washington tidak dapat memberikan suara ya karena “tidak menyetujui semuanya”.

“Gencatan senjata bisa dicapai hampir beberapa bulan yang lalu jika Hamas siap melepaskan para sandera,” kata duta besar tersebut, menyerukan negara-negara anggota dan Dewan Keamanan PBB untuk menuntut agar Hamas “menerima kesepakatan yang ada.”

Dia menambahkan: “Gencatan senjata apa pun harus dilakukan dengan pembebasan semua sandera.”

Resolusi tersebut, yang diperkenalkan oleh sepuluh anggota tidak tetap Dewan Keamanan, menyerukan gencatan senjata segera selama bulan Ramadhan, pembebasan sandera segera dan tanpa syarat, dan “kebutuhan mendesak untuk memperluas aliran” bantuan ke Gaza.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan bahwa kegagalan untuk menerapkan resolusi tersebut “tidak dapat dimaafkan.”

“Dewan Keamanan baru saja menyetujui resolusi yang telah lama ditunggu-tunggu mengenai Gaza, menuntut gencatan senjata segera dan pembebasan semua sandera segera dan tanpa syarat.
Keputusan ini harus dilaksanakan. “Kegagalan tidak bisa dimaafkan,” tulis Guterres di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

READ  Seekor gajah membunuh seorang wanita tua, lalu kembali menginjak-injak tubuhnya di pemakaman di India

Pemerintahan Biden memilih untuk abstain daripada memveto resolusi Dewan Keamanan PBB pada akhir pekan ketika mereka mampu berupaya mengubah bagian-bagian tertentu dari teks resolusi tersebut, menurut seorang pejabat senior pemerintahan.

Sumber lain yang mengetahui masalah ini mengatakan AS berencana menggunakan hak veto tersebut, namun ada upaya diplomatik yang intens untuk mencapai kompromi yang akan menempatkan mereka pada posisi abstain.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa teks tersebut awalnya menyerukan gencatan senjata permanen dan tidak menyebutkan negosiasi untuk membebaskan para sandera, dan Amerika Serikat dapat mendorong agar teks tersebut diubah sehingga merujuk pada gencatan senjata permanen dan mencakup pernyataan tentang upaya yang sedang berlangsung. untuk melepaskan para sandera. Karena alasan-alasan ini, Amerika Serikat yakin keputusan tersebut konsisten dengan kebijakan Amerika, kata pejabat itu.

Pemungutan suara PBB pada hari Senin terjadi di tengah meningkatnya ketegangan atas operasi militer Israel yang akan datang di kota Rafah di Jalur Gaza selatan. Amerika Serikat menuntut agar Israel menjelaskan bagaimana mereka akan melindungi 1,4 juta warga Palestina yang mencari suaka di sana sebelum serangan yang diperkirakan terjadi, yang menurut Amerika “adalah sebuah kesalahan.”

Duta Besar PBB untuk Wilayah Palestina, Riyad Mansour, mengatakan bahwa resolusi tersebut adalah sebuah pemungutan suara “agar kehidupan dapat menang.”

Riad mengatakan bahwa dibutuhkan waktu enam bulan bagi Dewan Keamanan untuk menuntut gencatan senjata segera, dan “lebih dari 100.000 orang tewas dan cacat, dua juta orang mengungsi, dan kelaparan membuat dewan ini segera menuntut gencatan senjata segera.”

Penasihat Keamanan Nasional Israel Tzachi Hanegbi dan Ron Dermer, anggota kabinet perang dan penasihat dekat Netanyahu, dijadwalkan melakukan perjalanan ke Washington pada Senin malam untuk membahas serangan itu dan alternatif Amerika, namun kunjungan tersebut dibatalkan setelah pemungutan suara.

READ  Berita terbaru tentang invasi Rusia ke Ukraina: pembaruan langsung

Juru bicara Keamanan Nasional John Kirby memberikan tanggapan lebih lengkap terhadap keputusan Netanyahu membatalkan delegasi tersebut, dengan mengatakan Amerika Serikat kecewa dengan keputusan membatalkan perjalanan tersebut.

“Kami sangat kecewa karena mereka tidak datang ke Washington, D.C., untuk mengizinkan kami melakukan pembicaraan panjang lebar dengan mereka mengenai alternatif yang layak selain berada di Rafah,” katanya.

Secara terpisah, Israel menyetujui proposal AS mengenai kesepakatan tahanan dan sandera, analis CNN Barak Ravid melaporkan putaran terakhir perundingan di Doha. Kesepakatan yang diumumkan tersebut dapat mengakibatkan pembebasan sekitar 700 tahanan Palestina, termasuk 100 orang yang menjalani hukuman seumur hidup karena membunuh warga Israel, sebagai imbalan atas pembebasan 40 sandera Israel yang ditahan oleh Hamas di Gaza.

Namun, Hamas mengatakan masih banyak masalah yang belum terselesaikan selain pembebasan tahanan Palestina dari penjara Israel. Basem Naim, seorang pejabat senior Hamas, mengatakan kepada CNN bahwa “media Israel-Amerika” meningkatkan tekanan pada perundingan tersebut.

Dia berkata: “Bagi kami, negosiasi tidak hanya berkisar pada kesepakatan pertukaran tahanan.”

“Israel tidak menyetujui semua itu [Hamas] Naeem mengatakan permintaan tersebut berkaitan dengan gencatan senjata total, penarikan seluruh pasukan dari Jalur Gaza, bahkan secara bertahap, dan pemulangan semua pengungsi ke rumah mereka.