Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Islandia mengumumkan keadaan darurat karena meningkatnya gempa bumi dan kekhawatiran akan letusan gunung berapi

Islandia mengumumkan keadaan darurat karena meningkatnya gempa bumi dan kekhawatiran akan letusan gunung berapi

Terdapat 33 sistem vulkanik aktif di Islandia, jumlah tertinggi di Eropa, dan ribuan gempa bumi telah tercatat sejak akhir Oktober.

iklan

Pihak berwenang di Islandia mengumumkan keadaan darurat setelah serangkaian gempa bumi mengguncang Semenanjung Reykjanes di barat daya negara itu, meningkatkan kekhawatiran akan terjadinya letusan gunung berapi di wilayah tersebut.

“Kepala Kepolisian Nasional (…) mengumumkan keadaan darurat pertahanan sipil karena aktivitas seismik yang intens di Sundengukajijar, utara Grindavik,” kata Otoritas Pertahanan Sipil dalam sebuah pernyataan pada Jumat malam.

Pemerintah memperingatkan bahwa “gempa bumi mungkin menjadi lebih berbahaya” dan “rangkaian peristiwa ini dapat menyebabkan letusan gunung berapi.”

Menurut Kantor Meteorologi Islandia (IMO), letusan bisa terjadi “dalam beberapa hari”.

Evakuasi kota Grindavik

Rencana evakuasi telah dibuat untuk kota Grindavik, yang berpenduduk sekitar 4.000 jiwa dan terletak tiga kilometer barat daya dari daerah di mana kawanan seismik tercatat pada hari Jumat.

Otoritas Perlindungan Sipil juga mengumumkan bahwa mereka akan mengirim kapal patroli Thor ke Grindavik “untuk tujuan keselamatan”.

Pada hari Kamis, Blue Lagoon, sebuah lokasi wisata dekat Grindavik yang terkenal dengan spa panas bumi, dibuka. Ditutup sebagai tindakan pencegahan.

Gempa bumi pada Jumat malam

Jumat malam dini hari, dua gempa bumi, yang terkuat berkekuatan 5,2 menurut penilaian awal Organisasi Maritim Internasional, dirasakan hingga ibu kota Reykjavik, sekitar empat puluh kilometer jauhnya, dan di sebagian besar pantai selatan negara itu.

Sekitar 24.000 gempa bumi telah tercatat di semenanjung itu sejak akhir Oktober, menurut Organisasi Maritim Internasional, dengan “gerombolan padat” sekitar 800 gempa bumi tercatat antara tengah malam hingga 14:00 GMT pada hari Jumat.

Organisasi Maritim Internasional mencatat penumpukan magma di kedalaman lima kilometer yang jika terapung ke permukaan akan memicu letusan gunung berapi.

READ  4 warga Australia yang hilang di Indonesia setelah pelayaran ulang tahun ke-30 mereka ditemukan hidup-hidup saat mengapung di atas papan selancar

Sejak tahun 2021, sudah terjadi tiga kali letusan di Semenanjung Reykjanes, yaitu pada bulan Maret 2021, Agustus 2022, dan Juli 2023, semuanya jauh dari infrastruktur atau kawasan pemukiman.

Islandia memiliki 33 sistem vulkanik aktif, jumlah tertinggi di Eropa.

Selama letusan terakhirnya pada tahun 2010, gunung berapi Eyjafjallajökull menutup wilayah udara Eropa, menyebabkan 100.000 penerbangan dibatalkan dan 10 juta penumpang terdampar.