Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Diwali 2023: Mengapa kita merayakan Deepavali?  Pelajari tentang sejarah, fakta yang kurang diketahui

Diwali 2023: Mengapa kita merayakan Deepavali? Pelajari tentang sejarah, fakta yang kurang diketahui

Diwali 2023: Festival Diwali yang merupakan hari raya umat Hindu jatuh pada tanggal 12 November. Juga dikenal sebagai Deepavali, Festival Cahaya ditandai dengan kemegahan dan arak-arakan di seluruh negeri. Ini melambangkan “kemenangan terang atas kegelapan, kebaikan atas kejahatan, dan pengetahuan atas kebodohan.” Festival ini dirayakan menurut kalender luni-solar Hindu, dan jatuh antara pertengahan Oktober dan pertengahan November pada tanggal 15 bulan Kartik – malam paling gelap dalam setahun. Perayaannya tersebar selama lima hari, dimulai dengan Dhanteras dan diakhiri dengan Bhai Dooj. Saat kita bersiap untuk merayakan festival ini, pelajari alasan kita merayakannya, sejarahnya, pentingnya dan beberapa fakta yang kurang diketahui.

Mengapa kita merayakan Diwali?

Pelajari alasan kita merayakan Diwali, sejarah dan pentingnya Diwali, serta fakta yang kurang diketahui tentang Festival Cahaya. (piksel)

Diwali merayakan kembalinya Dewa Rama ke Ayodhya bersama Ma Sita dan Dewa Lakshman setelah menghabiskan 14 tahun di pengasingan dan mengalahkan raja Lanka Rahwana. Umat ​​​​Hindu merayakan Diwali karena berbagai alasan. Festival ini merayakan warisan budaya negara dan dirayakan di seluruh negeri. Bahkan orang India di luar negeri merayakan festival tersebut, menjadikannya perayaan terpadu. Ini juga merupakan waktu di mana keluarga berkumpul. Diwali juga melambangkan kemenangan kebaikan atas kejahatan dan terang atas kegelapan. Selama masa ini, orang-orang memuja dewa dan dewi seperti Dewa Ganesha dan Dewi Lakshmi, yang membantu mereka membenamkan diri dalam tradisi dan membangunkan mereka secara spiritual.

Sementara itu, Deepavali juga merupakan waktu yang baik bagi umat Hindu karena membawa keberuntungan dan kemakmuran. Oleh karena itu, ini mewakili awal baru bagi mereka – memulai proyek baru, bisnis, dan tahun finansial mereka. Hal ini juga meningkatkan rasa kebersamaan ketika orang-orang mendekorasi rumah mereka dengan diya, lilin dan lampu warna-warni, makan manisan yang lezat, bertukar hadiah, mengikuti ritual turun temurun, melakukan Lakshmi Puja, dan melakukan kegiatan amal.

READ  Pendiri Foxconn Terry Gou mengumumkan pencalonannya sebagai presiden Taiwan

Tanggal dan kepentingan Diwali 2023:

Menurut legenda, Dewa Rama, pangeran Ayodhya, kembali ke tanah airnya (Ayodhya) dari vanvas (pengasingan) setelah 14 tahun dan mengalahkan Rahwana – raja Lanka – pada kesempatan baik Diwali – ditemani oleh Mata Sita dan Lakshmana. Masyarakat Ayodhya merayakan kepulangannya dengan menerangi jalan-jalan dan setiap rumah di Ayodhya dengan deretan lampu dan diya. Tradisi ini berlanjut hingga sekarang dan diperingati sebagai Festival Cahaya.

Diwali melambangkan kemenangan cahaya atas kegelapan, kebaikan atas kejahatan, dan pengetahuan atas kebodohan. Ini melambangkan penghapusan bayangan gelap, hal-hal negatif dan keraguan dari kehidupan kita. Festival ini memperkuat pesan untuk menerangi hati kita dengan kejelasan dan kepositifan. Pada hari ini, masyarakat merayakan dan beribadah demi kemakmuran dengan berdoa kepada Dewi Lakshmi dan Dewa Ganesha, bertukar hadiah dengan orang yang mereka cintai, dan melakukan amal.

Fakta yang kurang diketahui tentang Diwali 2023:

Berikut beberapa fakta yang belum Anda ketahui tentang Festival Cahaya.

1) Diwali jatuh pada malam tanpa bulan – Dirayakan pada bulan Kartik di Amavasya (malam tanpa bulan), menurut kalender Hindu.

2) Fondasi Kuil Emas diletakkan pada Diwali.

3) Festival ini memiliki nama yang berbeda-beda di seluruh negeri dan di luar perbatasannya. Di Nepal, ini ditandai sebagai Tihar ir Swanti. Di Malaysia disebut Hari Diwali. Di Thailand, orang merayakan Diwali sebagai Lam Kreung dan menyalakan lampu di atas daun pisang.

4) Selain India, kota Leicester di Inggris menyelenggarakan perayaan Diwali terbesar. Setiap tahun, puluhan ribu orang berkumpul di jalan untuk menikmati malam yang penuh cahaya, musik, dan tarian.

READ  Hamza Yousaf sedang mempertimbangkan untuk mengundurkan diri dari jabatan Menteri Pertama Skotlandia

5) Di Bengal, orang memuja Maa Kali – penghancur semua kekuatan jahat – pada Diwali. Di Nepal, orang-orang memuja Dewa Krishna dan merayakan kemenangannya atas raja jahat Narakasura.

Berita menarik! Hindustan Times sekarang ada di saluran WhatsApp Berlangganan hari ini dengan mengklik tautan dan ikuti terus berita terbaru! klik disini!