Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Investor tentu saja menyukai soft landing yang dilakukan The Fed

Investor tentu saja menyukai soft landing yang dilakukan The Fed

Ini adalah kesimpulan dari pengarahan pagi hari ini, dan apa yang dapat Anda lakukan berlangganan Diterima di kotak masuk Anda setiap pagi dengan:

The Fed mengakhiri hari Rabu ini – perekonomian AS telah mengalami soft landing.

Ketua Jerome Powell menolak membuat pernyataan besar pada konferensi pers tersebut, dan mengatakan kepada pers yang berkumpul secara blak-blakan: “Kami tidak menyatakan kemenangan.”

Namun perkiraan baru dari bank sentral, yang menunjukkan bahwa pejabat Fed memperkirakan penurunan inflasi lebih lanjut, tidak adanya peningkatan tajam dalam pengangguran, moderasi pertumbuhan ekonomi dan penurunan suku bunga sebesar 0,75% tahun depan, memberikan pesan yang jelas.

Tidak mengherankan, investor menyukai berita ini.

Euforia di pasar pada hari Rabu sebagian besar didorong oleh elemen terakhir dari perkiraan ini, dengan “dot chart” terbaru The Fed menunjukkan tiga kali penurunan suku bunga masing-masing sebesar 0,25% di tahun mendatang. Jika semua hal lain dianggap sama, suku bunga rendah berdampak positif bagi aset berisiko.

Namun perkiraan suku bunga yang lebih rendah ini tidak disertai dengan beban yang sering kali mendorong bank sentral untuk melonggarkan kebijakannya, yang mencerminkan penurunan perekonomian.

Sebaliknya, The Fed memperkirakan tahun depan akan terjadi pengulangan apa yang disebut Powell sebagai “kinerja luar biasa” perekonomian AS.

Inflasi kini diperkirakan turun menjadi 2,4% pada akhir tahun depan, sedikit di atas target The Fed sebesar 2%. Pengangguran kemungkinan akan meningkat, namun hanya 4,1% dari 3,7% yang tercatat di bulan November. Pada bulan Oktober, tingkat pengangguran adalah 3,9%.

Meskipun pertumbuhan seharusnya melambat dari 2,6% menjadi 1,4% antara tahun 2023 dan 2024, Powell dengan susah payah menunjukkan dalam konferensi pers hari Rabu bahwa ekspansi ekonomi tahun ini merupakan “kejutan bagi hampir semua orang.”

READ  Ford Mengumumkan Prototipe EV Lincoln Star, Empat Kendaraan Listrik Baru Untuk Debut Pada 2026

The Fed memperkirakan inflasi akan melambat, suku bunga akan turun, dan pertumbuhan akan moderat pada tahun depan.

Secara keseluruhan, prakiraan ini menunjukkan bahwa The Fed memperkuat pandangannya bahwa mereka akan melakukan “soft landing” selama siklus ekonomi ini, sehingga menawarkan semua hal baik kepada investor (suku bunga lebih rendah) dan tidak ada hal buruk (PHK massal). dan biaya pendanaan yang lebih tinggi).

Dow Jones Industrial Average (^DJI) ditutup pada rekor tertinggi pada hari Rabu.

Perusahaan saham kecil Russell 2000 (^RUT) naik lebih dari 3%.

Nasdaq Composite (^IXIC) kini naik 40% untuk tahun ini.

Bahkan obligasi juga naik, dengan imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun pada hari Rabu melanjutkan penurunan cepat menuju 4% setelah mencapai level tertinggi dalam 16 tahun sebesar 5% pada dua bulan lalu.

Ditambah lagi dengan reli yang kita lihat pada mata uang kripto selama sebulan terakhir ketika Bitcoin (BTC-USD) melampaui $45.000, penurunan harga minyak yang akan meningkatkan neraca konsumen, dan rebound pada lusinan saham yang ditinggalkan oleh investor. selama pencucian tahun 2022.

Lebih dari sebulan yang lalu, kami juga menyoroti banyaknya cara pasar keuangan menawarkan peluang bagi investor untuk menghasilkan uang dengan mengacu pada ungkapan ekonomi yang menentukan pada tahun 2023: Kami kembali.

Dalam pandangan Fed Powell, kita tidak hanya kembali, tapi kita akan bertahan.

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa pergerakan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance