Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank of England dan Bank Sentral Eropa merusak reli pasar yang disebabkan oleh ekspektasi penurunan suku bunga dari The Fed

Bank of England dan Bank Sentral Eropa merusak reli pasar yang disebabkan oleh ekspektasi penurunan suku bunga dari The Fed

Buka Intisari Editor secara gratis

Bank Sentral Eropa dan Bank Sentral Inggris menolak menyatakan kemenangan atas inflasi, sehingga meredam reli pasar yang dipicu oleh Federal Reserve AS yang mengisyaratkan akan menurunkan suku bunga tahun depan.

Christine Lagarde, kepala Bank Sentral Eropa, memperingatkan pada hari Kamis bahwa ada “pekerjaan yang harus dilakukan” sebelum inflasi turun ke target 2 persen, sementara Andrew Bailey, gubernur Bank of England, mengatakan “perjalanan masih panjang untuk mencapainya.” pergi.” ” di Inggris.

Kedua bank sentral mempertahankan suku bunga tetap stabil, Bank Sentral Eropa (ECB) sebesar 4 persen dan Bank Sentral Inggris (BoE) sebesar 5,25 persen, dan Lagarde memperingatkan “kita tidak boleh mengendurkan kewaspadaan sama sekali” terhadap tekanan harga konsumen.

The Fed juga mempertahankan suku bunga pada hari sebelumnya pada 5,25 persen hingga 5,5 persen, namun memberikan perkiraan yang menunjukkan bahwa para pejabat AS yakin suku bunga akan berakhir tahun depan pada 4,5 persen hingga 4,75 persen – yang menyiratkan penurunan suku bunga sebesar seperempat poin persentase.

Sikap dovish yang tidak terduga dari Ketua Federal Reserve Jay Powell mendorong pasar pada Kamis pagi, dengan saham dan obligasi pemerintah menguat di tengah harapan penurunan suku bunga global.

Di New York, saham-saham melanjutkan kenaikannya yang dipicu oleh perubahan kebijakan Federal Reserve pada hari sebelumnya. S&P 500 naik 0,5 persen pada hari Kamis, dalam 2 persen dari level tertinggi sepanjang masa.

“Ini adalah hadiah Natal awal yang luar biasa” dari The Fed, kata Charles Hepworth, kepala investasi di GAM Investments.

Namun sikap yang lebih keras dari Bank Sentral Inggris (BoE) dan Bank Sentral Eropa (ECB) meredam kenaikan tersebut. Indeks regional Stoxx Europe 600 naik 0,9 persen, didorong lebih tinggi oleh kenaikan besar saham-saham real estate yang sensitif terhadap suku bunga. FTSE 100 di London naik 1,3 persen, sedangkan CAC 40 di Perancis naik 0,6 persen, tepat di bawah penutupan tertinggi sepanjang masa.

READ  Pertemuan Fed: Seberapa jauh suku bunga akan berjalan dan apa yang diharapkan pada pertemuan minggu ini.
Grafik garis imbal hasil obligasi pemerintah dua tahun (%) menunjukkan imbal hasil obligasi menurun karena investor meningkatkan taruhan pada penurunan suku bunga

“Pasar mulai mencium perubahan global yang dilakukan bank sentral setelah The Fed beralih ke kebijakan moneter yang longgar tadi malam,” kata Matthew Landon, ahli strategi pasar global di JP Morgan Private Bank. “Bank of England belum cukup mengikuti langkah tersebut.”

Komite Kebijakan Moneter Bank of England Dia berkata Suku bunga harus tetap tinggi untuk “jangka waktu yang lama” dan memberikan pilihan terbuka untuk menaikkan suku bunga jika diperlukan. “Perjalanan masih panjang. Kami akan terus memantau data dengan cermat dan mengambil keputusan yang diperlukan untuk mengembalikan inflasi ke 2 persen,” kata Bailey.

Komite Kebijakan Moneter memberikan suara enam banding tiga untuk mempertahankan suku bunga utama bank sentral pada level tertinggi dalam 15 tahun.

Setelah Bank Sentral Eropa (ECB) mempertahankan suku bunga simpanan acuannya pada tingkat tertinggi sepanjang masa sebesar 4 persen untuk pertemuan kedua berturut-turut, para pembuat kebijakan menegaskan kembali tekad mereka untuk menjaga biaya pinjaman pada “tingkat yang cukup terkendali selama diperlukan.”

Grafik garis imbal hasil obligasi pemerintah AS, Inggris, dan Jerman bertenor 10 tahun (%) menunjukkan bahwa obligasi dengan jangka waktu lebih panjang juga memperpanjang kenaikannya baru-baru ini

Bank sentral zona euro memperkirakan pertumbuhan harga konsumen akan melambat ke target 2 persen selama tiga tahun ke depan, menghilangkan hambatan besar bagi mereka untuk mempertimbangkan penurunan suku bunga. Namun Lagarde mengatakan para pembuat kebijakan akan “sedikit lebih agresif” dan bertujuan untuk mencapai pencapaian tersebut pada tahun 2025.

Di pasar obligasi, imbal hasil (yield) obligasi pemerintah Amerika Serikat (AS) dua tahun yang sensitif terhadap suku bunga mencapai titik terendah dalam enam bulan di 4,28 persen, turun hampir satu poin persentase penuh dari titik tertinggi dalam 17 tahun yang dicapai dua bulan lalu, sebelum kembali naik ke 4,36. persen. Imbal hasil obligasi dua tahun Jerman, yang menjadi acuan zona euro, turun 0,06 poin persentase menjadi 2,59 persen. Imbal hasil obligasi pemerintah tenor sepuluh tahun turun 0,05 poin persentase menjadi 3,79 persen.

READ  Elon Musk mengatakan tim hukum Twitter menuduhnya melanggar NDA

Dolar melemah 1,1 persen terhadap sejumlah mata uang lainnya, sementara emas bertambah 0,4 persen menjadi $2,035 per ounce.

Pelaporan tambahan dari Stephanie Stacey di London