Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Regulator federal berupaya memaksa Starbucks membuka kembali 23 toko

Regulator federal berupaya memaksa Starbucks membuka kembali 23 toko

Regulator ketenagakerjaan federal menuduh Starbucks pada hari Rabu menutup 23 toko secara ilegal untuk menekan aktivitas pengorganisasian dan berusaha memaksa perusahaan untuk membuka kembali toko tersebut.

Pengaduan yang dikeluarkan oleh kantor regional Dewan Hubungan Perburuhan Nasional menyatakan bahwa Starbucks menutup tokonya karena karyawannya terlibat dalam kegiatan serikat pekerja atau untuk mencegah karyawan melakukan hal tersebut. Setidaknya tujuh dari 23 toko yang teridentifikasi telah bergabung dengan serikat pekerja.

Langkah agensi ini adalah yang terbaru dari serangkaian tuduhan pejabat federal bahwa Starbucks melanggar hukum selama dua tahun kampanye buruh.

Kasus ini dijadwalkan untuk diajukan ke hakim administratif pada musim panas mendatang kecuali Starbucks mencapai penyelesaian lebih awal. Selain meminta hakim memerintahkan toko dibuka kembali, pengaduan tersebut juga menginginkan karyawan diberi kompensasi atas hilangnya keuntungan atau manfaat dan biaya lain yang mereka keluarkan akibat penutupan tersebut.

“Keluhan ini merupakan konfirmasi terbaru atas tekad Starbucks untuk menentang pengorganisasian pekerja ilegal,” kata karyawan Starbucks Mary Cosgrove dalam pernyataan yang dikeluarkan melalui juru bicara serikat pekerja United Workers United.

“Setiap tahun, sebagai prosedur bisnis standar, kami mengevaluasi portofolio toko kami” dan biasanya membuka, menutup, atau berganti toko, kata juru bicara Starbucks. Perusahaan tersebut mengatakan telah membuka ratusan toko baru tahun lalu dan menutup lebih dari 100 toko, dimana sekitar 3 persen di antaranya merupakan anggota serikat pekerja.

Kampanye serikat pekerja dimulai pada tahun 2021 di daerah Buffalo, New York, di mana dua toko membentuk serikat pekerja pada bulan Desember tahun itu, sebelum menyebar ke seluruh negeri. Lebih dari 350 dari sekitar 9.300 lokasi milik perusahaan telah membentuk serikat pekerja.

READ  Saham Evergrande naik lebih dari 9% karena sidang likuidasi kembali ditunda

Dewan buruh mengeluarkan lebih dari 100 pengaduan yang mencakup ratusan tuduhan tindakan ilegal yang dilakukan Starbucks, termasuk ancaman atau pembalasan terhadap pekerja yang terlibat dalam aktivitas serikat pekerja dan kegagalan melakukan tawar-menawar dengan itikad baik. Hakim administratif telah memutuskan melawan perusahaan lebih dari 30 kali, meskipun perusahaan telah mengajukan banding atas keputusan tersebut ke dewan buruh di Washington. Hakim menolak kurang dari lima pengaduan.

Tak satu pun dari toko yang tergabung dalam serikat pekerja menegosiasikan kontrak kerja dengan perusahaan, dan sebagian besar negosiasi terhenti. Pekan lalu, Starbucks menulis surat kepada serikat pekerja yang menyatakan ingin melanjutkan negosiasi.

Berdasarkan pengaduan pada hari Rabu, manajer Starbucks mengumumkan penutupan 16 toko pada Juli 2022, kemudian mengumumkan beberapa penutupan lagi selama beberapa bulan berikutnya.

Hakim administratif Sebelumnya memerintah bahwa Starbucks secara ilegal telah menutup toko yang berserikat di Ithaca, New York, dan memerintahkan pekerja kembali ke pekerjaan mereka dengan gaji yang tetap, namun perusahaan tersebut mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Keluhan baru ini dirilis pada hari yang sama ketika Starbucks merilis salinan evaluasi eksternal yang tidak dirahasiakan mengenai apakah praktik mereka konsisten dengan komitmen mereka terhadap hak-hak pekerja. Para pemegang saham perusahaan memberikan suara mendukung evaluasi tersebut melalui pemungutan suara yang tidak mengikat, yang hasilnya diumumkan pada bulan Maret.

Penulis laporan tersebut, Thomas M. McCall, mantan pengacara di sisi manajemen dan pejabat hubungan kerja di perusahaan manajemen makanan dan fasilitas Sodexo, menulis bahwa dia “tidak menemukan bukti adanya ‘buku pedoman anti-serikat pekerja’ atau instruksi atau pelatihan tentang cara melanggar peraturan.” hukum AS.”

Namun McCall menyimpulkan bahwa para pejabat Starbucks yang terlibat dalam respons terhadap gerakan serikat pekerja tampaknya tidak memahami respons perusahaan tersebut. Pernyataan Universal Hak Asasi Manusia Mungkin membatasi tanggapan mereka Pernyataan Hak mengharuskan Starbucks menghormati kebebasan berserikat karyawan dan berpartisipasi dalam perundingan bersama.

READ  Kehidupan Rahasia Kartu Hadiah: Inilah yang terjadi pada miliaran dolar yang tidak terpakai setiap tahunnya

McCall menunjuk pada “dugaan janji dan ancaman yang melanggar hukum” terhadap para manajer dan “dugaan disiplin yang bersifat diskriminatif atau pembalasan” sebagai hal-hal yang perlu ditingkatkan oleh Starbucks.

Dalam surat yang terkait dengan rilis laporan tersebut, ketua perusahaan dan direktur independen mengatakan penilaian tersebut jelas bahwa “Starbucks tidak berniat menyimpang dari prinsip kebebasan berserikat dan hak untuk melakukan perundingan bersama.” Pada saat yang sama, surat tersebut menambahkan: “Ada beberapa hal yang dapat dan harus dilakukan perusahaan untuk meningkatkan komitmen dan kepatuhan terhadap prinsip-prinsip penting ini.”