Februari 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inflasi konsumen China yang lambat, memperdalam deflasi gerbang pabrik untuk menguji kebijakan

Inflasi konsumen China yang lambat, memperdalam deflasi gerbang pabrik untuk menguji kebijakan

  • Inflasi konsumen turun lebih jauh, yang menunjukkan bahwa permintaan domestik tetap lemah
  • Penyusutan produsen semakin dalam, menyoroti tekanan pada pabrik
  • Stimulasi lebih lanjut mungkin diperlukan untuk menghasilkan pemulihan yang tidak lengkap

Data pada hari Kamis menunjukkan bahwa harga konsumen di China naik pada laju paling lambat dalam lebih dari dua tahun pada bulan April, sementara kontraksi semakin dalam di gerbang pabrik, menunjukkan lebih banyak stimulus mungkin diperlukan untuk mendukung pemulihan ekonomi yang tidak merata setelah wabah virus corona. .

Kenaikan harga konsumen yang lemah memperkuat sinyal dari data perdagangan minggu ini bahwa permintaan domestik tetap lemah, sementara dorongan deflasi pada harga produsen menggarisbawahi tekanan pada pabrik – pukulan ganda bagi ekonomi terbesar kedua di dunia saat mencoba untuk bersantai. Kerusakan yang disebabkan oleh COVID.

Biro Statistik Nasional mengatakan Indeks Harga Konsumen (CPI) pada bulan April naik 0,1% tahun-ke-tahun, tingkat terendah sejak Februari 2021, dan lebih lemah dari kenaikan tahunan 0,7% di bulan Maret. Hasilnya berbeda dengan perkiraan rata-rata kenaikan 0,4 persen dalam jajak pendapat Reuters.

Kontraksi produsen bulan lalu juga semakin dalam, yang bersama dengan data indeks harga konsumen, menyoroti perjuangan ekonomi yang lebih luas untuk pulih setelah pembatasan COVID dicabut pada bulan Desember.

Indeks harga produsen turun pada klip tercepat sejak Mei 2020 dan turun selama tujuh bulan berturut-turut, turun 3,6% tahun-ke-tahun setelah turun 2,5% pada bulan sebelumnya. Ini dibandingkan dengan ekspektasi untuk penurunan 3,2%.

Ekonomi China tumbuh lebih cepat dari yang diharapkan pada kuartal pertama berkat pencabutan pembatasan COVID, tetapi pemulihannya tidak merata. Data terbaru menunjukkan aktivitas pabrik berkontraksi, sementara berlanjutnya pelemahan di pasar real estat tetap menjadi perhatian.

READ  Pendiri Lululemon, Chip Wilson, mengkritik keberagaman

Analis mengatakan pembukaan kembali kemungkinan menambahkan beberapa momentum ke atas untuk inflasi layanan, tetapi sebagian besar diimbangi oleh pertumbuhan harga makanan dan energi yang lebih lambat.

Data terbaru dapat meningkatkan tekanan pada People’s Bank of China (PBOC) untuk memangkas suku bunga atau melepaskan lebih banyak likuiditas ke dalam sistem keuangan. Ini memotong rasio persyaratan cadangan pemberi pinjaman (RRR) untuk pertama kalinya tahun ini pada bulan Maret.

China telah meminta bank-banknya untuk menurunkan batas suku bunga yang dibayarkannya pada jenis deposito tertentu.

“Di tengah pemulihan pasca-Covid yang lemah, arahan People’s Bank of China untuk memangkas suku bunga deposito, inflasi yang terus-menerus, penurunan suku bunga pasar, dan Fed menandakan kemungkinan jeda, kami masih percaya penurunan suku bunga pinjaman PBOC menjadi lebih mungkin,” Ting Lu, kepala ekonom China Nomura, mengatakan dalam sebuah catatan penelitian.

Grafik Reuters

PBOC diuji

Tekanan inflasi secara keseluruhan tetap terjaga karena inflasi inti konsumen, yang tidak termasuk volatilitas harga pangan dan energi, naik 0,7%, tidak berubah dari bulan sebelumnya.

Biro Sensus mengaitkan inflasi konsumen yang lemah dengan efek utama. Harga sayuran memperpanjang penurunannya menjadi 13,5% dan daging babi, pendorong utama IHK, memperlambat pertumbuhan harga menjadi 4,0% dari 9,6% di bulan Maret.

Secara keseluruhan, analis terbagi atas apakah bank sentral akan terus melonggarkan kebijakan karena rekor pertumbuhan kredit kemungkinan akan membatasi tingkat dukungan moneter yang dapat diberikannya.

“Tiongkok masih dalam fase deinflasi, bukan deflasi. Pemulihan pasca-pembukaan kembali yang didorong oleh liburan Hari Buruh dapat memacu lebih banyak angka IHK Mei, yang berarti urgensi pelonggaran moneter skala besar dalam waktu dekat berkurang,” dia dikatakan. Bruce Pang, kepala ekonom di Jones Lang LaSalle.

READ  Perusahaan Cryptocurrency mengincar pemberi pinjaman Swiss setelah Silvergate, Signature Bank gagal

Para pemimpin senior pada pertemuan Politbiro bulan lalu berjanji untuk mempertahankan dukungan ekonomi, dengan fokus pada peningkatan permintaan domestik.

“Mengamankan pertumbuhan pendapatan dan meningkatkan kepercayaan konsumen tetap menjadi prioritas kebijakan utama untuk pemulihan konsumsi yang lebih berkelanjutan,” kata Pang.

(Laporan oleh Liangping Gao dan Ryan Wu) Diedit oleh Shri Navaratnam

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.