Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank of England menaikkan suku bunga menjadi 4,5%, level tertinggi dalam 15 tahun

Bank of England menaikkan suku bunga menjadi 4,5%, level tertinggi dalam 15 tahun

Bank of England menaikkan suku bunga pada hari Kamis, kenaikan ke-12 berturut-turut, karena tingkat inflasi Inggris tetap stabil dalam dua digit.

Bank sentral juga menaikkan prakiraan ekonominya untuk ekonomi Inggris – menghilangkan ekspektasi resesi – sebagian berkat harga energi yang lebih rendah.

Prospek yang membaik menawarkan beberapa kabar baik di tengah pasar tenaga kerja yang lebih kuat, tetapi harga pangan tetap tinggi, dan pembuat kebijakan mengatakan pelambatan inflasi pangan akan lebih bertahap dari yang mereka perkirakan.

Pembuat kebijakan menaikkan suku bunga utama bank sentral seperempat poin persentase menjadi 4,5 persen, level tertinggi sejak 2008. Pengetatan kebijakan yang berlarut-larut dan tegas berlanjut karena Inggris mengalami inflasi yang lebih tinggi daripada di Amerika Serikat dan Eropa Barat. Data terbaru menunjukkan harga konsumen naik 10,1 persen di bulan Maret dibandingkan tahun sebelumnya.

“Inflasi masih sangat tinggi,” kata gubernur bank sentral Andrew Bailey kepada wartawan, Kamis. “Tugas kita adalah mencapai target 2 persen dan mempertahankannya di sana.”

Dan pembuat kebijakan mengatakan mereka menaikkan suku bunga lagi pada hari Kamis untuk mencapai target mereka, menambahkan, “Kita harus tetap berada di jalur untuk memastikan inflasi turun sepenuhnya” ke target.

Tingkat inflasi Inggris diperkirakan menurun lebih lambat dari perkiraan bank sentral tiga bulan lalu, terutama karena inflasi harga pangan diperkirakan menurun secara perlahan. Pada bulan Maret, harga pangan sekitar 20 persen lebih tinggi dari tahun sebelumnya, laju inflasi tercepat dalam lebih dari 45 tahun.

Pada akhir tahun, tingkat inflasi utama, yang mencakup harga pangan dan energi, diperkirakan turun menjadi 5,1 persen, menurut perkiraan bank sentral. Data harga konsumen untuk bulan April, yang akan dipublikasikan akhir bulan ini, diharapkan menunjukkan bahwa inflasi mulai melambat lebih jauh karena kenaikan tagihan energi rumah tangga menghilangkan perhitungan inflasi tahunan. Setahun yang lalu, tagihan energi rumah tangga naik lebih dari 50 persen setelah perang di Ukraina mengirimkan harga grosir.

READ  Mobil listrik lebih mahal bahan bakarnya daripada mobil bertenaga gas pada akhir 2022: sebuah perusahaan konsultan

Ketika Bank of England mencoba untuk menekan inflasi lebih rendah, berita ekonomi yang baik dapat mempersulit tugasnya. Tiga bulan lalu, ketika bank sentral menerbitkan prakiraan terbarunya, ia memiliki pandangan yang sangat pesimis terhadap ekonomi Inggris, memprediksi kontraksi ekonomi lima perempat dan resesi ringan. Pada hari Kamis, ia meluncurkan apa yang digambarkannya sebagai peningkatan terbesar untuk perkiraan ekonominya dalam sejarah bank, karena harga energi grosir yang lebih rendah dan stimulus pemerintah: Ia tidak lagi memperkirakan adanya kontraksi ekonomi seperempat.

Tetapi pertumbuhan yang lebih baik dari perkiraan ini, bersama dengan pengangguran yang lebih rendah dan kepercayaan konsumen yang meningkat, memungkinkan beberapa tekanan inflasi bertahan lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya.

Pembuat kebijakan yang memilih untuk menaikkan suku bunga mengatakan, menurut risalah pertemuan, bahwa “sering kejutan” tentang ketahanan ekonomi dan ketatnya pasar tenaga kerja menciptakan “kondisi di mana risiko tekanan harga domestik menjadi lebih persisten.”

Namun, prakiraan yang diperbarui cenderung menawarkan bantuan terbatas untuk rumah tangga dan bisnis. Prospeknya buruk: Perekonomian akan tumbuh sekitar seperempat persen tahun ini, menurut proyeksi bank.

Bank of England adalah bank sentral besar pertama yang mulai menaikkan suku bunga dalam waktu hampir satu setengah tahun. Investor dan ekonom sekarang mencoba mengukur seberapa dekat bank sentral, termasuk Federal Reserve dan Bank Sentral Eropa, akan menghentikan kenaikan mereka. Di Amerika Serikat, inflasi turun di bawah 5 persen bulan lalu, dan Ketua Federal Reserve Jerome H. Powell membuka pintu untuk jeda sementara suku bunga di tengah gejolak di sektor perbankan AS.

Di zona euro, inflasi juga memuncak, tetapi apa yang disebut inflasi inti, yang tidak termasuk harga pangan dan energi, tetap kuat. Pekan lalu, Christine Lagarde, presiden Bank Sentral Eropa, mengatakan bahwa bank belum selesai menaikkan suku bunga, karena baru mulai menaikkan suku bunga musim panas lalu.

READ  Blazer listrik pertama Chevy mulai dari $47.000 dan menawarkan opsi FWD, RWD, atau AWD

Pembuat kebijakan BoE menawarkan sedikit petunjuk tentang apa yang akan terjadi selanjutnya, tetapi mencatat bahwa sebagian besar dampak kenaikan suku bunga di masa lalu belum terasa. Misalnya, bank mengatakan bahwa banyak pemilik rumah dengan hipotek suku bunga tetap belum harus membayar biaya pinjaman yang lebih tinggi. Sekitar 1,3 juta rumah tangga diperkirakan akan mencapai akhir periode tarif tetap pada akhir tahun.

Dua anggota komite penetapan suku bunga sembilan orang bank, Swati Dhingra dan Silvana Tenreyro, telah memilih untuk mempertahankan suku bunga stabil, seperti yang mereka lakukan dalam pertemuan baru-baru ini, mengutip keterlambatan dari kenaikan suku bunga sebelumnya dan berpendapat bahwa jumlah pengetatan kebijakan saat ini akan mendorong inflasi “jauh di bawah” target 2 persen.

Risalah rapat komite mengatakan bahwa pembuat kebijakan akan terus memantau dengan cermat setiap tanda-tanda inflasi yang terus-menerus, terutama pertumbuhan upah dan inflasi di sektor jasa. “Jika ada bukti tekanan lebih lanjut berlanjut, pengetatan lebih lanjut akan diperlukan,” kata risalah tersebut.

Ekonom di National Institute of Economic and Social Research mengatakan Kamis pagi bahwa mereka memperkirakan suku bunga akan mencapai puncaknya pada 4,75 persen, tetapi mereka dapat bertahan di level itu lebih lama dari yang mereka perkirakan sebelumnya karena risiko inflasi tidak akan melambat dengan cepat. diharapkan.