April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia: Sedikitnya 11,500 orang mengungsi akibat banjir di Jawa Tengah – Indonesia

Indonesia: Sedikitnya 11,500 orang mengungsi akibat banjir di Jawa Tengah – Indonesia

Semarang, Indonesia 23 Februari 2023 – Banjir di Kabupaten Temak dan Krobokan di Jawa Tengah, sekitar 300 mil (500 kilometer) dari ibu kota Indonesia, Jakarta, telah menyebabkan sekitar 11.500 orang mengungsi, termasuk setidaknya 1.100 anak-anak, dan memaksa penutupan beberapa sekolah di Asia Tenggara. Negara ini sedang bergulat dengan meningkatnya dampak krisis iklim global.

Setidaknya 71.000 orang terkena dampak banjir di Jawa Tengah yang dimulai awal bulan ini dengan hujan lebat dan banjir bandang di kota Temak di provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Banjir telah memaksa penutupan dan kerusakan banyak fasilitas umum, termasuk rumah, sekolah, jembatan, dan gedung pemerintah.

Sekitar 11.500[1] Orang-orang terpaksa mengungsi dari rumah mereka, sementara setidaknya enam sekolah ditutup dan delapan sekolah lainnya diubah menjadi kamp pengungsian.

Banjir biasa terjadi di Jawa Tengah pada musim hujan, biasanya antara bulan November dan Maret. Namun, lebih dari 90% bencana alam di negara ini dalam satu dekade terakhir diperparah oleh perubahan iklim, menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).[2]

Anto*, 14 tahun, dari Kota Karangayar, Jawa Tengah, tidak bisa bersekolah sendiri:

“Saya sedih, karena banjir saya tidak bisa sekolah, tidak bisa belajar, tidak bisa bermain.”

Jayana yang tinggal di kota Karanganyar Jawa Tengah mengatakan:

“Selama setengah jam banjir mencapai leher kami. Ketika banjir mulai terjadi, kami tidak dapat menyelamatkan apa pun dan kami pergi dan pergi ke tempat yang lebih tinggi.”

Save the Children, bersama dengan mitra lokal Migrant Care, telah menyediakan tempat berlindung dan makanan bagi para korban serta paket pendidikan bagi anak-anak untuk membantu masyarakat kembali ke rumah mereka setelah air banjir surut.

READ  Orang Terkaya di Indonesia (8 Mei 2023)

Fadli Usman, direktur kemanusiaan Save the Children di Indonesia, mengatakan:

“Save the Children bekerja sama dengan Migrant Care telah memberikan lima ratus perlengkapan kebersihan, termasuk air, kepada ratusan keluarga di tiga desa. Kami akan mendistribusikan paket pendidikan kepada anak-anak dan mendampingi warga saat mereka kembali ke rumah masing-masing. membersihkan rumah warga, mendistribusikan air bersih, dan membantu anak-anak dan keluarga. Kita membuat kemajuan yang lebih baik dengan mendorong ketahanan.”

Indonesia menempati peringkat ketiga teratas negara dalam hal risiko iklim, dengan tingkat paparan yang tinggi terhadap semua jenis banjir dan panas ekstrem.

Risiko-risiko ini diperkirakan akan semakin parah seiring dengan perubahan iklim. Negara ini sangat rentan terhadap kenaikan permukaan laut dan memiliki populasi tertinggi kelima di dunia yang tinggal di zona pesisir dengan ketinggian rendah. [3]

Migrant CARE (Asosiasi Kedaulatan Pekerja Migran Indonesia) adalah sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) di Indonesia yang fokus pada hak-hak pekerja migran. Save the Children Indonesia bekerja sama dengan Migrant Care selama pandemi Covid-19. Organisasi ini dilengkapi dengan baik untuk memberikan dukungan kepada komunitas yang terpinggirkan.

Save the Children telah bekerja di Indonesia selama lebih dari empat dekade. Kami telah merespons hampir semua bencana alam, termasuk gempa bumi dan tsunami dahsyat pada tahun 2018, dimana kami menjadi salah satu perusahaan pertama yang mendapatkan akses ke Sulawesi.

akhir

Catatan untuk Guru:

*Nama telah diubah untuk melindungi anonimitas.

Catatan

  1. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Tengah Februari 2024.
  2. Banjir di Jakarta: Seruan untuk meningkatkan kesadaran terhadap perubahan iklim https://news.climate.columbia.edu
  3. https://climateknowledgeportal.worldbank.org/sites/default/files/2021-05/15504-Indonesia%20Country%20Profile-WEB_0.pdf